Performa VS Desain = R25 VS N250fi komparasi berbagai sumber sebagai bahan menentukan pilihan

image

Tenaga R25 35,54 dk di 12.000 rpm dengan torsi 22,6 Nm di 10.000 rpm. Ini artinya, tenaga puncak R25 lumayan lebih unggul dibanding N250fi dengan 31,5 dk di 11.000 rpm dan torsi 21 Nm di 10.000 rpm. (Baca disini ) Tenaga lebih besar pada R25 tentu menguntungkan. Tapi juga perlu dipertimbangkan kemampuan R25 menurut bro ndeso94  karena R25 di lebih mendekati limit mesin. Sedangkan ninja 250 masih bisa lebih jauh lagi dioprek ( silahkan baca ulasannya disini dan disini )

Continue reading “Performa VS Desain = R25 VS N250fi komparasi berbagai sumber sebagai bahan menentukan pilihan”

Mesin galak diputaran atas cuma cocok untuk motor sport

Lupakan soal overbore maupun overstroke karena SF masih awam soal ini.. klo mau nambahi sih monggo 🙂
Dalam benak SF motor sport fairing adalah motor yang diciptakan untuk menggali kecepatan tinggi, pantesnya motor ini dibekali mesin yang performa atasnya sangat bagus… karena berorientasi pada putaran atas wajar jika percepatan diawal kurang maksimal. Contoh motor yang SF maksud adalah Ninja 250 2 silinder. Continue reading “Mesin galak diputaran atas cuma cocok untuk motor sport”

Komparasi sport fairing 250cc sirkuit sentul. Kira kira siapa yang terkencang?

Komparasi sport 250cc indonesia

image

Komparasi ini SF lakukan dengan sumber data motor.otomotifnet.com untuk sesi test ride  berbagai macam motor sport fairing 250cc  di sirkuit sentul. Komparasi SF lakukan untuk kecepatan maksimal ninja 250 FI 2 silinder, Ninja 250 mono,CBR 250, megelli 250R, N250R karbu.. hasilnya monggo disimak.. Continue reading “Komparasi sport fairing 250cc sirkuit sentul. Kira kira siapa yang terkencang?”

TVS 250cc akankah fenomenal atau kurang beruntung seperti minerva megelli

image

Minerva SF nampaknya mengalami keterpurukan di kelas 250 CC. Selama diJakarta 4 tahunan saya cuma sempet lihat motor ini 3 unit berkendara dijalanan. Lain halnya dengan fairing 150cc yang sering SF lihat sliweran. SF saja sama sekali ga ada minat.. kesampingkan modelnya yang garang atau image pabriknya yang kurang bersinar, tapi dari riding positionnya saja sudah terbayang… motor ini bener-bener megeli alias bikin capek… lah nunduk abiesss :mrgreen:
Gimana dengan TVS…yang kabarkan ikut nhemplung dikelas 250cc ini. sebenernya kiprah TVS juga kurang bersinar di Indonesia. Bulan Maret lalu hanya bisa jualan 1057 unit dalam sebulan. Nah gimana jika TVS masukkan RTR 250 Di Indonesia apakah bernasib seperti minerva dengan varian 250ccnya ?… jawabnya tergantung … bisa jadi pilihan bagi penyuka motor CC gedhe di Indonesia dengan budget mepet. Syaratnya desain keren,tenaganya beneran sampai 30 Hp, ergonomi cukup sport turing ga nunduk dan yang pasti harga harus murah…

image
Sumber : P2R

Aftersales TVS sepertinya lebih kuat dibanding minerva (cmiiw) apalagi TVS punya pabrik di Indonesia. Untuk kelas 250 cc terbilang unik… kalau harga terlalu tinggi akan merambah pangsa premium jelas para konsumennya lebih matang pertimbangannya… ada yang namanya prides disini tentu lebih begengsi dan konsumen lebih ga kuatir jika beli motor yang lebih terjamin seperti CBR 250 atau N250. Otomatis harga kudu di set sekurah mungkin, Ini sebuah tantangan bagi TVS bisakah bikin motor sport fairing 250cc berkualitas dengan harga murah?
Sebab rasanya susah jika TVS main dikelas yang sama dengan CBR dan penguasa pasar Ninja 250. Tentunya TVS mengincar konsumen dibawahnya… dengan bocoran info RTR 250 yang bertenaga 30hp (diatas CBR 250?!) Bermesin 1 silinder, jelasnya berkompresi suangat besar… minumnya minimal kudu pertamax kan? Mesin kompresi gila ini hanya dibekali oil cooler, beda dengan yg lain yang kengandalkan radiator. Pembeli motor berbudget terbatas tentunya berpikir ulang memberi minum motor ini sehari-harinya. Sudah hampir dipastikan borosnya diatas motor harian lainnya ditambah kudu pertamax bahan bakarnya.

image
Sumber : tmcblog.com

Bersediakah TVS berupaya total dengan meningkatkan promo,meluaskan jaringan sales dan aftersales, dll untuk menyambut motor yang pasarnya paling sempit di segmen sport ini ? hampir mustahil… memang sih Pabrikan TVS di Indonesia ga hanya melayani motor di Indonesia namun juga untuk ekspor. Jika produk 250cc TVS ini cukup fenomenal dan diterima di dunia internasional, pabrik di Indonesia bakal makin meluas dan mungkin jaringan Sales dan aftersales TVS bakal ditingkatkan di Indonesia… itu kalau RTR 250 ini diproduksi di Indonesia loh. Tapi semua baru wacana…. masih lama rasanya mengharapkan kehadiran motor ini. Klo sekarang yang pasti-pasti saja dah 🙂

Aprillia 250, Pesimis diterima di Indonesia

image

Keraguan utama adalah soal harga…. lah wong adiknya RS4 125cc saja masuk Indonesia seharga 73jt ! Padahal harga di negara asalnya bersaing dengan sport 125cc lainnya. Salah satu yang bikin ngiler adalah motor cc cuma 125 dibekali shock USD, tenaganya tergolong beringas menyamai duo sport 150cc di Indonesia. Tapiii… setir dibawah segitiga komstir  , alamat nunduk abis… pasti bikin pembeli yang tinggal dikota besar berpikir ulang.
image

Itu baru yang 125 cc gimana yang 250 cc? Mesin bakal lebih beringas dan mungkin saja bisa dua silinder…. kalau yang 125 cc saja sudah 73jt gimana dengan yang ini? Kasarannya saja dihargai 90 jt…. lah nambah dikit dapet ER6 yang sudah masuk kelas moge namun suku cadang dan servis terjamin diseluruh Indonesia… belum lagi riding positionnya kalau niru RS4 125 bakal nunduk abisss… klo saya mah lewattt… ga bakal dilirik blas meski keren… 🙂
So… masih berharap Rs 250 4 tak masuk Indonesia? Yang jelas-jelas saja dah….