AHO lagi, jangan bandingkan luar negeri donk.

image

Di Eropa gini, di Malaysia gini, di Amrik gini loh…. emang kita tinggal disono? Coba bandingkan sarana prasaranya, bandingkan tingkat kriminalitas, bandingkan tingkat keamanannya(aparat) antara indonesia dengan negara maju!. Loh apa hubungannya dengan AHO (automatic headlight On) !? Buanyak… contohnya diluar negeri apa perlu plat nomor di bagian depan motor? Di Indonesia wajib tuh, kalo pas masuk parkiran apa bisa petugas parkir melihat nopol motor kalo lampu utama dinyalakan, bisa buta matanya lama-lama. Apalagi klo motornya kaya motorku yang pake lampu 50 watt dan DC ( langsung ambil dari aki) 🙂 . Kalo diluar mungkin tempat parkirnya ga ada petugasnya kali.
Bagaimana dengan kondisi sosial penduduk  ?perumahan di Indonesia beda jauh dengan luar. Berapa banyak penduduk kita yang tinggal di gang tikus?, trus aktivitas sosial berkumpul di luar rumah juga tinggi di Indo. Klo dinegara maju mah mana ada yang namanya gang tikus trus antar tetangganya cangkrukan 😆 bisa jadi malah tetangga sebelah aja ga kenal.
Trus apa hubungannya tingkat kriminalitas dan keamanan dengan AHO? Erat banget bro. Dipintu gerbang perumahan mertuaku ada tulisan saat keluar/ masuk gerbang lampu utama harap dimatikan dan helm bagi pemotor harap dibuka. Alasannya agar security dapat melihat jelas wajah pengemudi yang keluar masuk. Kenapa juga di Indonesia ga pake parkiran yang humanless, bisa ilang semua motor diparkiran ato protol partsnya :mrgreen: 
image
Ane pun sering matikan lampu utama waktu berkendara yakni saat muacet parah, dan berhenti lama dilampu merah atau  dipersimpangan kereta api. Tiger ane pernah ga bisa stater elektrik pagi hari gara2 malemnya kejebak macet parah 1,5 jam dalam kondisi lampu melotot terus. Lah kalau terjadi pada ninja gimana. Kalo bebek dan motor lainnya kebanyakan lampu utama dayanya ambil langsung dari putaran mesin, jadi ga bikin aki tekor.