stereo

All posts tagged stereo

Ga salah parts aftermarket Ninja 250 yang satu ini jadi favorit . Knalpot!!! Yup….. kawasaki salah langkah dengan membikin suara knalpot ninja 250 terlalu lembut… bahkan nyaris tak terdengar malah. Ga percoyo?monggo bandingkan suara ninja 250 dengan motor dengan CC lebih kecil… jauh kalem ninja ….. Continue Reading

image

Ninja SF sebenernya sudah memakai knalpot custom beberapa hari setelah ninja dibeli… namun rasa bosan itu ada. Suara knalpot yang mulai pecah dan fisik knalpot yang sudah ga sempurna bikin pengen dilengserkan. Karakter tenaga knalpot stereo juga ternyata ga cocok bagi rute SF. Bawah lumayan nendang, tengah tersendat tapi RPM atas terlalu beringas… bayangin di jalan sepi lari 80 gigi 6 (eco ride) untuk nyalip kendaraan didepan kudu kurangi 2-3 gigi biar dapet powernya… eh begitu rpm nyentuh 10000 langsung beringas… tiba2 dah lari 120kpj saja.
Continue Reading

Monoshock pada motosport sepertinya menjadi fitur yang cukup menggoda. Ga salah banyak penghobi motor sport bershockbreaker ganda yang modif monoshock. Virus ini sempat menyerang SF beberapa tahun silam. Maklum tiger adalah motor hasil keringat sendiri, hasrat modif tentunya menggebu apalagi sudah ga ada tentangan dari ortu 🙂  . Karena duit gaji habis buat cicilan bulanan SF berusaha modif monoshock sendiri. Shock dibeli seharga 175rb lantas ke tukang las dan pasang dudukan monoshock. image
Selama beberapa bulan rancangan shock ini hinggap pada motor SF bahkan sempet buat turing ke Jogja hingga akhirnya SF merasa ada yang ga beres pada tunggangan. Seat height terasa turun dan ban ga lurus dengan spakbor. Begitu jok dibuka..  RANGKA BELAKANG RETAK!!!  Setelah baca-baca forum dan mengintip langsung garapan profesional , seharusnya dudukan atas nempel pada backbone bukan pada rangka dibelakang backbone. SF kemudian mengunjungi bengkel langganan di Surabaya berniat untuk merubah posisi dudukan monoshock namun diberi masukan oleh montirnya, modif monoshock ga dianjurkan bagi yang sering bawa beban berat karena rangka belakang tidak ada tumpuannya lagi akibatnya rangka menerima tekanan berlebih dan dalam jangka panjang bisa bikin rangka belakang berubah posisi. Karena pertimbangan setiap hari SF berangkat kerja bonceng rekan yang juga jumbo :mrgreen:  akhirnya SF batalkan pasang monoshock. Akhirnya rangka belakang yang sudah retak diperkuat lagi dengan plat logam tebal dan diluruskan lagi. Sementara shock belakang ori milik tiger dipasang lagi.
image

Kebetulan tahun lalu saat SF mampir ke PRJ, SF menemukan pasangan shock yang tepat untuk tiger. Shock nitro TVS dengan anting atas yang dituker milik tiger biar ga terlalu tinggi. Sudah setahun ini Shock TVS menemani tiger dan rasanya lebih dari cukup memberikan kenyamanan dan stabilitas. Reviewnya mongho intip disini.
Modif monoshock pada tunggangan? Monggo…. tapi perhatikan kekuatan rangka belakang dan rutinitas membawa beban berat… mengingat motor bershock ganda rangkanya sudah  diset sedemikian rupa oleh engineernya untuk peruntukannya.

image

Sebelum meminang bolot sudah kepikiran proyek modif pertama adalah sektor knalpot! Bahkan beli knalpot lebih dulu daripada motornya. He3….baru keinget ada salah satu video yang bikin SF ga bisa tidur kira- kira seminggu sebelum memutuskan beli Ninja 250 adalah video sesosok ninja lawas yang menggunakan knalpot twin buatan two brothers. Tampilan ala moge dapet, suara dapet, tenaganya pun dapet!  Ini videonya :

FYI, ninja250 sebelum 2008 memang menggunakan knalpot 2 silencer makin manteb saat ganti knalpot racing.
Seminggu setelah bolot sudah ditangan, knalpot pesanan segera dipasang. Hasilnya… bikin geger!!! 🙂 Lah wong suaranya kaya harley… pure freeflow dua knalpot lagi!!! Sampai sungkan sama tetangga. ( maklum penghuni gang tikus :mrgreen: )Bundafaiz pun langsung mencak-mencak. Dalam bayangan bakal dapet sensasi suara kaya video acuan diatas, lah kok hasil yang didapat berlebih!!! :mrgreen: coba buat muter kota sebentar, reaksi Bunda malah bertambah parah aka Gondok (maklum yang ngebet beli Ninja sebenernya Bunda). Padahal terasa sekali perubahan tenaga yang didapat, namun berkendara jadi ga nyaman gara-gara suaranya.
Nyampai rumah knalpot segera dibongkar untuk di pasang dbkiller rancangan dhewe sekalian dipoles biar agak manis. 🙂 nah seminggu kemudian knalpot stereo kembali dipasang kali ini sudah disekat dengan dbkiller. Hasilnya lumayan adem, suara stasioner ga jauh dari tiger standar namun lebih surround karena 2 silencer, tapi yang bikin merinding pertama kali adalah saat mendengar raungan putaran atas! seperti mengeram namun ga memekakkan telinga seperti full freeflow. Baru sekarang sempat ngrekam berhubung tetangga kanan kiri rumah sedang keluar :mrgreen: Tapi tetep saja baru berani ngegas sampe 8000 rpm saja :mrgreen:

Namun namanya selera orang berbeda. Ada yang puas saat bisa beli knalpot puluhan juta, ada yang puas pake knalpot bikinan dhewe, ada juga yang seneng pake knalpot yang lain dpd yang lain.. Yang penting kepuasan didapat si-rider saat mengendarai motornya.  Pernah nih saat dilampu merah ditanyain seorang rider “mas knalpotnya beli dimana?” 🙂
mau ngaku beli bekas malu, trus ane jawab aja “cari aja di kaskus mas..  ” 😆 ada juga yang satu selera sama ane. He3….

Beberapa hari lagi seneng download video via tubemate, eh  nemu satu video favorit ane yakni komparasi suara 2 knalpot antara area P ( single silencer) vs totsubo ( double silencer), hasilnya totsubo jauh lebih seram suaranya, lebih surround! Salah satu komen pengunjung menyebutkan suaranya seperti 600 cc ( yg 2 silinder pastinya 🙂 )! Check this out :

Berhubung SF bukan penggemar knalpot bersuara seram makanya knalpot stereo ane sekat pake dbkiller buatan sendiri.

Waktu berangkat turing honeymon bareng nyonya beberapa tahun lalu, ada beberapa kejadian yang bikin was-was karena bel tiger standar ane yang kurang kenceng bunyinya. Pertama, saat tiba- tiba ada motor yang keluar dari arah persawahan, saat ane bunyikan klakson kirain dia denger dan beri kami jalan eh nyatanya malah slonong boiii…. Sedangkan yang kedua kami dipepet bus yang ga mengetahui keberadaan kami.  Sebenernya dari jauh sudah terlihat ada bus berhenti dibahu jalan, ane pun segera kasih sein mendahului dan bunyikan klakson. Eh lah kok saat udah masuk di samping belakang bus itu tiba bus itu berjalan dan masuk ke jalan raya. Langsung deh ane ngalah daripada kena sikat kendaraan dari depan. Geram juga nih… akhirnya saat udah nyampe Jogja ane segera pasang bel angin stebel (abal-abal) yang harganya 75rban.

Ternyata gara-gara klakson ini perjalanan balik lebih nyaman, kendaraan sekitar pun jadi lebih aware keberadaan kami. Klakson kenceng emang sangat berguna untuk turing maupun sehari-hari namun pemakaian hendaknya seperlunya.