Apakah Honda Membiarkan Nmax Berjaya dan Mengancam Vario Series

Nmax vs PCX 1
Abaikan Gambar ini, karena artikel dibawah bahas Nmax VS Vario 150

Vario adalah andalan honda disamping beat. Data aisi 2014 Vario series menempati nomor 2 dibawah beat.

Dengan hadirnya Nmax non ABS seharga Rp.23.500.000 rasanya akan ada korban di kubu honda. Vario 125 yang dihargai kisaran Rp. 17 jutaan mungkin masih aman karena beda kelas dengan Nmax. Namun Vario 150 yang dihargai 2.050-2.650 rb jelas akan terancam. Nambah cuma 3 juta dapat skutik lebih premium. Continue reading “Apakah Honda Membiarkan Nmax Berjaya dan Mengancam Vario Series”

Spinku gampang mogok, ternyata….

image

Ketidaknyamanan ini terjadi 2 bulan terakhir. Setiap pagi sulit distater! Saat pertama kali stater gudu langsung nyala dan gas kudu digantung tinggi baru mau jalan. Jika tidak bisa hidup saat distater pertamakali bakal repot …. meski electrik stater masih nyala, tetep saja ga mau hidup motornya, pake kick stater pun butuh berkali-kali agar motor bisa nyala. Nah kejadian selanjutnya masalah merembet ke lampu utama. Seminggu sekali putus! Saya pikir kiprok, setelah dicek ke bengkel eh ternyata kiprok masih bagus. Aki juga SF pikir masih oke lah wong masih kuat muter dinamo stater, klakson dan sein juga nyala. Pusing dah gara-gara spin….
Nah puncak masalahnya terjadi Jumat kemaren. Pagi hari spin sukses dihidupkan dengan electrick stater dan langsung gantung gas tinggi. Beberapa saat kemudian langsung jalan cari es kelapa muda bareng bunda dan faiz. Anehnya saat mau pulang spin ga bisa distater. Electrik stater ga nyala, sein, klakson dan lampu rem tewas, cek sekring masih oke. Nyoba dihidupkan pake kick stater, sukses…!  Tapi ga berhenti sampai disini, begitu digas langsung brebet, gas di lepas mesin tetep hidup langsam, begitu digas lagi, eh brebet lagi. Anehnya lagi dalam kondisi motor direm depan malah mau digas. Lucunya saat sein dinyalakan dan motor digas, putaran mesinnya mengikuti kedipan sein :mrgreen:  Hadeww…. untung diseberang pas ada bengkel. Segera berkonsultasi dengan pemilik bengkel, jawabnya khusus matic suzuki jika akinya bermasalah motor suka brebet karena pengapian menganut sistem DC (CMIIW) bahkan sering bikin motor tiba-tiba mogok. Hmmm langsung beli aki kering merk toyo seharga 115rb dan SF pasang sendiri. image
Cuma butuh waktu sebentar, buka jok, buka tutup aki pakai obeng kembang, buka pengikat aki, dan keluarkan aki lama. Selanjutnya lepas kabel- kabelnya cukup dengan obeng kembang. Pasang dah aki barunya. Begitu terpasang tombol electrik stater dipencet, mesin seketika nyala. 🙂 
Esok paginya nyoba hidupkan motor dengan electrik stater dan motor langsung nyala langsam padahal grip gas sama sekali ga ane putar. Weh… gara-gara ginian 2 bulan terakhir bikin enegh sama spin, udah diservis, ganti filter udara, ganti membran vakum, ganti kabel choke yang macet eh tetep saja motor rewel.

Motor matik, fungsionalitas mengalahkan efisiensi

image

Dapet info dari rekan kerja yang abis servis motor maticnya. Ongkos servisnya dikenakan 2 kali pertama untuk servis mesin yang kedua servis CVT jadinya totalnya 75 rb. Doi juga mengeluh bensinnya boros mengalahkan bebek, bahkan kalau macet atau kondisi berboncengan borosnya menyamai motor batangan. Sudah gitu tanki bensinnya kecil jadi sering mampir pom. Tapi begitu ane saranin untuk ganti motor bebek yang perawatannya lebih mudah dan irit, rekan ane lantas menjawab ” waduh mas males kalau di Jakarta pake acara ngoper gigi segala, mending matic”. :mrgreen:  Trus ane beri saran kedua untuk ganti matik injeksi baru yang muncul ditahun depan. Lagi-lagi doi lantas menyatakan ragu. “Wah kalo injeksi kok saya takut perawatannya tambah mahal ya mas?” Saya pun menyarankan alternatif terakhir untuk ganti matic yang tanki bensinnya lebih besar biar ga sering mampir ke pom bensin, rekan ane pun manggut-manggut.
Meskipun terkenal boros bahan bakar dan perawatannya susah, matic dapat menggeser penjualan motor bebek yang selama bertahun-tahun menguasai pasar. Hal ini tak lepas dari kelebihan matic yang menawarkan kemudahan berkendara serta fungsi yang lebih luas dibanding bebek, deknya yang rata berguna untuk membawa barang lebih banyak,kalo pas ga bawa barang deknya memberi berbagai pilihan posisi kaki yang nyaman, bodinya yang relatif kecil serta ketiadaan transmisi manual sangat menunjang aktivitas berkendara diperkotaan.

image

Apapun pilihan motornya yang penting bikin rider nyaman dan enjoy saat berkendara.

Penggunaan Ban Matic diluar Negeri dan di Indonesia.

Penggunaan Ban Matic diluar Negeri dan di Indonesia.

Kalo diluar negeri khususnya Eropa, matic terkenal dengan motor urban atau city ride yang hanya direkomendasikan untuk menempuh rute jarak pendek di perkotaan(kalo di  Indonesia maticpun udah dipake lintas propinsi 🙂  ). Makanya ban yang digunakan punya diameter yang kecil 12” atau 14”. Tapi menurut ane, ban ukuran ini kurang cocok untuk kondisi jalan di Indonesia yang semi ofroad . Semakin kecil diameter ban, semakin terasa pula menerjang lubang dijalan dibanding ban berukuran diameter yang lebih besar. Untuk daya cengkeram diaspal juga kurang dibanding dengan ban yang berdiameter lebih besar. Pengalaman smartf41z rute harian selalu melewati jalan yang ada bekas galian pipa ledeng kira-kira sebesar 12cman dan selebar ruas jalan (udah setaun ini ga ditutup), saat naik tiger yang udah ganti ring 17 ga seberapa terasa, namun saat naik matic lubang menganga ini sangat terasa, bahkan sampai bunyi jedugh disektor belakang.

Matic yang pake ukuran diameter ban paling besar 16” adalah suzuki skywave (dulu ada juga Yamaha Nouvo), sebetulnya motor ini paling cocok untuk kondisi Indonesia, sayang suzuki agak bermasalah di sparepartnya terutama sektor CVTnya yang mahal. Lagian Skywave deknya juga ga rata, menyalahi pakem matic yang bisa ngangkut barang banyak. He3…

Untuk mensiasati matic yang pake ban 14” otomatis dengan memperbesar ukuran ban agar ga mudah terperosok ke lubang. Disarankan yang punya profil paling tinggi. Ukuran jangan terlalu extreem sampai harus mundurin mesin dan pasang velg mobil, kasian V-beltnya dan mesinnya 🙂  . Roda belakang pakai ban ukuran 110/80 atau 100/80 udah agak mendingan daripada ukuran standarnya. Untuk depan bisa pakai ukuran 90/90. Spin Bundaf41z ban belakang pas pake ukuran 100/80 hasilnya udah lumayan menghantam jalan keriting  ga seberapa terasa bagi rider dan boncenger.

Mio dan spin sih sebenarnya bisa pake ban 110/80 namun mepet banget dengan shockbreaker, mending 100/80 ja deh ga seberapa ngedonat

Spin pake ban gambot, dapet dari google
Mio pun masuk ban ukuran 110/80