standar

All posts tagged standar

suzuki ertiga ban 195/65-15

sekitar 2 minggu lalu SF mancing ke Pakis Karawang menggunakan ertiga. beberapa KM sebelum pantai jalannya rusak parahhhh…heran juga SF kok bisa ya tempat wisata rutenya kaya gini. padahal sekitarnya perkampungan nelayan yang tergolong padat. sekitar 2-3 kali, bagian bawah ertiga yang ditumpangi 5 dewasa dan peralatan mancing gasruk kontur tanah yang rusak.

Continue Reading

Akhirnya setelah 2 bulan menanti proses balik nama ertiga dari ibukota ke Surabaya akhirnya kelar (rincian biaya Insya Allah SF jabarkan di Artikel yang lain). Begitu STNK dan Plat Nomor dikirim dari Surabaya, SF berniat langsung memasangnya…

image

Tapi ternyata plat nomer keluaran Samsat Surabaya Ukurannya lebih panjang sekitar 5 cman… alhasil ga masuk sempurna ke dudukan plat nomorย  bawaan ertiga. Kudu tekuk sana sini hingga plat nomor agak maksa terpasang pada ertiga…

image

ukuran plat nomor kok ga seragam ya… klo dipotong sayang karena ada cetakan kode dan lambang disisi kanan kiri. Takutnya mempengaruhi legalitas plat nomor

image

Jadi merusak estetika dah

Beberapa hari ini SF perhatikan beberapa kali melihat penampakan beat dan spacy dengan kondisi jalu standar tengah yang bengkok kebawah.

image

Kejadian lain beberapa waktu lalu seorang kerabat yang juga pengasuh seputarharapanindah.com mengeluhkan standar tengah spacy miliknya yang ga bisa digunakan saking seretnya. SF juga pernah jadi saksi dibengkel saat sebuah beat dijungkir balikkan dan “dibakar” dalam rangka memperbaiki standar tengah macet (baca disini)
Entah apakah kedua hal tersebut berhubungan. kualitas besi standar tengah kurang bagus, atau salah design sehingga gampang bengkok dan seret.
Kalau versi baru sepertinya SF jarang menjumpai kasus seperti ini… semoga saja memang sudah ada perbaikan.

Beberapa bulan ini SF perhatikan baik dalam perjalanan PP rumah-kantor atau di perumahan SF sering sekali melihat penampakan Ninja karbu atau Ninja FI yang knalpotnya standar… padahal dulunya mayoritas Ninja 250 yang SF temui telah berganti knapot aftermarket.
Knalpot boleh balik std, spion tetep lipet donk….. :dodolstyle:

image

Spion lipet khusus saat parkir

Continue Reading

Untung SF ga pernah kena tilang gara-gara lampu… klo menurut pendapat SF pemasangan lampu HID tanpa pergantian batok lampu model proyektor pantas ditilang karena menyilaukan…
Lah kalau pasang bohlam halogen trus ditilang gimana bro?
Beneran loh… pihak motorplus online saking ga percayanya sampai konfirm ke AKBP Hindarsono, Kabaggakkum Polda Metro Jaya.

image

Continue Reading

Sebelumnya baca ini dulu http://tmcblog.com/2014/04/21/penjelasan-pak-polisi-bratasena-mengenai-tilang-knalpot-racing/ plus ini http://rodex1313.wordpress.com/2014/04/21/dalih-polisi-dalam-menilang-knalpot-racing/
Saya screenshot pernyataan yang menarik dari dari penegak hukum

image

Jadi motor ga standar bakal kena tilang… semua motorku bakal kena tilang cuyyy…
Tiger pakai klakson hella, raiser setang, braket box custom, braket lampu custom, cover deltabox, grip gas merk ga jelas… semuanya belum diuji kementerian perhubungan!
Ninja 250 juga bisa kena sasaran tilang karena pake knalpot custom hasil riset pengrajin Indonesia … ga peduli suara kalem karena pakai sistem sekat seperti knalpot ori, pakai kondom tangki custom bikinan anak negeri juga…
Spin saya sama….. pake windshield lokal yang belum lolos uji kementerian perhubungan…. Intinya dengan aturan sapu jagad diatas semua penghobi motor bakal kena tilang…. ga peduli pakai knalpot puluhan juta ber db killer yang di negara asalnya lolos sertifikasi, speedometer koso yang begitu terkenal dikalangan hobi modif motor…, assesori import….  asal ga lolos sertifikasi kementerian perhubungan bakal bisa ditilang….
Alasan tilang seperti ini bakal MEMBUNUH KREATIVITAS ANAK NEGERI !ย  Karena mungkin semua pengrajin assesori lokal ga pernah yang namanya mengajukan sertifikasi untuk produknya…. kalau anak negeri sudah ga boleh berkreasi lagi… maukah bertanggung jawab atas akibatnya? Pengangguran naik yang diiringi kriminalitas?

Apes banget sih pengendara di sini… selain kudu was-was dengan aturan sapu jagad yang dipegang erat aparat penegak hukum dalam melakukan penilangan… bentar lagi (kalau jadi) Ahok bakal bikin aturan pelarangan pengendara roda dua melewati jalan protokol….
Modiar….
Ga mungkin dong seorang smartf41z yang asli rider kudu jadi driver?

image

Salut dengan apa yang dibuat mas bro bambang aruman pengasuh blog karismahideung.wordpress.com sekaligus pemilik bengkel bamarspeedshop ini. SF sempat membacanya di salah satu forum betapa praktisnya penggunaan folding jack sebagai pengganti paddock.. eh ternyata ada blogger di Indonesia sudah buat ginian…  (baca disini) segera SF pesan untuk di uji coba ke bolot… Folding Jack versi trial dari bamar (Bambangaruman) .
image

Hasilnya mantab… sukses digunakan pada N250.. meski awalnya agak susah diaplikasikan buat si bolot karena kepala baut as ninja sangat tipis jadinya tatakan folding jack mudah meleset/susah nyantol. Tapi setelah dibelikan jalu paddock,ย  penggunaan FJ makin mudah… syaratnya permukaan tanah harus kasar dan keras. Tinggal didorong pak tangan dan motorpun terangkat.. tapi SF sarankan dorongnya pake kaki aja ya sementara tangan megangi motornya :-)..ย 
image

Keunggulan memakai Folding Jack dibanding Paddock adalah penggunaannya cukup mudah dikerjakan sendiri dan FJ gampang dibawa kemana-mana karena kecil dan ringan.

image

Terlintas ide di benak SF untuk mencegah selip saat digunakan di lantai licin dan mencegah ambles saat digunakan di tanah agak lunak…. kenapa bagian bawah FJ ini dipasang engsel dan dialasi karet…
Kira-kira seperti ini

image

Kalau bisa dipakai untuk lantai licin dan tanah makin perfect saja produk ini… c’mon bro… bikin yang tajir dan segera didistribusikan ke seluruh Indonesia ๐Ÿ™‚ keburu dicium merk lokal dan diperbanyak mereka… klo laris boleh deh ane dikirim satu :mrgreen:

Sepertinya FJ buatan bamarspeedshop ini applicable untuk hampir semua motor /moge ban 17″ , bahannya cukup tebal dan kuat.

Posted from WordPress for Android

Sebenernya ngoprek GL Max yang SF lakukan semasa Kuliah sebagai bentuk protes karena ga dibelikan GL pro sama ortu saat SMA dulu (tipikal ABG sesat sudah dibelikan malah kurang bersyukur… Maafin anakmu Paa…. ๐Ÿ™‚ ) . Berhubung kuliah dah nyambi kerja, duitnya buat ngoprek GL Max tunggangan. modif mesin yang pernah SF lakukan di GL Max ini diantaranya : kem custom, Karbu GL Pro, spuyer rojokan, Open Filter, Knalpot Racing,piston suzuki carry, Port N Polish dll
Untuk bagian body lumayan juga yang dimodif, footstep racing milik satria 2 tak, monoshock, setang jepit, Ban depan 17″ (ukuran lupa), ban belakang 18″ pake velg dan ban ori tiger, dll

Kenapa SF kapok pakai motor ini.. ?Jujur saja enaknya motor oprekan ini cuma beberapa bulan saja… seneng sih waktu buat turing ke Jogja bisa ngasapi GL Pro. beberapa kali juga menang melawan satria 2 tak. Namun setelah itu buanyak sekali problem yang timbul. Beberapa hal yang SF ingat :
Rumah noken kena/aus, Kruk as oblagh, seher dan boring cepet aus, susah langsam, kopling house sering oblagh,oli meler dimana-mana, mogok gara-gara overheat, boros ga ketulungan, gir set boros dan sering goyang, dll
Terakhir gara-gara sering bongkar pasang mesin permukaan blok ga rata sehingga seal packing terpaksa dibanyakin. akibatnya fatal seal packing menyumbat jalur oli dan hancurlah jeroan silinder atas… dah setelah itu motor distandarkan lagi dan dijual apa adanya… (kualat sama ortu nih critanya ๐Ÿ™ )
Ini penampakan GL max SF yang sempat terabadikan

Selepas itu SF agak trauma oprek jeroan mesin… jelas mubazir buat harian apalagi SF yang ga ngebut-ngebut amat. ya… cukup lah sekali-sekali nyentuh 100kpj itupun karena jalan pas kosong melompong. Tiger STD atau ninja 250 ga perlu maksa dapet angka segitu. Klo pake spin malah ga berani kenceng kecepatan 80 kpj saja rasanya dah ga stabil. ditantangin motor lain juga ga pernah SF tanggapi … (kecuali nyari perkara beda soal )
Klo pengen oprek mending pake parts PNP deh jangan sampai ganti jeroan mesin dengan parts racing… penggunaan disirkuit ga selalu cocok buat harian. trus prioritaskan kenaikan torsi daripada power karena torsi lebih banyak berguna buat harian.

image

Bukan hanya motor CC besar saja loh. Motor 150 cc pun ga lepas dari penggunaan ban montok ๐Ÿ™‚ liat saja byson, CBR, minerva 150 naked yang baru, bahkan disinyalir sport teralis dan new vixion juga pakai ban lebar. Entah kenapa tiger dan scorpio ga ikutan, velg dan ban masih tergolong cungkring jika dibanding motor 150 cc diatas. Ban lebar memang seketika mendongkrak tampilan, motor terlihat gagah, belum lagi urusan safety juga meningkat. Memang ada konsekwensinya, beban mesin bertambah.
image
Namun itulah gunanya technologi ๐Ÿ™‚ . Dengan low friction technologi, ruang bakar tahan baret, sampai technologi malah bikin motor makin ngacir meski ban lebar. Deretan motor keren dari byson sampai N250 semua pakai ban lebar, siapa yang diuntungkan ??? Jelas pabrikan IRC dunk lah wong entah kenapa semua pake IRC road winner :mrgreen:ย 
image berhubung ane ga berharap banyak honda bakal pasang ban lebar di tiger yahhh ane ganti sendiri duehhh….

saya rasa saya ga sendiri, berapa banyak pecinta motor yang modif dengan memperbesar ukuran ban motornya? Buanyakkkk…. mulai matic sampe sport banyak yang mengaplikasikannya.