sepeda motor

All posts tagged sepeda motor

Perubahan petunjuk konsumsi bensin rata-rata pada Nmax selalu terjadi agak lumayan ketika motor dipakai Bundafaiz… petunjuk bensin jadi makin irit.
padahal BundaFaiz (jangan disingkat bahaya :mrgreen: ) ga bisa dibilang nyetirnya pelan-pelan loh… sejak SMP dah bawa motor berarti sekitar 16 tahun jadi lady biker.
SF tau betul riding stylenya kalau jalan kosong geber motor namun jauh sebelum ada hambatan, BF (nah kan dah dibilang ga enak kalau disingkat 😆 ) sudah menutup gas dan mengerem saat mendekat dengan hambatan. Itu ternyata triknya….

image

Mengurangi penggunaan rem… semakin jarang rem dipakai, motor bakal semakin irit… coba tutup gas lebih awal saat didepan ada hambatan.. biar motor melaju dengan konsumsi bensin minim.
pada NMax, Bar indikator (Nmax ada indikator ini loh) akan menunjukkan garis penuh.. artinya motor dalam kondisi paling irit… gimana tidak ?motor melaju beberapa saat dalam kondisi gas ditutup penuh… rem perlahan seiring mendekat dengan hambatan… bisa jadi motor ga sempet berhenti, hambatan didepan sudah lewat…
Bandingkan jika tetap ngegas motor dan baru ngerem dan menutup gas mepet dibelakang hambatan… disinilah bensin banyak terbuang…
Kalau pengen makin irit.. ngegasnya juga ngurut…
Apa ini menjadikan anda pengendara yang lambat… ? ga juga kok… timing ngegas dan menutup gas yang tepat tetap bikin anda bisa berkendara diatas kecepatan rata-rata motor lain.
Keuntungan lain selain hemat BBm, kampas rem juga dipastikan lebih awet 🙂
Jajalen dhewe…

Wakil Gubernur DKI Jakarta ternyata biker juga loh… dalam rangka blusukan, Djarot Saiful Hidayat lebih memilih naik motor daripada mobil… berikut kutipan dari motorplus-online

Keputusan Djarot Saiful Hidayat yang jadi tendem Basuki ‘Ahok’ Tjahaja ini cukup menarik. Pasalnya, Wagub DKI ini malah setuju menganggap motor sebagai solusi untuk menembus kemacetan. Padahal, disisi lain ada Ahok yang gencar melarang sepeda motor melintas di DKI Jakarta.

Ini pendapat SF
Wagub saja milih motor untuk keluyuran agar efektif dan efisien….(semoga memang aslinya senang naik motor, bukan karena pencitraan) kenapa warga malah dibatasi…? Banyak pengemudi mobil beralih ke motor agar efisien dan lebih cepat menembus kemacetan… kalau motor dilarang lewat jalan protokol berapa banyak biker bakal balik ke mobil pribadi? Pernahkan Pemerintah Daerah terhormat ngitung pemborosan Bahan Bakar? Disuruh naik angkot… ? Emang ga pernah baca berita banyaknya perampokan, pelecehan seksual? Emang ga pake antri? Bis bayar saja antri apalagi gratis….

image

Continue Reading


Awal – awal si Bolot pake knalpot stereo sering banget SF dikuntit rider lain dan bahkan rider sesama Ninja 250 . SF agak kenceng dianya ngikut, SF ngasih jalan dianya ga mau nyalip. Pas dilampu merah dianya berhenti di belakang SF padahal posisi samping Sf lumayan kosong, cukup lah buat satu motor. Continue Reading

Ini yang terjadi pada seorang pembeli motor secara oper kredit yang menyepelekan perjanjian jual beli motor bekas. Kisah ini diceritakan oleh seorang rekan mantan surveyor salah satu perusahaan pengkreditan motor. Suatu hari ada klien (sebut saja klien A )marah-marah dikantor rekan SF. Penyebabnya klien A ini ga bisa ambil BPKB motor meski cicilan telah lunas. Penyebabnya adalah nama yang tercantum di BPKB bukan atas nama Klien A. ternyata klien A membeli motor secara oper kredit pada kenalannya. Menurut penjualnya, klien A  tinggal melanjutkan cicilan motornya hingga lunas, nanti bukti pelunasannya tinggal dibawa ke kantor leasing untuk mengambil BPKB motor tsb.
image

Disinilah letak masalahnya… pihak leasing bersikeras tidak mau memberikan BPKB kepada klien A . Menurut SOP leasing, yang dapat mengambil BPKB adalah pemilik langsung sesuai nama yang tercantum di BPKB. Jadi cicilan yang selama ini dibayarkan oleh pihak leasing dianggap dilakukan oleh pemilik langsung bukan oleh klien A. Jadi mau tak mau klien A harus mengajak serta penjual untuk ambil BPKB motornya… itupun kalau bisa ketemu…
Menurut rekan SF seharusnya saat oper kredit pemilik motor lama dan baru kudu lapor ke pihak leasing untuk pengurusan administrasinya, kalau tidak ya tanggung sendiri akibatnya.
Solusi singkatnya ya cari kenalan orang yang bisa ngurus :mrgreen:

Silahkan berbagi pengalamannya… jujur saja SF juga baru tau soal oper kredit ini dari rekan SF 🙂

Ini yang terjadi pada seorang pembeli motor secara oper kredit yang menyepelekan perjanjian jual beli motor bekas. Kisah ini diceritakan oleh seorang rekan mantan surveyor salah satu perusahaan pengkreditan motor. Suatu hari ada klien (sebut saja klien A )marah-marah dikantor rekan SF. Penyebabnya klien A ini ga bisa ambil BPKB motor meski cicilan telah lunas. Penyebabnya adalah nama yang tercantum di BPKB bukan atas nama Klien A. ternyata klien A membeli motor secara oper kredit pada kenalannya. Menurut penjualnya, klien A  tinggal melanjutkan cicilan motornya hingga lunas, nanti bukti pelunasannya tinggal dibawa ke kantor leasing untuk mengambil BPKB motor tsb.
image

Disinilah letak masalahnya… pihak leasing bersikeras tidak mau memberikan BPKB kepada klien A . Menurut SOP leasing, yang dapat mengambil BPKB adalah pemilik langsung sesuai nama yang tercantum di BPKB. Jadi cicilan yang selama ini dibayarkan oleh pihak leasing dianggap dilakukan oleh pemilik langsung bukan oleh klien A. Jadi mau tak mau klien A harus mengajak serta penjual untuk ambil BPKB motornya… itupun kalau bisa ketemu…
Menurut rekan SF seharusnya saat oper kredit pemilik motor lama dan baru kudu lapor ke pihak leasing untuk pengurusan administrasinya, kalau tidak ya tanggung sendiri akibatnya.
Solusi singkatnya ya cari kenalan orang yang bisa ngurus :mrgreen:

Silahkan berbagi pengalamannya… jujur saja SF juga baru tau soal oper kredit ini dari rekan SF 🙂

Maklum blogger kantoran jadi ga update info terkini. He3… hare gene SF baru tau ternyata ada juga aki lithium seperti yang digunakan pada HP. Keunggulan aki ini kapasitasnya bisa jauh lebih besar dibandingkan aki biasa dengan ukuran yang mini.  Dimensinya seperti aki kharisma dan ampernya diatas aki biasa, ada yang 9A,14A,15A, dan18A. Untuk produk import dihargai mulai 1.450rb-2.500rb. Mahalll amat.. !!???yup. SF sendiri mikir berkali lipat. Lah wong pakai aki murah saja bisa pakai hampir 2 tahun, ngapain beli jutaan rupiah. trus kapasitas gedhe juga ga menjamin ga tekor, apalagi motor dipakai di rute macet sembari hidupin lampu utama. Kapasitas gedhe sepertinya ga bisa terisi maksimal dengan sistem pengisian standar, (kecuali sudah dimodif serta sering jalan tanpa pakai lampu,dan kelistrikan lain). Keraguan lain meminangnya ukurannya fixed,perlu modifikasi khusus biar pas masuk rumah aki di berbagai motor, kalo langsung pasang bisa oblog-oblog alias kebanting-banting karena ga press dengan rumah aki. Solusinya sih eces banget tinggal ganjel pakai busa.

Kalau budget jadi kendala utama.. silahkan lirik produk lokal saja. ada kok yang seharga 300rb dayanya sampai 15 A! Menurut penjualnya ketahanannya melebihi aki biasa, sudah dicoba 7 bulan lancar saja  , kuat ngangkat stater matic bore up lagi. (Ya iya lah masa jualan mo jelekin produk sendiri..kqkqkqk…)

image

Nah berhubung artikel ini bukan untuk promosi.. jadinya berharap bagi pembaca untuk share pengalamannya (terutama produk yang murah ya :mrgreen: ) biar kalau terbukti bagus SF bisa jajal pake. Lumayan jadi cadangan sewaktu-waktu ada yang koit … sukur sukur bisa buat alternatif aki N250 yang harga orinya bikin nyesek.. 😆

Motor ber Velg Racing/Velg CW(Casting Wheel) tentunya riskan rusak bagian bibirnya jika sering bongkar pasang ban luar… cocoknya buat velg CW ya ban tubeless.  Jadi ga sering bongkar pasang ban saat bocor. Beberapa kali SF mendengar kegalauan pembeli motor baru… mau ganti ban tubeless tapi sayang ban motornya masih gress dari dealer… disimpen rusak dijual juga drop harganya… (dianggap bekas). Beruntung beberapa motor sport baru sudah dilengkapi ban tubeless. Yang lain? Belum ada yang berani … :mrgreen: bisa ditebak alasannya takut harganya jadi lebih tinggi dibanding kompetitor 🙂
image

Jaman SF dulu sekolah mayoritas motor baru pakai velg jari-jari, motor bervelg CW sangat jarang. Yang punya motor Ber velg CW juga ragu pasang ban tubeless, selain karena jarang pilihannya, mahal, serta ga semua bengkel tambal ban punya alat tambalnya. Lah sekarang…? Kebalikannya bro.. 🙂
Di kantor SF dalam beberapa waktu terakhir berbondong-bondong banyak yang ganti ban tubetype jadi tubeless…. sepertinya makin banyak yang tau dan merasakan keunggulan ban tubeless. Tekanan angin lebih stabil,lebih tahan bocor,jika kena paku  angin ga langsung abis, modelnya lebih keren 🙂  , proses tambal ban jika kena paku ga perlu lepas dari velg dan prosesnya kilat, apalagi jika dilengkapi cairan anti bocor makin telak saja keunggulan ban tubeles dibanding ban tubetype (pakai ban dalam). Jadinya … aman deh dari potongan gaji/teguran gara-gara telat ngantor gara-gara ban bocor 🙂
image

Soooo…kenapa ga semua pabrikan berbondong-bondong memasang ban tubeless pada produknya yang memakai velg CW…

Alhamdulillah sebenernya bagi yang punya motor lebih dari satu, masih diberi rejeki cukup oleh Allah 🙂

Pengeluaran terbesar ya pas beli motornya dan pajak tahunannya. Biaya miara motor satu sama motor tiga ga banyak beda…. contohnya SF punya motor 3 ,berhubung makenya gantian otomatis nunggu 1500km untuk ganti oli terasa lama , bensin pun demikian yang diisi ya motor yang dipake, otomatis soal perawatan motor, cuci motor,dll bisa disiasati 🙂 
pas motor yang atu waktunya servis dan ganti oli, kotor lagi …tapi duit nipis akhir bulan ya pake motor atunya, eh motor atunya ngambeg ya pake atunya lagi, nah kalau ketiganya juga ga beres berarti bukan salah motornya…! Ownernya yang males ngrawat motor ! 😛 . Katakanlah dalam sebulan jarak tempuh yang dicapai 1500km, beban yang dipikul satu motor ya cuma 500km. Jadi tiap 3 bulan sekali motor servis/ganti oli… tinggal dijadwal saja perawatan motornya.
Ga enaknya ya pas pajak tahunannya… lumayannn…. 🙂  tapi pajak buat 3 motor masih ga sebesar mobil kok .he3…
Yang puualinggg apes… 3 motor SF semuanya plat genap… jadi ga bisa dipakai seandainya aturan ganjil genap diberlakukan 👿