silinder

All posts tagged silinder

Sabtu kmaren SF diajak mancing ke Kep. 1000 via tanjung pasir oeh rekan kerja. Kebetulan rekan SF pake mobil CBUnya suzuki XL7 6 silinder 3000 cc sedikit beda dengan versi Indonesia yang 2500cc. Katanya ownernya sih unitnya terbatas yang masuk Indonesia

Kebetulan SF yang didaulat nyetir menuju TPI tanjung pasir. Saat stater pertama kali ga ada beda dengan mobil 4 silinder. Suara mesin menderu sopan, bedanya getaran mesin terasa lebih rapat… bukan getaran kenceng ya… halus tapi rapat….! Gas diinjek lebih dalam deru knalpot terasa beda dengan 4 silinder… rapet. 
Merambat menuju tol jalanan padat, jadi tak terasa istimewa. Handle setir lebih berat dibanding ertiga, begitu juga pedal kopling. Maklum mobil dah sentuh 100rb km. Begitu masuk tol SF coba sedikit berlari… wuzzz… cepet banget menginjak 100kpj. Istimewanya gigi awalnya ga gampang kehabisan nafas… panjang… enak ga sering oper gigi di kemacetan.

Menurut ownernya untuk perkotaan di Jakarta konsumsi bensin sekitar 1:7-8 untuk luar kota 8-9 km/liter. Kecepatan yang pernah diraihnya 170kpj dengan gas tersisa banyak. Lumayan untuk mobil SUV ban gedhe… nglawan Pajero atau Fortuner mah enteng katanya.

Sayangnya untuk sparepart tergolong susah… saat fuelpumpnya rusak, dealer suzuki ga ready stock, kudu inden beberapa waktu. Atau di kanibal dengan punya suzuki lainnya. Akhirnya fuelpump terpaksa diganti punya sedan Suzuki (embuh tipe apa). Itulah Konsekwensi punya mobil nyleneh….

Mungkin SF ga terlalu familier dengan mobil SUV ya… suara gemuruh roda masuk kekabin… apa karena tipikal ban SUV ya?

Opo kamsute?
-Karena motor ga boleh masuk tol, motor 250 cc ga perlu berperforma terlalu tinggi?
-Motor 250 2 silinder berperforma lebih tinggi cocok buat di tol?

Mbugh.. SF hanya mengutip statement petinggi AHM yang menjelaskan alasan CBR tetap 1 silinder…salah satu alasannya ya yang SF pasang dijudul diatas. 
SF sih nganggep itu suatu alasan yang dipaksakan…. mbughh kah…
Penjelasan lainnya monggo intip otomotifnet

image

Continue Reading

x5 hyosung
Bukannya meremehkan hyosung namun fakta dari sebelum-sebelumnya memang begitu… Hyosung GTR 250 masuk pasar Indonesia dengan mesin V twin 2 silinder saja ga begitu diterima pasar… Padahal speknya ga bisa anggap remeh loh. mesin V-twin 250cc DOHC, shockdepan Up side Down bodi super gambot ala moge, bannya juga dah pake super lebar. Continue Reading

image

Ada yang bersorak… ada yang trenyuh dan mules melihat hasil drag yang diberitakan TMC blog kemaren.
SF jadi ingin beropini… cermati dengan bijak pemilihan motor untuk harian. Masing- masing ada keunggulannya. Teorinya SOHC digdaya untuk akselerasi namun DOHC unggul soal speed (asumsi bore stroke sama). Namun perlu diingat untuk pemakaian harian apalagi di kota besar , mesin sangat jarang sekali dipakai dalam kondisi optimal (bahkan maksimal), adanya gas..rem..gas..rem.. terus malah seringkali motor ga bergerak di lampu merah atau dikemacetan. Apalagi bagi pekerja dengan jam ngantor tetap, rutinitas bermacet ria tentu ga bisa dihindari. Disini terlihat pemilihan SOHC lebih pas menurut SF… kenapa? alasan umum mungkin menjawab SOHC lebih unggul torsi dan akselerasinya. Bukan itu …alasan utama bagi SF yakni SOHC lebih irit..! Puntiran gas dikit tenaga motor dah keluar, jelas konsumsi bensin bisa irit. Sedangkan jika dipakai dalam jangka waktu lama (SF bukan tipe suka jual motor ganti baru,kecuali kepepet :mrgreen: ), SOHC bisa lebih unggul, jika ada kerusakan komponen ga sebanyak DOHC. So ongkos perbaikan bisa lebih murah kan…? Top speed SF ga butuh.. dah lewat masanya… so itu dalam sudut pandang saya sebagai rider yang sudah masuk usia om-om. :mrgreen: . Jika ada yang milih dohc karena rutenya luarkota yang butuh putaran atas, eksklusif, power tinggi,yo monggo… duit-duite dhewe kok… asal jangan alay dijalan,mentang-mentang powernya lebih unggul jadi pecicilan dan cari musuh.

image

SF pun dalam kondisi “tertentu” bisa juga kok milih DOHC… itu sebabnya kenapa SF milih Ninja 250. Ninja 250 milik SF ga dipakai kendaran harian…!buat hobi semata. Makenya juga ga terlalu beringas… eman-eman kalau rontok 😆
DOHC mungkin bisa jadi pilihan juga dengan catatan harganya ga lebih mahal,sukucadangnya murah, awet dan irit, riding positionnya nyaman, tapi apa mungkin? (Biarlah dijawab oleh teralis… )
So jangan dibutakan oleh SOHC,DOHC,jumlah silinder , dll… prioritaskan kebutuhan anda … pilih motor mana yang paling memenuhi prioritas…

image

image

Terinspirasi dengan tulisan mbah satar 🙂 serta menyinggung kembali artikel SF terdahulu tentang motor sport yamaha 250 cc 2 silinder. Penasaran jika benar-benar terjadi bagaimana nasib CBR 250 nantinya? Secara cuma pabrikan honda yang cukup berani main sport fairing 250cc 1 silinder.
image

Mari kita intip fakta dilapangan dulu…Saat musuhnya cuma ninja 250 karbu penjualan CBR 250 selama 1 semester cuma 1900 unit (ninja lama bisa 8400unit), gimana jika dimusuhkan ninja injeksi, inazuma plus yzf 250 masuk pasar…? Susah rasanya bagi CBR bersaing di segmen ini. Ehh ya belum lagi jika Ninja 250 naked juga ikut bikin rusuh di Indonesia 🙂
image

Trus gimana dunk?
Sekedar berandai-andai jika SF adalah pihak AHM . CBR 250 bakal diproduksi lokal dengan “sedikit” modifikasi yakni fairing diterondoli, bodi didesain ulang ala moge naked honda trus di kasih nama baru yakni honda Tiger 250 🙂 (muekso polll .. 🙂 )  
Mau ga mau jika honda masih pengen diperhitungkan di sport fairing 250 ya kudu bikin 2 silinder. Tampilan top dan harganya wajib dibawah pesaingnya. Kecualiiii… nantinya sport fairing yamaha cuma 1 silinder . Yo wis jor-joran harga saja asal jangan sampai kalah sama yamaha (kalah sama kawasaki gpp asal jangan sama yamaha… :mrgreen: maklum musuh bebuyutan)

image

Pertanyaan besarnya, apakah ambisi honda menguasai semua segmen juga berlaku dikelas 250 ini? Jangan-jangan karena segmen sempit dan ga menguntungkan nasib CBR 250 diabaikan

image

begitu membaca dapurpacu mengenai niatan Yamaha memproduksi motor 250cc jadi terpikir untuk buat artikel. Ada satu paragraf yang bikin SF tergelitik :

“Yamaha mengusulkan untuk meracik sepeda motor baru di India atau di Asia Tenggara dalam rangka menjaga biaya rendah dan kompetitif,” jelas sumber tersebut. Belum ada tanggal peluncuran atau nama model yang akan dihadirkan.

Kenapa berita ini cukup menarik. Pertama soal niatan Yamaha ikut terjun di kancah persaingan 250cc, kedua ada kemungkinan motor tersebut diproduksi di India . nah ini yang perlu dikuatirkan. SF ambil contoh dari kasus CBR saja deh. Motor yang blueprintnya jelas dari Thailand, tinggal contek ternyata apa yang terjadi !? buanyak masalahnya . cek disini :
http://otomercon.wordpress.com/2012/04/02/honda-cbr250r-di-india-memang-banyak-problema/
mulai pernak pernik berkarat (baut,spion, engine cover), motor berisik/kasar, fairing bergetar, shock depan bermasalah, dll nah bagaimana jika Yamaha 250 cc ini mulai dari nol dikembangkan di India. Ingat brand Yamaha ga sekuat Bajaj dan Honda disono. Apalagi alasannya untuk menjaga biaya rendah.  jangan sampai melakukan kesalahan yang dilakukan Honda deh. jika niatan begitu kudu dipastikan kualitas partsnya terjamin. Ga gampang loh… screening third party (vendor parts) kudu diperketat begitupula QC (Quality Control) nya. Memang sih Potential buyernya lebih banyak India dibanding negara lain, tapi apa berani ambil resiko seperti CBR 250.

image

Lebih aman sih pilih opsi kedua yakni diproduksi di Asia Tenggara (Thailand) atau bahkan produksi di Indonesia sekalian biar ga perlu CKD 🙂 (karepku !! :mrgreen: ). Thailand merupakan barometer motor di Asia Tenggara. Banyak motor kelas dunia yang diproduksi disini, mulai CBR150/250, Ninja 250 hingga Moge ER6, tentu sarana serta ketersediaan verdor berkualitas lebih banyak dibanding di India. hayo milih mana diproduksi di India atau Thailand? Harapan masuk di Indonesia bakal makin lama nih. Secara ATPM sudah ga bisa import. Otomatis kudu persiapkan sarana dan prasarana perakitan.