standar tengah

All posts tagged standar tengah

image

Beberapa tahun lalu ada musibah konyol menimpa Tiger kesayangan SF, Nyaris nyemplung sungai kecil…!!! :mrgreen:  kejadian ini berlangsung saat SF pulang kerja. Begitu nyampai depan kontrakan SF berhenti sejenak untuk membuka pagar, SF turunkan standar samping dan segera menuju pagar. Tiba-tiba dari arah belakang terdengar DuBraakkkk… ! Setelah menoleh ternyata motor SF hampir nyungsep ke sungai kecil (got besar selebar 3/4 meter). Seberang kontrakan SF memang ada got lumayan besar dan dalam , kondisi jalan juga sedikit menurun. Kesalahan SF saat itu SF terlalu tergesa-gesa memposisikan motor kurang benar. Parkir menggunakan standar samping harusnya posisi motor harus dipastikan sedikit miring kekiri dan setir menghadap kiri. Setir dalam kondisi lurus atau hadap kanan nikin motor lebih gampang jatuh jika kesenggol. Biasakan juga masukkan perseneling ke gigi 1 (atau parking brake lock untuk matic) tiap kali parkir, sekedar jaga-jaga jika ada yang ga sengaja nyenggol, apalagi jika punya anak kecil yang aktif. Satu lagi jika punya anak kecil dan motor ga ada standar tengah, usahakan parkir disebelah kiri tembok (knalpot mepet tembok) sehingga tidak memberi space untuk sikecil iseng manjat motor. Jika sikecil lolos dari pengamatan dan manjat sisi kiri motor lebih aman daripada naik dari sisi kanan motor. Sikecil pun terlindung dari panasnya knalpot. Sekian sekilas infonya, moga bermanfaat.

CBR 250 mengkloning desain VFR 1200

CBR 250 mengkloning desain VFR 1200 tapi kenapa ga dinamakan VFR 250 ya.

v

v

v

v

v

v

v

v

v

v

v

v

ternyata ini jawabannya :

VFR 1200 moge yang masih pake standar tengah

CBR ga pantes menyandang nama VFR 250 karena GA PAKE STANDAR TENGAH !  🙂

Ngloning kok nanggung, sekalian kek mesinnya dan standar tengahnya :LOL:

Honda Tiger VS Ninja 250, wasitnya :Bebek 4L4Y

Riding Position.
Honda Tiger beraliran sport touring dengan riding style yang cenderung tegak. Apalagi setelah ditambah raiser. Makin nyaman aja dibuat aktivitas sehari-hari apalagi buat touring. Hanya saja stang tiger lebih lebar daripada Ninja sehingga harus hati2 kalau menyelip diantara mobil/ motor. Radius putar cukup baik, meski dikategorikan motor yang termasuk gedhe tapi masih sanggup balik arah menggunakan ¾ bagian jalan (lebar jalan sebesar 2 bus mini)
Ninja 250 meski sama-sama beraliran sport turing tapi lebih “tiarap” dibanding Tiger. Akibatnya handling lebih stabil, namun sangat menyiksa kalau dibuat membelah kemacetan karena bobot pengendara terpusat di depan, akibatnya pergelangan tangan, pundak dan pinggang bakal pegel, meski ga terlalu sih. Riding style ninja kan agak tegak, beda jika dibanding dengan pure sport. Meski bodinya bongsor tapi tetep sanggup “nyempil” masuk gang tikus (tapi spionnya dilipet ), hal ini karena Ninja pake stang jepit yang lebih sempit daripada Tiger. Bebek bisa masuk celah niscaya ninja 250 juga bisa masuk. Tapi kalo motong/ zig-zag ninja bakal kesulitan, karena fairing depan yang tidak ikut belok dan radius putar yang terbatas. Untuk balik arah butuh 1 lebar jalan penuh.

Konsumsi bensin dan oli.
Tiger konsumsi bensinnya 1 liter untuk 25 km, cukup memakai premium. Sedangkan olinya tiap 1500 km butuh penggantian 1 liter oli.
Ninja konsumsi bensinnya ga begitu boros, sama- sama di kisaran 1 liter : 25 km. Namun pake pertamax. Sedangkan harga pertamax sekarang sudah 2 X lipat premium! (wah bakal semakin jarang pake ninja buat ngantor nih) , olinya Ninja sendiri tiap 1500km butuh penggantian 1.6liter kalo nyopot oil filter, tapi kalo ga bersihin filter cukup 1.3 liter saja .

Power
Power Tiger sudah lebih dari cukup untuk pemakaian sehari- hari. Tapi jangan harap lebih kalau mau di sandingkan dengan scorpio, atau pulsar 200. Tiger keluaran 2004 punya smartf41z tenaga standardnya 1 hp lebih tinggi dan bobotnya 10 kg lebih ringan daripada tiger revo loh. Top speed yang pernah dicapainya 140kpj. Itupun butuh jalan yang sangat panjang dan dalam posisi nunduk abis. Didalam kota sangat tidak mungkin kecepatan segini tercapai.
Kalo Ninja sih jelas melebihi kebutuhan kalau sekedar buat sehari-hari. Buat speedfreaks yang udah pernah nyoba untuk bersanding dengan KRR sih masih berani. Mungkin tarikan bawah yang kalah tapi kalo udah gigi 4 keatas bisa nyalip KRR. Katanya loh…! Si “bolot” milik smartf41z top speednya Cuma 130 kpj, itupun cuma sekali aja. Kqkkk… beli Ninin kan buat sensasi 2 silindernya, bukan powernya.  Lagian sayang kalo ada apa2, lunasnya masih luamaaa… He3… Tarikan awal dengan tiger sih ga beda jauh. Namun bedanya, saat tiger udah kehabisan nafas di 10rb rpm dan minta pindah gigi, eh Ninja RPM segitu malah lagi galak-galaknya tuh sampe rpm 13rb. Nah kalo tiger nambah gigi, rpmnya turun agak banyak. Kalau ninja sih masih tertahan di RPM tinggi paling2 turunnya di kisaran 10rban. Tapi hati2, smartf41z pernah wheelie loh saat naik ke gigi 2. Dijamin kucuran bensin Ninin bakal semakin “nyedot” klo buat ngebut. Bayangin karburatornya aja ukuran 30 mm X 2 padahal CCnyakan 125 per silindernya, tiger aja masih 26mm untuk melayani kapasitas mesin 196cc. Rasio gigi tiger kerasa lebih wide  dan ninja lebih close ratio cocok buat maen ke sirkuit. Karena konfigurasinya 2 silinder, getaran Ninja akan sangat minim, ga kerasa riding tiba2 udah 100 kpj. Apalagi di RPM rendah, saat masuk kampung di RPM 2500 ninin udah bisa jalan nyantai tanpa gejala rantai meloncat-loncat meski di gigi 2. Beda sama tiger harus rajin mainin kopling dan masuk gigi 1 tuh.

Fitur
Jangan ditanya soal Honda tiger, adanya fitur standar tengah dan kick stater yang ga dimiliki ninja, jelas menjadikan motor ini sangat handal dan siap saji buat harian  . Apalagi kalau di kasih box belakang dengan braket geser, pas banget buat gawe sehari- hari. Kalo buat pergi ke mall atau nganter istri kepasar ga perlu mikir lagi kesusahan cari lahan parkir.
Sedangkan Ninja lebih cocok buat weekend dan JJS, ato pajangan dirumah. Namun masih nyaman kok buat kerja sehari- hari. Asal dipastikan aja lahan parkiran ga terlalu desak- desakan. Kalo smatf41z pas bawa ninja buat ngantor sih dateng agak pagian buat cari lokasi parkir yang pas. Perhatikan selalu kondisi aki dan air radiator yang harus dicek secara rutin. 2 hal yang ga perlu dilakukan di Honda Tiger..

Sebelum memutuskan meminang si “bolot” (ninja kesayangan), hal utama yang menjadi pertimbangan adalah absennya kick stater dan standard tengah.  Setelah googling sana- sini motor sport 250 cc keatas memang mayoritas ga pake fitur ini. Menutut hemat saya, 2 fitur ini sangat penting  apalagi untuk motor harian yang harus tahan banting dan selalu siap pakai setiap saat. Saya sendiri orangnya sangat gemar otak- atik motor sendiri. Paling males klo disuruh kebengkel apalagi kalo sampe antri.

Ketiadaan standar tengah sangat menyusahkan saat mau bongkar pasang roda depan dan belakang. Bayangin aja kalo motor kena paku gedhe dan ketahuan pas dirumah, sedangkan rumah penulis sendiri jauh dari tukang tambal ban. Klo harus dorong motor yang segedhe itu Ogah banget! Selain berat, juga tengsin juga he3… .Problem lainnya makan space parkir yang luas jika ga ada standar tengah. Bisa bayangkan kalo motornya gedhe ga ada standard tengah trus pasang side box, bisa2 suruh bayar parkir buat tiga motor tuh. He3… (maksa.com)

Solusinya, ya mau ga mau harus beli stand paddock, harganya lumayan mahal loh! Itupun paddock belakang biasanya ga bisa buat depan. Nah loh harus beli 2 kan ! Solusi lain bisa pake dongkrak sih, tapi ribet dan kurang safety.

Ga ada kick stater juga menyusahkan loh. Bagi  motor yang berumur hal ini bisa jadi masalah, pengalaman pake tiger beberapakali bendik stater kena, trus belum lagi ada masalah kelistrikan/ korslet, ato aki sudah waktunya ganti,  nah pas ga ada waktu buat benerin kan tinggal “pancal” aja kan udah nyala motornya. Motor yang lama ga dipake juga kadang susah distater loh, solusinya ya “mancal” lagi. Sering juga motor ngambek karena bensin kecampur air lah, busi setengah modar lah, ato filter udara kotor lah sehingga meskipun elektrik stater jalan tetep aja ga bisa hidupin motor. Pake kick stater beberapa kali motor baru bisa hidup, daya hisap mesin kan lebih kuat pake tenaga kick stater (apalagi kalo yang “mancal” segedhe beruang 😛 )

Yang depan buat harian, yang belakang buat weekend

Karena saat ini ga ada motor 250cc yang pake kickstater dan standard tengah, akhirnya tetep ambil ninin  deh. Awalnya ada niatan mengistirahatkan Tiger kesayangan yang udah diserang penyakit “tua” dan pake Ninin buat harian, tapi mengurungkan niat (biar motor barunya tetep awet muda). Tiger pun tetap setia nemenin penulis sehari2 buat cari sesuap nasi.

Intinya punya motor harus selalu rajin dirawat, apalagi yang ga ada kick stater dan standar tengah, harus sediain dana ekstra untuk beli paddock ato charger aki kalau diperlukan.