sepeda

All posts tagged sepeda

Yang namanya naik sepeda kayuh, dari SD hingga SMA kelas 1 sudah dilakoni ribuan KM :), nyetir motor dari SMA hingga sekarang, dan mobil dari kuliah.
Pengalaman naik ketiga moda transportasi tersebut ternyata bikin SF memahami karakter masing masing. Sehingga lebih toleran terhadap masing-masing.
Saat naik motor kemudian ketemu orang naik sepeda mau motong jalan otomatis SF langsung ngalah , bahkan membantu ngasih isyarat agar motor dibelakang SF agar ga nyalip. Karena dulu SF tiap hari naik sepeda lewat jalan-jalan padat diperkotaan. Sangat paham jika kesulitan dan saat yang berbahaya bersepeda adalah ketika harus motong jalan besar. Sepeda ga ada spionnya, sein dan ga bisa akselerasi kencang.

image

Continue Reading

Seorang rekan kerja kebingungan saat akan membayar Pajak Tahunan motor mionya, lantas bertanya pada SF… Tanpa melihat STNKnya SF langsung menyahut “lihat saja kolom PKB”…
Ga ada tuh… Kata rekan SF ini… Sambil menyodorkan STNK mionya…
image

Eh..nya Nollll….
Saat mengedit STNK untuk keperluan artikel,tak sengaja SF melihat tulisan di kanan atas yang tidak biasa…  “STNK RUSAK/HILANG”
sepertinya yang dibawa teman SF adalah  STNK dan struk Pajak Pengganti…
Saat SF konfirm ulang ke rekan SF ternyata bener… STNK asli dulu pernah hilang.

image

Saat IIMS 2014 kemaren SF sempat mampir di stand TDR dan mengamati penampakan motor listrik Zero.
Karena penasaran SF berusaha mencari informasi tentang motor ini dan menemukan salah satu linknya disini
http://m.kompas.com/otomotif/read/2013/07/28/9235/Sepeda.Motor.Listrik.TDR-Zero

Continue Reading

Ini  pengakuan pelaku bike to work (sekali waktu) yang sering naik CBR Repsol (old) ke tempat kerja. cbr repsol old
Rumah rekan kerja SF ini di Jati Asih – Bekasi, kantor di Plumpang, Semper – Jakut… berangkat kerja sih relatif lebih cepat naik motor dibanding naik sepeda bahkan kadang sama (dengan catatan jalanan lancar karena berangkat lebih pagi). Namun saat pulang kerja , naik sepeda bisa lebih cepat 10-15menit dibanding naik motor. Inilah kondisi real Jakarta, kemacetan sudah menjadi makanan keseharian.

Continue Reading

image

Perpaduan apik disuguhkan Audi pada sepeda bertenaga listrik yang bernama E-bike. Segala kecanggihan dan kemudahan pengendalian disematkan pada kendaraan ini. Ingin sehat sepeda biasa dikayuh layaknya sepeda biasa, pengen ngebut hingga 80 kpj juga bisa tinggal minta bantuan motor listriknya, atau males mengayuh tinggal aktifkan mode full elektrictnya kecepannya bisa 50kpj loh. Yang menarik lagi ada mode whelie juga loh, berkat bantuan komputer whelie dapat dilakukan oleh pemula :mrgreen:
image
Untuk fitur keamanan (lock-unlock)  E bike dapat dikoneksikan dengan smartphone. Sistem pengereman sudah dual disc brake :), sistem percepatan 9 speed. Bobot E bike tergolong ringan yakni 20.8 kg ( berat akinya saja 6 kg) karena terbuat dari carbon fiber.
image Speedometer plus control unit ada di rangka bagian depan dan menganut touchscreen. Untuk harga ??? Belum ngarti wong masih konsep… tapi klo diprediksi ga mustahil diatas Ninja 250 :mrgreen:
!
image

sumber : http://www.pcmag.com/article2/0,2817,2404530,00.asp

Sejak punya motor dari SMA modif yang pertamakali Smartf41z lakukan adalah mengganti ukuran Ban dengan ukuran yang paling lebar. Selain mendongkrak tampilan motor juga untuk menambah rasa PD saat mengambil tikungan atau melakukan pengereman mendadak, siapa sih bisa memprediksi jika tiba-tiba ada halangan didepan. Beberapa jenis ban yang pernah ane pake yakni IRC, Mizzle, Swallow dan Batlax. Motor ane pertamakali GL Max 125 cc tahun 1997, modif velg jari-jari dan ban milik honda tiger. Motor sekarang yakni Honda tiger make Velg Sprint 17″ palang 3 lebar 2,5″ depan 3″ belakang, make ban depan swallow 90/80 depan dan ban belakang pake punyan ninja  IRC Road Winner 130/70. Sedangkan Ninja 250 sendiri pake Battlax BT 92 ukuran 120/60 buat depan dan 150/60 buat belakang.

Motor smartf41z sekarang ini semua pake tubeless alasannya adalah ngeman velg racing, sayang kalo pake non tubeless bikin bibir velg rusak gara-gara sering bongkar ban kalo bocor. Kelebihan tubeless lainnya adalah untuk efisiensi waktu, nambal ban tubeless ga sampe 15 menit jadi kalo berangkat kerja ga takut telat. lagian kalo kena paku ga langsung bocor asal pakunya ga langsung dicabut. Pengalaman Smartf41z kena paku baru sempet nambal 2 hari kemudian motor masih bisa dipake ke tukang tambal ban. Kelebihan lainnya tekanan angin didalam ban lebih stabil jarang banget isi angin.

Modif yang paling ane benci adalah ganti ban dengan ukuran yang lebih kecil/ tipis. Ga ngerti juga apa sih alasannya, seringkali liat motor ato matic modif ginian. Yang paling sering Mio pake ban diameter lebar tapi bannya tipis banget, satria FU juga sering. Pernah juga motor perkasa semacam Ninja dan RX King. Lah motor kenceng dikasih ban ginian mo jadi apa coba. Dulu pernah punya temen pake ninja terondol pake ban tipis terinspirasi motor drag, alasannya enteng bawaannya dan motor tambah irit. Lucunya kalo ada jalan ga rata dikit jalannya kaya ulet, pake acara menghindar sana sini, kalo hujan ga berani keluar. Punya motor kok nyusahin.

thai look, keren ato malah menunjukkan ketidak matangan ridernya yah

dari google : Smprot kok pake ban tipis

O’on banget pengen enteng dan irit pake mongtor sport, pake sepeda pancal wae lah. Enteng, irit dan sehat. He3…

Gini aja kalo mo enteng dan irit 😆

Ada pengalaman rekan kerja yang anaknya ditahan polisi gara-gara nabrak motor polisi yang mau nilang dia. Waktu akan ditilang eh si bocah bengal itu malah mau lari karena dia merasa motornya bisa kenceng. Eh ga disangka si polisi berhasil ngejar dan mepet si bocah biar mau berhenti. Si bocah kaget dan selip saat ngerem. Alhasil nabrak motor polisi dan  jatuh deh berdua. Urusannya panjang tuh….! gara2 dia Ortunya jadi susah. Udah dibeliin motor mahal2 ban malah diganti tipis, bis gitu kena musibah. Apa ga puyeng tuh ortu kluar duit sana-sini!

Pasang braket tempat minum

Smartf41z merasa diuntungkan dengan adanya tempat air minum. Mengingat sebelum pindah ke Jakarta, rutekerja smatf41z berjarak 80 KM membelah kemacetan dan keganasan Lapindo. Saat merasa haus saat diperjalanan tinggal meraih botol minum didepan dan tinggal minum deh. Belakangan ini semakin banyak fenomena motor turing pake braket tempat minum milik sepeda roda dua.

Kalo pengen pasang, caranya sangat mudah, sebelumnya beli aja braket tempat minum milik sepeda, harganya cukup murah kok dibandingkan manfaatnya, punya Smartf41z cuma seharga 25rb. Modelnya banyak juga macamnya. Eh ya sekalian beli bautnya ya. Kalo motor sport beli aja baut 10 dua biji yang pake kunci L dan mur 12 dua biji buat ganjel . Yang harus diperhatikan sebelum pemasangan yakni lubang pada braket perlu dilebarin sedikit karena rata2 didesain buat ukuran baut 8. Cukup pake bor aja kalau ga ada ya di “perkosa” dikit pake obeng atau ditekuk pake tang cucut.

Penempatan braket minum ini bisa pada bagian belakang pengikat handle rem depan, atau bisa juga pada pada handle kopling sebelah kiri. Cara pasang sangat mudah, tinggal lepas 2 baut pengikat handle rem dan tinggal pasang braket tempat minumnya pake baut L dan jangan lupa pake ganjal mur 12 antara braket dan bagian belakang pengikat handle rem. Biar penampakan yang berbicara :

sangat membantu aktivitas sehari2, apalagi buat turing

Setelah terpasang, coba tes dulu setang motor dibelokkan kekanan dan kekiri, jangan sampe mentok tangki bensin.

Buat bebek/ matic juga bisa kok, sering Saya jumpai nempel di bekas cantolan barang bawaan di dek depan.

Braket ini didesain untuk wadah minum untuk sepeda, atau plek juga untuk air mineral ukuran 500ml. Buat Miz*ne, Poc*ari , dll pas juga.

Penempatan botol minum di setang ga banyak mengganggu handling kok, bahkan ga terasa bedanya bagi smartf41z.