Motor multi silinder lebih cocok modif moge

dari blognya mas bons πŸ™‚

Beberapa kali SF menyaksikan modif motor yang bikin geleng kepala. Dulu jamannya tiger jadi motor idaman banyak orang modif edan. Sering SF jumpai dan sering pula diulas media roda dua tiger dimodif modif street fighter, pure sport bahkan cruiser pun ada. Banyak diantaranya yang meniru desain moge supersport/superbike. alhasil selain disematkan fairing bermodel moge, kaki kaki moge pun sampai ditemplokkan ke motor ini. Pokoknya semakin mirip moge semakin puas hasilnya. Namun setelah menyaksikan sendiri dan menguntit motor full modif rasanya ada yang kurang… Suaranya coyyy… khas mesin 1 silinder. Bayangin Motor dimensinya guedhe ban ukuran 180/60, shock USD, monoshock, Full fairing rapih tapi suara kurang mendukung… SF bukan aliran yang suka motor terlalu powerfull namun sayang jika aura moge kurang gara-gara Suara moge ga didapat.

Begitu pula saat melihat penampakan Chopper bermesin CB eman rasanya mengetahui sektor mesin kosong melompong serta suara yang kurang berdendang :mrgeen: Malah sekali pernah ketipu sama mocin V-twin modifan berkenalpot stereo yang SF pikir HD rapih banget garapannya.

Trus apa loh yang pas dimodif moge?

nah sekarang kan jamannya motor sport 250cc , tentunya Ninja 250 cocok dimodif moge supersport atau street fighter. Untuk sport turing atau cruiser Inazuma bisa dijadikan pilihan. budget terbatas bisa pakai produk mocin V-twin seperti Kaisar Ruby contohnya… Bisa ditarik kesimpulan syarat utamanya : Mesin multiΒ  silinder πŸ™‚

mau lebih ekstreem lagi modif mesin single silinder jadi multi silinder bukan hanya 2 silinder yang jadi 3 silinderpun sudah bisa dibikin modifikator Indonesia πŸ™‚

sumber : warungdohc

Enak ga enaknya jika ER250c berbasis N250Fi

Enaknya jelas…
+common partsnya banyak, harga bisa ditekan
+aura ninja yang fiercefull masih tersemat, secara desain dan karakter mesin.
+mogenya jelas lebih kerasa… suara engine 2 silindernya ga teredam fairing, jadi mestinya makin gaharrrr!!!!
+ga kuatir fairing lecet di parkiran
Dll
Namun dibalik itu perlu diingat… 2 motor ini beda aliran yang satu sport fairing yang satu naked. Image dikalangan umum motor sport fairing cocoknya untuk ngejar speed (sebenernya itukan tujuan fairing diciptakan πŸ™‚ ) sedangkan naked menonjolkan simplisitas alias kesimpelan. Secara ergonomi motor sport fairing identik dengan riding position yang sedikit nunduk (jelas lebih nunduk dibanding tiger SF πŸ™‚Β  Cuman ada beberapa aliran naked sporty seperti street fighter atau yang lagi “in” cafe racer. Ga enaknya jika ER250C mengambil desain N250Fi versi naked riding positionnya, ergonomi , maupun kenyamanan persis kaya N250Fi. Karakter mesinnya juga ga beda jauh.

So ga enaknya :
1.Karakter engine buat stop N Go kurang beringazzz, mintanya putaran atas. Mungkin bisa di akali dengan setting ulang ECU yang menonjolkan torsi namun ada kemungkinan power drop. Pas untuk differennsiasi antara N250Fi dan ER250c
2. Posisi riding sama ga nyamannya seperti N250. Pengalaman SF boncengan pake si bolot dengan nyonya sedikit jauh saja sudah bikin ga nyaman, jok keras dan tipis, trus boncenger meluk rider, ditambah lagi kalau ada penyakit brutu , silahken banyangin sendiri. :mrgreen:. Sepertinya N250fi ga beda jauh ga nyamannya. Sedikit koreksi ergonomi mungkin bisa ganti sektor kemudi dengan setang non jepit seperti kakaknya ER6. Untuk boncenger ya terpaksa pasrah πŸ˜€
3. Bagi sebagian orang prestige mungkin sangat penting… nah takutnya ada image ER250c adalah versi pahe dari N250Fi… bagi ane…. emang orang lain harus bilang ” WOOWWW” gitu? πŸ˜†

Ada baiknya AHM lebih terbuka soal produk baru 250ccnya

image

Seperti yang kita ketahu soal penjualan , CBR 250 tidak berkutik melawan Ninja 250 (old) apalagi jika dibanding dengan N250fi serta ER250c(nantinya). Jika tidak ada kepastian soal revolusi CBR 250, bisa jadi potential buyer hengkang dan memilih ninja series. SF rasa loyalis dan potential buyer produk honda di segmen premium ga bisa dipandang sebelah mata loh. Banyak alasan mereka milih produk keluaran ahm dibanding lainnya. Sebut saja…. jaringan aftersales sangat luas dan harga sparepart murah.

Jika CBR sehebat N250fi SF percaya bisa sedikit demi sedikit menggerus pasar ninja. Bukan hanya CBR, kepastian tiger 250 juga bisa sedikit mengerem kepindahan potential buyernya untuk menyelingkuhi ER250c (jika strategi harganya pas). So… ga ada salahnya beri sedikit clue atau teaser pada publik soal next sport 250cc.

Kebiasaan Kawasaki menandemkan sport fairing dengan naked kok ga berlaku buat N250 ya

image

Kawasaki punya Z1000 sebagai alternatif bagi yang ga seneng motor pure sport berfairing semacam ZX-10R, untuk kelas 650 cc kawasaki punya ninja 650 yang ditandemkan dengan ER6 bahkan ada versi enduro yakni versys (CMIIW) , dikelas 150 cc 2 tak ada Ninja 150 RR dan Ninja 150. Lalu kenapa kawasaki ga menciptakan versi naked Ninja 250 ? Naked bike punya pasar yang juga ga sedikit loh, komunitasnya menjamur seluruh Indonesia. Desain garis besarnya ngikut saja Ninja 250. Fairing dilepas trus desain ulang air scoop dan lampu depan. Yahh kasusnya kaya Ninja 650 jadi ER6 lahh…. mesin disamakan saja. Jadi rasa sportnya masih kental dan ga harus berjibaku dengan inazuma yang lebih ke sport turing. Harganya jelass bisa lebih ditekan, sukur-sukur selisih 10 jt dibanding N250