sopan

All posts tagged sopan

klo rekan SF ga salah pilih rute pulang mancing, SF ga bakal liat pemandangan ini.  awalnya nampak 3 orang remaja putri usia SMP  naik dibelakang truk kontainer yang terjebak dikemacetan di daerah koja. tepatnya dibawah tol tj. Priok persimpangan terminal petikemas. kemudian bertambah lagi remaja putri berjilbab yang memanjat truk.

ngapain cewek cewek usia SMP naik-naik dibelakang truk kontainer

Continue Reading

Bagi yang suka turing bareng komunitas/club, coba cermati ini….

SF yakin anggota komunitas/club yang demen turing rata-rata taat aturan, tapi mungkin juga terselip anggota rombongan arogan/belagu. jadinya …ya rusak image keseluruhan rombongan. Berapa banyak orang kurang suka atau bahkan marah dengan attitude peserta turing rombongan .? Ga sedikit loh…  ini yang SF dapat saat ngobrol dengan rekan2 kantor yang banyak diantaranya rutin mengendarai mobil lintas kota/provinsi. Saat SF tanya responnya mengenai komunitas/klub yang turing rombongan… rata-rata punya kesan kurang baik. Arogan, mau menang sendiri, membahayakan orang lain…..

Bagaimana jika orang-orang yang ga trima ini lantas tak sengaja mengutuk dan mendoakan kurang baik karena refleks? 

Awas lu ya…moga2 dlosor, moga2 ketabrak, dongakno tibo, dll . Sebenernya  ga baik mendoakan orang lain celaka… tapi kalau reflek/kaget atau mangkel gimana?

SF sendiri pernah juga kelepasan saat disalip pengendara sport 250cc yang turing luar kota dengan posisi SPION DILIPAT!… 

” moga2 ada kejadian yang bikin ridernya sadar…” 

ga termasuk mendoakan yang ga baik kannnnn… :mrgreen:


Percaya Tuhan kan? Ya jangan bikin sebel orang lain di jalan, biar ga didoain jelek…. 
Dari sudut pandang pelaku turing, jelas ada pembelaan sendiri…  tapi coba deh lihat dari sudut pandang lain… contohnya posisikan diri kalian sebagai pengemudi mobil yang sedang bawa anak istri… sedang berkendara dijalur yang benar tiba2 disalip, dijejerin dan disuruh nepi…., atau gimana saat udah jenuh nunggu lampu merah, saat ijo mau jalan tiba-tiba di halangi oleh anggota turing …. gara gara rombongannya mau lewat.

Artikel ini bukan berarti SF anti Turing rombongan loh ya… (lah wong saya juga pelakunya) . Cuma barusan kejadian, SF kehilangan teman yang meninggal saat dia turing bareng komunitasnya… karena kejadian ini, SF dan beberapa rekan kantor berdiskusi, lantas keluarlah artikel ini… gara gara ada yg nyeletuk … -ga enak nulisnya-… intinya gitu dehhh…

Baru kali ini tugas kelapangan bareng temen yang kebetulan punya sopir pribadi. Tapi kalau tau kelakuannya seperti ini, mending naik motor dah…
Tak habis pikir kebiasaan bapak satu ini selalu membunyikan klakson setiap saat! Lampu merah beranjak ijo klakson, ada kendaraan didepan sedikit pelan diklakson, orang mau nyeberang diklakson… apalagi ada angkot/metromini ngetem… klakson ga putus…
SF yg berada disamping sopir …Risih dah pokoknya…

image

Continue Reading

>Awalnya Penulis merasa kurang sreg sama knalpot Ori Ninja 250 yang suaranya terlalu sopan, akhirnya memutuskan ganti knalpot racing freeflow. awal2 ganti knalpot freeflow, gw sempet dikomplain istri dan tetangga. Akhirnya sy bawa ke tukang knalpot agar suaranya ga kenceng2 amat. Ini tips yang saya pelajari dari tukang knalpot :
ALTERNATIF I
1. silencer dilepas, dibagian pangkal silencer dimasukin pipa +-10-15cm yg diameternya lebih kecil dari sarangan, yg salah satu ujungnya dibuntu dan disisi-sisinya dilubangi jadi deh DB killer (semacam sarangan namun buntu jadi udara ga keluar langsung ke lubang pembuangan, tapi dipaksa belok), trus di las paten, ato kalo tukang knalpotnya pinter bisa juga dibikin model baut biar bisa bongkar pasang. tapi mengingat knalpot penulis model slip on dan ga ada space untuk nge-baut akhirnya dibikin paten deh alias di las mati.
2. Bagian ujung silencer (tempat udara keluar) lubangnya dikecilin. nah kalo ini sesuai selera karena menentukan karakter suara. lubang besar suara semakin ngebass, lubang kecil suara makin alus tapi agak pecah mirip knalpot ori bebek.

alhasil suaranya sangat adem klo stasioner suaranya ngebass aluss kaya NMP standar jejer dua (coz gw pake knalpot stereo kanan-kiri) dan klo akselerasi spontas (RPM menegah atas) suara twinnya sangat terasa tanpa memekakkan telinga, klo buat turing kec 80kpj sangat hening.

ALTERNATIF II

DB killer dipasang di lubang keluaran knalpot. Nah alternatif ini cocok untuk knalpot yang didesain paten alias bukan knalpot slip on. trus DB killer bisa dibongkar pasang. klo pengen performa ganas DB killer tinggal dilepas, klo ingin suara kalem DB killer tinggal dipasang. tapi ga enaknya model ini suaranya cenderung pecah, ga semerdu ALTERNATIF I.
Pada alternatif I udara/suara dari mesin ditahan dan dipaksa dibelokkan ke arah peredam, sehingga efek suara pecah dari tahanan itu dapat diredam oleh glasswool. Sedangkan pada alternatif II kebalikan dari alternatif satu, suara dari mesin diredam dulu oleh glasswool namun diujung dihambat oleh DB killer sehingga menimbulkan suara agak pecah, meski volume suara juga berhasil ditekan. makanya penulis sendiri memilih alternatif I.

pasang DB killer efek negatifnya tenaga ga segahar free flow murni, tapi masih mending daripada pake knalpot ori karena memadukan freeflow dan sekat. Spuyer sih pake ukuran standar aja ga masalah kok karena masih ada tendangan balik efek dari terpasangnya DB Killer, jadi ga boros2 amat. Buktinya efek pembakaran masih sempurna yang bisa diliat dari warna busi yang merah bata.
Oh ya hampir lupa, gw modif 2 silincer ini biayanya cuma 70rban di daerah condet raya. 1 silencer paling cuma setengahnya kali ya. selamat mencoba