Saran bagi produsen knalpot motor, bikinlah knalpot berperforma tinggi namun tetap silent

Selama jadi rider dari 2006 hingga sekarang tak terhitung berapa banyak knalpot racing yang SF jajal. Dari GL Max, Tiger, Ninja 250, hingga Nmax sudah merasakan penggantian saluran gas buang. Yang perawan saat ini cuma suzuki Spin sajah.. itupun punya Nyonya.

Semakin berumur, makin berubah preferensinya. Yang dulu seneng yang gahar, sekarang senengnya yang bener-bener silent. Dari belasanan knalpot yang SF jajal ada 2 knalpot yang bikin SF jatuh cinta. Keduanya adalah knalpot aftermarket BUKAN SISTEM FREE FLOW… Namun memakai sistem sekat.

Yang 1 merk Nob1 dipakai untuk tiger.

Tiger berknalpot Nob1 silent sport

Yang satu lagi custom made oleh stanlee motomufler yang sempat SF pakai buat Ninja 250 juga SF tancepkan buat tiger saat Ninjanya dah SF jual

Kesamaan keduanya adalah suara knalpot mirip knalpot asli namun menambah performa motor.

SF rasa kedepannya tren knalpot model ini makin meningkat. Alasannya adalah :

1. Kualitas knalpot motor jaman sekarang yang sangat buruk. Umurnya ga tahan lama, terutama leher knalpot. FYI tiger 2004 SF saat ini masih memakai leher knalpot aslinya… 15 tahun lohh !!! Nmax 4 tahun saja dah karat. Kedepannya banyak pengguna motor ganti knalpotnya.

2. Aturan dan penegakan hukum makin ketat. Pengguna knalpot berisik pada ditilangin

3. Toleransi makin naik. Banyak rider dewasa yang menginginkan peningkatan performa tapi ga bikin kaget pengendara lain.

Sayangnya saat ini jarang sekali produsen knalpot yang memproduksi knalpot yang benar-benar silent mirip suara motor standar. Yang banyak adalah produsen yang ngeklaim doank tapi suara knalpot produksinya ternyata lebih berisik dibanding originalnya.

Merk nob1 yang dulu bikin knalpot silent sport buat tiger ( bener-bener silent sampai mengalahkan suara standar!!!) Saat ini dah ga membuat knalpot model beneran silent.

Adanya freeflow yang ber DB killer yang ga sesenyap knalpot Ori. Lalu merk Password , ini juga pernah SF baca suaranya bahkan ga melebihi suara knalpot standard. SF juga sering denger sendiri dijalanan.

Kedua merk yang SF tau ini beneran senyap, dan tetap bikin power motor naik… Gokilll…!!!! Sayangnya bahan baku kedua knalpot ini kurang mumpungi.

Satu-satunya jalan Bagi yang pengen knalpot performa tinggi namun tetap senyap adalah pesan leher knalpot racing berbahan stainless steel biar awet, lalu silincernya memakai silencer original (motor lain) .

SF dah coba hunting knalpot silent sport buat Nmax, sayang belum nemu yang sistem sekat. Saat ini SF knalpot silent merk rob1 buat Nmax. sayangnya sistemnya masih pakai freeflow dengan peredam glasswoll. Dan suaranya ga sesenyap knalpot Ori meskipun masih tergolong adem.

Tantangannya saat ini : bisa ga produsen knalpot lokal bikin knalpot benar-benar sesilent knalpot original , tetapi menjamin peningkatan performa… !!! Saran SF Tiru saja daleman knalpot pabrikan (model bisa didesain menarik) trus redesign leher knalpot untuk mensiasati performa.

Musim hujan, sport jadi motor yang paling bisa diandalkan. NMax paling letoy

Pagi ini Jakarta macet parah… penyebabnya genangan yang dalem dimana2 😆 disini baru terasa kelemahan Nmax. Dibanding beat dan matic lainnya pun Nmax dibikin ga berdaya. 


SF putuskan pakai Nmax untuk ngantor. dalam perumahan sudah agak sangsi melanjutkan perjalanan, hujan deres dan banyak genangan. Tanya satpam, katanya jalan besar didepan masih bisa dilewati motor. Nmax menguntit beat  melewati genangan air…. beat dan beberapa motor didepannya masih lancar melaju, eh cvt Nmax dah selip…. ga mau ambil resiko, SF putar balik untuk tuker tiger. 

Nah.. baru dah PD melibas Genangan Dalam. Blok bawah terendam air pun masih lancar melaju. Di bulevar hijau Motor yang didominasi matic terpaksa naik ke parkiran ruko-ruko yang lebih tinggi, dan ga berani melanjutan perjalanan…. 

Ini keunggulan sport… dalam segala kondisi bisa diandalkan, banjirpun lebih tenang (eh ga boleh bilang banjir, Genangan Dalam ding), buat ngebut okeh, buat macet palingan cuma pegel. Lah kalau matic… klo banjir ya nyerah… cuma kecewanya kok Nmax gampang selip yakkk, kalah sama matic lainnya… disinyalir gara2 GC rendah karena ban diameter kecil. 

Motor retro aliran apa yang kau gandrungi

Berdasarkan pengamatan SF ada beberapa aliran retro yang beredar di pasaran. Ada murni klasik seperti motor jadoel yang dilahirkan kembali,ada scrambler dengan ban semi offroad gambot, cafe racer yang nunduk abis, cruiser untuk turing, hingga retro modern yang dibekali technologi canggih.

 

Dari berbagai aliran tersebut ada satu aliran yang cukup menarik perhatian SF yakni scrambler. Motor ini didesain agar dapat melaju di segala lintasan baik aspal maupun offroad, dengan tidak mengorbankan kenyamanan. Pabrikan tenar berlombablomba masuk aliran retro scrambler… ducati, triumph, BMW, dll.

Sebenernya SF cukup mengagumi trail namun tangkinya yang kecil bikin motor ini ga bisa diandalkan untuk harian. Seat height yang tinggi tentunya juga bikin kurang nyaman diperkotaan. Nah retro scrambler rata rata seit height ga seberapa tinggi, nyaman, tangki juga ga mungil amat, model jelas everlasting dan bisa dipakai di berbagai kondisi jalan.

Bagaimana dengan bro sekalian?

Lhaini… retro 250!!!

Angin segar berhembus sekali lagi dari yamaha… sayang bukan disini… majalah youngmachine bocorin planing yamaha untuk mengeluarkan versi retro dari MT25/R25 … 

Renderan MT25 versi retro oleh young machine

Di Indonesia modif retro lagi digandrungi. Owner ninja yang harganya puluhan juta saja rela mengeluarkan tambahan puluhan juta lagi untuk mengcustom ninjanya jadi motor retro. Tiger,scorpio,thunder ga lepas jadi korban mutilasi untuk diretrokan.


Matic retro dah ada scoopy, fino, lets. Di sport ada kawasaki estrela 250 yang sayang harganya nggilani. Lebih mahal dibanding Ninja 250… ini yang bikin heran… motor 1 silinder , dengan parts yang ga sekomplex ninja 250 namun harganya jauh lebih tinggi. Motor retro lebih kuat pada desainnya , gaya minimalis namun cantik dilihat menjadi kekuatannya.

Penekanan ongkos produksi tentunya lebih bisa dilakukan pada motor retro … empat jempol jika ada pabrikan yang merealisasikan. Mari berharap saja  bukan hanya yamaha yang nongolin sport retro… basisnya pakai motor domestik saja biar murah… masalah desain orang Indonesia kreatif kok….

Apa AHM nunggu Yamaha keluarin Fazer/Scorpio 250 dulu untuk dibentrokkan tiger baru

Dah penyakit AHM kalau jadi follower … untung saja produknya menawarkan sesuatu yang lebih dibanding kompetitor jadi masih laku. Beat, CB150 dan CBR150 contohnya. 

Sayang beribu sayang Tiger yang dulu jadi kebanggaan AHM malah di suntik mati. 

Yamaha India segera menelorkan sport 1 silinder 250cc. Tidak menutup kemungkinan Indonesia akan mengikutinya. Pasar ini masih cukup menjanjikan, tentunya penghobi motor akan berminat dengan motor CC gedhe minim perawatan yang ga ribet untuk harian…

Moment ini sepertinya cocok bagi AHM untuk menghidupkan kembali si tiger… pake mesin CBR 250 1 silinder kalau ingin terlihat superior, atau memakai mesin CB twister versi 250cc yang jadi seteru fazer 250. 

Kemunculan yamaha FZ250 di India, sedikit menguntungkan AHM . Spek dan desain akan segera terpapar. Jadi kalau FZ250 di hidupkan di Indonesia , AHM ga start dari 0. Biasa lah… tinggal kasih value lebih, trus harga di kurangi, desain dibagusin, kasih nama tiger 250 dah…

Akan lebih seru lagi jika Yamaha bikin kejutan dengan menanamkan sesuatu yg tak terduga oleh AHM….

Produsen bersaing jor joran… konsumen diuntungkan :p

Cukup menarik statement ojek online ini … Biaya sport lebih boros dibanding matic

Mesam mesem saja SF baca status rekan SF di sosmed… masbro ini menceritakan pengalamannya ngobrol dengan ojeker Online…

Tadi pagi ketemu lagi sama bang ojeg online yg biasanya pakai motor sport. Tapi kali ini dia pakai motor skutik cc besar. Waktu saya tanya kenapa ganti motor, begini jawabannya:

Pendapatan ojeg online dg menggunakan motor sport maupun skutik pada umumnya telatif sama.

Namun biaya operasional berbeda, motor sport membutuhkan bahan bakar yg lebih banyak dibandingkan motor skutik.

Biaya Penyusutan motor sport juga lebih besar krn harga perolehan yg lebih mahal sedangakan masa manfaaat sama. Yaitu 4 tahun

Harga jual kembali motor sport setelah habis masa manfaat cendrung lebih kecil dibandingkan dg motor skutik.

…. duer… ini tukang ojeg pasti lulusan akunting

# Selalu ada cerita

Banyak usaha buyar karena tanpa perhitungan matang… akibatnya dalam jangka waktu tertentu buyar usahanya… 

biaya penyusutan biasa diabaikan…saat  barang modalnya termakan zaman jadi rusak atau produktifitasnya menurun penghasilannya juga melorot… 

Kenapa baru sekarang, dari dulu dah diusulin

-Ninja yang awalnya fairing, keluar juga versi nakedya… ini pernah SF sentil di 2011 jauh sebelum Z250 keluar. (Baca disini )


-Mesin powerfull Suzuki harusnya di temploki ke motor Sport 150  keturutan juga sekarang. Nyentilnya juga udah lama. (Baca disini )

-Model gagah seperti yamaha byson kudunya dibekali mesin mumpungi minimal mesin Scorpio lah…. atau kebalik ya… Scorpio kudunya dibekali desain gagah seperti byson… barusan keluar juga spyshot motor yang SF maksud (baca disini )

-mesin twin cyl Ninja 250 asyik juga kalau ditemplokin ke motor adventure. Sama seperti kakaknya 650 dimana mesin 2 silindernya dipakai untuk 4 model berbeda, fairing, cruiser, naked dan adventure bike… kenapa tidak dilakukan pada Ninja 250? Adventure bike bertajuk Versys 250 nongol juga akhirnya. (Cek disini )

Sayang versi Cruisernya untuk 250cc multi silinder dari pabrikan Jepun belum masuk sini….cocoknya mesin V, tapi jika 2 silinder sejajar dipaksa masuk ke model cruiser gapapa juga sih… asal multi silinder. (Sentilannya ada disini )

-Tiger 250 juga belum terealisasi… asyik juga kalau dibenamkan mesin 250cc 1 silinder milik CBR lawas. Harga lokal sajahhh 🙂
Bukan hanya SF yang punya pemikiran seperti diatas… buanyak blogger sepaham…. baru baru ini saja kebetulan pabrikan baru merealisasikannya… kira2 apa sebabnya ? 

– Persaingan industri roda 2 sudah sangat sengit, sehingga pabrikan perlu mainan baru dan membuka pasar baru agar ga bersaing langsung dengan lainnya. Versys 250, dan Vstorm 250 misalnya…. semoga kedepan ada model cruiser 250 multi cylinder yang terealisasikan. 

– Ada juga karena varian yang ada makin tergencet , dan memutuskan ikut main di kelas rame. Misal kasus suzuki yang awalnya ngandelin FU150 bakal main ke Sport 150

Intinya semua adalah soal keuntungan…. nekad nyemplung tanpa perhitungan matang, salah langkah dikit bakal distop tuh produk….
Nb. Mohon maaf atas ketidaknyamanan pembaca karena agak susah masuk blog ini. Blog sedang di maintenance karena pindah domain/hosting. Saat ini smartf41z.com sudah ga pakak https:// namun http:// . Perlu beberapa saat hingga normal kembali

Mesin yang keterlaluan untuk sebuah bebek, kenapa ga dibenamkan ke motor sport?

Ga salah lagi SF membicarakan suzuki FU150.. motor ini bertenaga 18hp lebih, top speed diatas140 kpj. Keterlaluan untuk sebuah bebek yang kodratnya melekat sebagai kendaraan fungsional sehari hari 🙂 (yang sekarang dah direbut skutik) 🙂

image
Wuuuzzzzz......

Continue reading “Mesin yang keterlaluan untuk sebuah bebek, kenapa ga dibenamkan ke motor sport?”

Reaksi perempuan di bonceng gojek pake motor sport

Berikut respon seorang kenalan nyonya di wall FBnya. Setelah dibonceng Gojek yang pake motor sport nungging….

image

Berasa pinggang pegel karena harus nahan tubuh.

image

Distatusnya yang lain akhirnya yang bersangkutan menggunakan jasa ojek  syar’i (ga sempet di SC sama nyonya).

Income gojek yang dikabarkan menggoda bikin banyak orang tertarik bergabung… Bagi kalangan anak muda penghasilannya bisa untuk menyalurkan hobi punya motor sport… Tapi jika niatnya serius di gojek atau ojek online lainnya sepertinya kudu bisa memilih motor dengan bijak… Misalkan Nmax… Saya yakin banyak penumpang bakal merasa nyaman dan kalau bisa memilih mending dibonceng Nmax daripada R15… Belum lagi kapasitas bagasi guedhe.. Bisa buat helm atau paket titipan konsumen. Harganya juga setara dengan  sport 150cc. Paling afdol ya pake skutik biasa atau bebek yang lebih mudah dan murah perawatannya… 🙂
Btw… Semenjak berita gojek penghasilannya turun apa ga puyeng mikir cicilan motor ya (bagi yang terlanjur ambil motor baru)

Mesin gen Jepang, salah satu penentu kesuksesan motor Honda

Ngobrol mengenai Honda Prima beberapa waktu lalu hingga jadi artikel yang dikomen beberapa pengunjung blog bikin SF menarik kesimpulan.
Honda jaya di masa lampau karena terkenal irit dan mesinnya awet…. penyebabnya mesin didatangkan dari jepang , ga heran kualitasnya mumpungi lantas digemari masyarakat…

Apalagi atpm yang jual motor 4 tak saat itu cuma 1 (yang lain main 2 tak) ga ada namanya kompetisi ketat yang bikin pabrikan berlomba bikin produk murah untuk menarik minat konsumen…
Ortu SF yang ditahun 60-70an sudah jadi biker pernah berujar… motor dulu asal ga telat ganti oli mesin bakal awet. Kalau motor sekarang gampang rewelnya.
Berawal dimasa lampau …image bandelnya motor honda bertahan sampai sekarang dibenak biker… padahal tau sendiri kualitas motor merk apapun sekarang ga beda jauh…  lah kadang vendor sparepartnya saja sama.
Ortu SF sampai sekarang pake kharisma, SF sendiri 10 tahun piara tiger non Jepang… pengunjung blog ini pasti ngeh betapa manja tiger SF… wong sering tak bikin artikel.

Mungkin biker kelahiran 70an bisa share pengalaman dan pembanding antara kualitas motor jaman dulu dibanding motor sekarang…
jelasnya lebih ngeh dibanding SF yang masih muda belia ini… :mrgreen: