rush

All posts tagged rush

AC sepertinya jadi fitur sangat penting bagi mobil saat ini… ga kebayang di jakarta AC mobil mati siang hari pas macet…. kaya di oven dah…

Agar AC awet tentunya perlu adanya filter. Agar debu ga langsung ngumpul di komponen daleman AC… filter ac bermanfaat menyaring debu agar tidak tidak tersedot blower masuk ke kisi-kisi evaporator. Bukan hanya debu, bakteri sebagai sumber penyakit pernafasan juga dapat tersaring oleh filter ac. Filter AC berbahan karbon bahkan dapat menghilangkan bau tidak sedap.

Siang kemaren SF penasaran dengan rekan SF kedatangan paket dari toko online. Isinya sepaket Rumah Filter AC plus Filter AC buat Avanza 2013. Rekan SF bercerita jika di Avanza memang tidak ada box filter acnya…  ketahuan setelah istri rekan SF mengeluh AC bau tidak sedap dan bau… pantesan teryata avanzanya ga ada filter ac dari sononya… ternyata banyak mobil Jepang yang memang tidak ada filter ac dari sononya, selain Avanza yang SF tau juga  rush dan ertiga. Kalau di ertiga sudah ada box filter acnya… jadi tinggal beli filternya saja, saran SF beli sekalian yang karbon …

Jangan terlambat… cek kendaraan anda apakah sudah ada filter acnya…jangan tunggu ac jadi bau dan kurang dingin… letaknya biasanya ada di balik dasboard , kebanyakan di dalam laci kiri

Sekedar share Saat ganti oli kemaren SF instruksikan mekanik untuk cek filter AC… ternyata filter AC yang baru berumur 10rb km itu dah kotor luar biasa…. ada secangkir kali debunya… kuotor bgt… bentuk filter bergerigi bahkan nampak rata dihuni debu…. ga kebayang kalau ga ada filter ac… 

anehnya fitur seperti ini malah diabaikan dan dianggap ga penting bagi pabrikan…

Filter Ac makin cepat kotor jika dek / dasar mobil jarang dibersihkan, dan sering buka kaca mobil saat melaju.

Semoga bermanfaat.

Ini adalah kelanjutan permasalahan rush matic rekan SF yang jebol transmisi maticnya dan ditaksir biaya perbaikan mencapai 29jt! (

image

Selengkapnya baca disini )

Pada pertemuan terakhir Pihak kantor pusat dan BeRes awalnya bersedia memberikan potongan sebesar 30% namun rekan SF bersikukuh menolak karena kesalahan bukan dipihak konsumen. Continue Reading

Kelanjutan dari kasus kemaren… (baca disini : http://smartf41z.com/2015/12/31/nyeseknya-punya-mobil-matic-rusak-transmisi-jebol-dompet-puluhan-juta/ )
mobil rekan SF rusak transmisi maticnya.
Beberapa hari lalu rekan SF ini mengadakan pertemuan dengan kepala cabang dan mekanik yang menangani mobilnya…
Kepala cabang dan mekanik merasa tidak bersalah atas keterlambatan penggantian oli transmisi… pada buku panduan servis 40rb km hanya perlu pengecekan kondisi oli transmisi.

image

Berbeda dengan website resmi… Continue Reading

Classy men use two pedal? Yakinnnnn…. ?
Silahkan sih pake matic… secara SF juga sebenernya sempet tertarik juga mobil matic… tapi belum jodoh huntingnya… :mrgreen:

Tak ada salahnya SF berbagi kasus yang dialami rekan SF pengguna toyota rush matic 2011 yang saat ini KMnya mendekati 80rb KM.
Mobil maticnya tiba tiba tidak dapat melaju saat dipintu toll… terang saja kudu diderek. Mesin sih hidup namun posisi transmisi Netral alias tidak bisa masuk gigi.
Saat bengkel resmi menyodori parts yang akan diganti, rekan SF langsung shock….!
Gimana tidak…. total biaya menyentuh 29 juta!

image

Yang bikin rekan SF ga terima… penyebab rusaknya transmisi matic adalah telatnya ganti oli maticnya…! Rekan SF servis rutin ke dealer resmi….  di KM 40 rb rekan SF sempat nanya ke mekaniknya.. kenapa oli maticnya ga di ganti sekalian… jawab si mekanik nanti saja di servis 80rb km… sekarang keburu jebol dah transmisinya sesaat sebelum menyentuh 80rb km.
Rekan SF saat ini sedang bikin pengaduan ke dealer resmi… karena salah satu penyebab rusaknya transmisi adalah telatnya ganti oli transmisi, yang dianggap mekanik belum perlu di 40rb km.  Copy pengaduannya sudah SF pegang tapi belum boleh di share oleh rekan SF, karena nunggu itikad baik dealer resmi..
Tunggu saja kelanjutannya

image

Beberapa Minggu terakhir serangan racun dari 2 rekan kerja begitu sering dilancarkan. Mereka meracuni SF untuk ganti mobil taruna yang baru beberapa bulan SF beli dengan Grand Livina. Dengan budget tambahan sekitar 20jt sepertinya SF bisa menukarkan Taruna FGX 2003 (dijual di Surabaya) dengan Grand Livina 2007 bekas di Jakarta. Namun niatan tersebut gagal total setelah SF coba GL 1.8 a/t  milik salah seorang rekan yang meracuni SF. Saat duduk di belakang pengemudi SF kudu membiasakan diri beberapa saat. Awalnya SF merasa nyaman dan sreg dengan mobil ini.. sempet tersirat dalam benak “wah jadi ganti mobil dah ” . Power delivery lebih smooth dibanding taruna, interior dan eksterior lebih mewah, serta kabin lebih hening. Sayang yang SF coba bukan versi manual jadi susah bandingkan dengan taruna. Mengenai kenyamanan suspensi SF merasa memang lebih nyaman bantingan livina dibanding taruna. Empuknya sih ga banyak beda namun rebound dan gejala bodyroll taruna saat dipakai menikung lebih terasa.
Sekitar setengah jam lebih mengendarai livina Grand Livina, SF mulai merasa ada yang kurang “klik” dengan mobil ini. Salah satunya SF kurang suka dengan transmisi otomatis, susah memprediksi puncak performa (akselerasi) mobil. Kemungkinan penyebab lainnya yaitu kabin terasa lebih sempit. Satu hal lagi yang bikin kurang nyaman,  SF merasa sedikit “pusing” alias kena gejala mabuk darat dengan mobil ini. Entah apa karena posisi duduk lebih rendah ,atau mungkin karena adaptasi saja atau bisa juga masalah rute yang didominasi truk-truk kontainer…. susah menjelaskan dah mengenai ini…
SF pikir hanya SF saja yang mengalami ini… Eh ternyata kedua mertua SF juga kurang nyaman dengan mobil rendah seperti sedan.  Namun setelah sering keluar bareng temen pakai Grand Livina ,SF tetap merasa kurang “klik” baik sebagai penumpang maupun pengemudi. Masih merasa pusing dan ga nyaman dalam posisi lebih rendah dibanding dengan mayoritas kendaraan dijalan.
Setelah beberapa minggu SF mempertimbangkan berbagai variabel dengan Bundafaiz, seperti jarangnya pemakaian mobil, kondisi di sekitar tempat tinggal yang sering banjir, serta kebutuhan akan kabin yang lebih lapang akhirnya SF putuskan untuk membatalkan meminang Grand Livina… meskipun dari hati kecil SF sempet menginginkan mobil ini , tapi kalau kurang sreg ya gimana lagi. Rekan-rekan tetap saja menyayangkan keputusan SF mempertahankan taruna.
Di berbagai forum SF baca banyak yang menyarankan grand livina dibanding teriosh/rush dan mobil sejenis. Tapi SF sendiri memahami alasannya… prioritas dalam memilih tunggangan masing-masing orang berbeda. Ada yang mengincar kenyamanan, keiritan, kecepatan ada juga yang mempertimbangkan fleksibilitas, kemudahan sukucadang,kelegaan kabin, dan kemampuan mobil dalam melahap berbagai medan.

image

Sebelum memutuskan beli mobil ,kalau bisa coba dulu. Ga ada salahnya rental atau minta testride.  Rasakan feelnya… kalau sudah klik ya sikat saja…. bisa jadi suatu saat nanti SF jadi tertarik ke Grand Livina manual. Sementara ini ndak dulu dah masih merasa cukup atas kelebihan yang ditawarkan taruna tua… Toh dari pengalaman mudik lebaran kemaren, SF sangat puas dengan Taruna.
Kurang cocoknya SF dengan mobil rendah bisa jadi karena pengalaman masa lalu. Mobil bokap dulu suzuki carry, VW Vombi dan terakhir Panther. Mobil mertua juga dari daihatsu Zebra ganti Innova. Nah sekarang mobil SF sendiri daihatsu Taruna…