Ganti knalpot racing suhu mesin meningkat

image

Pertanyaan ini mampir ke user SF di milis komunitas ninja, suhu mesin saat memakai knalpot racing cepet naik dibanding menggunakan knalpot original? Sedikit menganalisa ada dua kemungkinan penyebabnya. Pertama, ruang mesin terlalu kering alias supply bensin kurang ngucur. Hal ini bisaΒ  menyebabkan mesin cepet panas. Indikasi awalnya lihat ujung busi setelah dipakai beberapa saat. Jika berwarna putih berarti memang benar … ukuran spuyer minta dibesarkan!
Yang kedua simple saja penyebabnya, perubahan attitude/ riding style. Sering kali suara merdu yang dihasilkan N250 bikin ridernya bleyer gas, berubahnya karakter mesin lebih garang kadang juga bikin rider lebih sering bejek gas lebih dalem… yang bikin jengkel saat terhambat atau ngasih sinyal rider lain ga memakai klakson malah bleyer gas…… nah itulah yang bikin lebih boros.
SF sendiri ganti knalpot biar rider lain lebih aware alias mengetahui keberadaan si bolot. Suara ninja 250 memang sangat halus SF sendiri saja sempet kaget ada rider ninja 250 tanpa suara tiba-tiba wussss… nyalip tipis disebelah. Bahaya juga ya klo lagi riding kenceng pake ninja 250 tiba-tiba dipotong rider depan gara-gara ga aware kehadiran ninja dibelakangnya. Tapi kadang SF juga bleyer gas sih saat tiba-tiba dipotong metromini/ angkot tanpa sein πŸ™‚ whrommmm…. !!! meluapkan emosi sekalian pengen dengerin suara bolot yang jarang nembus rpm atas πŸ˜› . He3….
nah yang sedikit beda, SF ganti knalpot racing kok ga mengalami gejala suhu meningkat drastis ya, sudah biasa tuh bolot nembus kemacetan parah. Ini karena silencer yang SF pake sudah dimodif pake tambahan sekat didalamnya (dbkiller) jadinya ga murni freeflow lagi, waktu cek busi warnanya juga masih merah bata.
Ganti knalpot racing atau parts peningkat performa ?karburator wajib disetting ulang tentunya πŸ™‚ .Β  Tapi untuk CBR 250, Dtracker 250 ga perlu lagi mikirin setting karbu πŸ˜† sistem injeksi close loopnya sudah otomatis mengatur ulang campuran AFR (Air to fuel ratio ) nya agar sempurna.

image

Stel karbu motor multicylinder tanpa vakum meter, berani coba?

image

Pas ganti kampas rem belakang sibolot sekalian tanya pada montirnya, “Pak bisa stel karbu Ninja ga?”Β  “Gampang….! Sudah sering megang moge lawas” katanya.
(Memang sudah beberapa kali SF menyaksikan penampakan motor multicylinder lawas di bengkel Sumatra Motor (batu ampar) ini, baik 2 tak maupun 4 tak , sayang saat itu lagi ga bawa peralatan tempur jadi ga bisa mengabadikannya πŸ™‚Β  tipenyapun lupa … dah lama kejadiannya :mrgreen:)
“Memang bisa stel 2 silinder- 2 karburator tanpa vacum meter?”tanya SF penasaran. “Bisa kok, caranya stel satu-satu silindernya sampai maksimal dengan mencopot 1 cop businya”, selanjutnya doi juga menjelaskan, jika 2 silindernya setelan sama-sama maksimal, mesin ga bakal pincang kok, asalkan parts kedua mesin sama ya, misal umur busi maupun merknya. Setelah itu digeber deh sebentar, kalo udah feeling jalan bakal ngrasa jika mesin pincang.
image
Waduhh…. feeling ! πŸ™‚ sementara ini SF sih belum jajal khasiat stel manual, masih lebih percaya alat ukur yang jelas (vaccum meter) dibandingkan feeling untuk setting mesin 2 silinder.