Deteksi kabel speedometer putus

image

Seminggu ini 2 kali mengalami penunjuk kecepatan pada speedometer mati. Yang pertama speedometer Ninja 250 mati pas berangkat kantor… saat istirahat siang pengennya ke bengkel buat beli kabel speedometer. Begitu mundurkan si bolot tiba-tiba kabel speedometer depan bagian atas terlepas dari tempatnya dan jatur terjulur. Ealah ternyata cuma masalah ulirnya saja yang kendor sehingga lepas dari duduoan di speedometer. Ngolong sebentar tinggal ditancepin trus diputer-puter… beres dah. Eh kemaren Minggu kejadian yang sama terulang lagi, kali ini menimpa spin tunggangan bunda. Karena males bongkar kedok atas SF coba ngecek dari dudukan kabel speedo di roda depan. Setelah terlepas dari tempatnya SF coba  cungkit kabel di dalamnya dan menariknya keluar…yup… ternyata putus…tus..tuss.. 🙂  kabel dirakit lagi trus nunggu waktu luang buat ke bengkel resmi …maklum biasanya parts suzuki susah cari di bengkel umum.
So… deteksi awal speedometer mati yakni pada kabelnya.. untuk motor sport yang bisa dijangkau bagian bawah speedometer dengan tangan cukup rogoh ulir kabel speedo yang nempel di speedo dan putar berlawanan jarum jam setelah itu putar roda depan … lihat kawat didalam kabel speedo berputar/diam… kalau kawat dalam diam berarti putus.. klo kawat muter berarti speedo yang error!
Untuk bebek/matic yang males bongkar headlamp …bongkar dulu dudukan kabel speedo diroda dan dicek apakah kabel putus caranya cungkit kawat dalam kabel speedo. Jangan keburu beli kabel speedo dulu sebelum memastikan apakah kabel speedonya bener-bener putus. Emann kalau cuma dudukannya kendor…

Senin kemaren mampir ke bengkel resmi suzuki di kelapa hybrida Jakut, ternyata barang kosong dan harus inden…. yah… bukan jawaban yang mengagetkan. Kudu sabar punya motor suzuki…. cari parts dibengkel umum jarang tersedia, di bengkel resmipun kudu inden. Mending mocin masih banyak parts substitusinya.
Ada yang tau parts substitusi kabel speedo spin ?

Kekhawatiran rider N250 jika ninja baru menggunakan mesin dan desain bener-bener baru

image

Sebagai pemilik ninja lama tentunya SF sedikit kuatir dengan kemunculan ninja 250 baru ini. Apalagi jika pakai mesin baru dan baju baru. Kekhawatiran utama jelas pada ketersediaan suku cadang jika nantinya ninja 250 versi lama bener-bener diskontinyu. Satu hal lagi yang mungkin sedikit mengganggu yakni harga jual ninja bekas jadi turun mengingat kemungkinan banyak pengguna ninja lama melego tunggangannya ganti dengan Ninja baru. Bagi SF mungkin ga masalah yapi bagi rider lain yang ingin ganti-ganti motor mungkin sedikit merugikan. Tapi moga-moga sektor mesin hanya minor change saja seperti crangkase dan bahan piston serta silindernya sehingga masih bisa diaplikasikan ke N250. Begitupula bajunya , meski mungkin jika ganti sasis dan baju SF berharap masih bisa diaplikasikan ke N250 lama.  Harapan terbesar tentunya pada pihak KMI yang menjamin ketersediaan parts motor lamanya yang sudah diskontinyu 🙂

Khasiat kampas rem King buat spin… bener-bener gigitan cobra!!!

image

Akhirnya satu lagi penyakit spin dapat disembuhkan… apa itu? Rem belakang ga pakem blass…. di ganti originalnya juga ga banyak membantu. Teringat dulunya pernah baca di internet soal parts subtitusinya, karena sedikit lupa googling lagi dan ketemu artikelnya disini. Parts ajaibnya yakni kampas rem RX King! Kebayangkan… motor dengan jambakan setan saja mampu dijinakkan dengan kampas rem ini apalagi jika dipasang di si imut spin… 🙂 
nah kebetulan lagi bongkar cvt sekalian saja ganti kampas rem. Ternyata gak langsung plug and plung.. tapi perlu disesuaikan. Bagian buletan milik king ga sedalam punya spin, akhirnya tinggal digerinda disesuaikan dengan milik spin. image
Setelah dipasang… sesuai ekspektasi … rem belakang jadi pakemmm abies…  tapi kok mahal ya harga kampasnya 55 rb, kata bengkelnya barang ini susah dicari jadi mahal… yaudahhlahhh yang penting puasss 🙂

Berapa Umur Mesin Motormu?

Lagi baca-baca forum di http://cyber-ninja250r.darkbb.com nemu artikel menarik mengenai umur pakai mesin Ninja 250. menurut sumber tulisan diatas, umur pemakaian ninja 250 berkisar 50.000-60.000mill atau sekitar 100.000 km jika dipakai dalam kondisi normal. Untuk ukuran mesin berkompresi tinggi lumayan awet juga ya? Jika perawatannya rutin dan rajin ganti oli bisa lebih lama lagi umur mesinnya. Diartikel tersebut juga diceritakan pengalaman seorang rider ninja yang baru bongkar mesin di usia 88.000 Mill karena rusaknya tensioner kamrat. Saat mesin dibongkar parts lainnya terlihat masih dalam kondisi yang bagus.

foto dari cyber-ninja250r.darkbb.com

Sebagai komparasi tiger SF rontok di usia 65rb km, itulah pertamakali tiger kesayangan turun mesin besar-besaran. namun syukur ga ada kerusakan berarti. Yang perlu diganti hanya laher noken as serta seher yang harus oversize 25. Ini gara-gara males servis dan telat ganti oli :mrgreen:. kalo penyakit non jeroan mesin sih udah banyak mengalaminya antara lain rantai kamrat dan LAT yang beberapa kali jajan, spul mati, gir set dll.
Pengalaman lain, motor punya mertua Honda Supra lawas udah hampir 100rb km juga masih sehat. 🙂 Jangan bandingkan sama mobil ya…!? Panther ortuku 300rb km baru turun mesin. Wajarlah mobil RPMnya ga setinggi motor…
Disamping kualitas mesin, umur pakai motor sangat tergantung pada gaya/ kebiasaan pengemudinya serta perawatannya. Ga ada motornya rider yang sruntulan bakal awet 🙂
untung ninja ane baru 3000 km, jadi banyak waktu buat nabung 😆