substitusi

All posts tagged substitusi

Ninja 250 mulai di standarkan. Rencana dikirimkan ke Surabaya untuk dijual. Sayang juga motor jarang pakai… tahun 2009 baru ngglinding 13rb km.

Ninja 250 dijual saja daripada nganggur

Saat balikin ke knalpot standar timbul masalah… bocor pakingnya. Dirapetin keempat baut pemegang leher knalpot ga ngefek juga…. setelah dibuka packing/ring knalpot berbahan tembaga sudah tidak rata, meski konon awet tapi bukan berarti ring tembaga ini bertahan lama-lama penyok ga rata dan tipis.

SF coba ratakan pake palu juga ga membantu. Suara desisan masih kluar dari leher knalpot.

Ya sudah terpaksa cari packing / ring knalpot. Tak lupa bawa contoh asli punya ninja..

Ring knalpot ninja 250 sama ukurannya dengan supra/grand

Continue Reading

Responsif dan Relax… 2 kata itu seakan menggambarkan performa Nmax milik SF saat ini. Tapi sebelum membahas apa saja yang SF lakukan pada Nmax, intip dulu perubahan yang SF lakukan sebelumnya disini.  Filter aftermarket Ferrox, Roller Mio J 12 Gr (1 Gr lebih ringan dari bawaan), dan Per CVT Vario 150. Paduan ini bagi anak muda yang seneng kebut-kebutan dan selap-selip mungkin cocok… Motor serasa siap melesat kapanpun dibutuhkan… delay antara putaran gas dengan bertambahnya kecepatan sangat singkat. Efek buruknya Motor menggerung terus maunya nyundul terus , kira-kira seperti motor manual yang giginya terlalu rendah saat melaju. Pastinya motor jadi tambah boros….

Per Vario 150 yang akhirnya dicopot lagii

Continue Reading

Sumber income bukan hanya dari penjualan motor. Dari aftersales juga, termasuk perawatan dan penjualan sparepart didalamnya.

image

Motor diciptakan dalam kondisi terbaik menurut engineer? Ehh… saya kurang setuju juga sih… engineer dalam mendesain motor tentunya dibatasi oleh banyak hal…. diantaranya kisaran harga yang dituju, kondisi pasar dan persaingan yang ketat, serta tuntutan perusahaan yang ingin mendapat untung sebesar-besarnya. Karena itu engineer juga dituntut untuk efisiensi semaksimal mungkin. Hasilnya produk yang ada adalah bukan produk yang terbaik. Anda yakin parts di motor anda berkualitas terbaik? Apalagi motor jaman sekarang… dikit2 rewel.
Saya pengguna tiger hampir 10 tahun, tak terhitung berapa banyak kreasi motor saya hasil akal-akalan. Bosh gir
misalnya… saya bentuk drat di as karet dumpernya biar awet itu untuk mengakali bos gir berbahan aluminium kegerus kancingan gir,  kampas kopling sering selip…. saya akali nambah plat kopling, problem tangki keropos saya akali melapisi daleman tangki dengan fiber, injekan perseneleng saya akali jadi dua arah agar ga merusak sepatu, rem tromol belakang  saya ganti cakram dll. Beberapa akal akalan saya memang kurang berhasil tapi saya jadi ambil pelajaran dari situ.
Contohnya pasang monoshock tiger, tambah capasitor bank dll ya tinggal dilepas lagi kalau bermasalah.

Bengkel resmi memang punya keunggulan… mereka ada SOP yang harus dijalankan, namun ga berarti semua mekaniknya sangat ahli menyelesaikan masalah. Bahkan saya dulu pernah ngobrol dengan salah satu mekanik bengkel resmi  ternyata dia sebenarnya bukan karyawan namun anak magang… pantesan bolak balik nanya ke seniornya.

image

Adalagi yang kurang enak jika manut bengkel resmi… dikit-dikit disuruh ganti sparepart. Pada spin dulu saya disarankan ganti cvt belakang satu set yang harganya nggilani dan kudu inden, akhirnya saya coba ke bengkel umum. Cuma ganti kampas kopling bukan milik spin (pake punya hayate) , dan mangkuk kopling , gejala tersendal spin ilang. Saat alur kancingan gir GL max dulu kemakan disuruh ganti satu set bosh belakang, padahal SF las diral malah umurnya lebih lama dibanding orinya. GL max SF juga pernah korslet, karena mereka ga nemu sumber korsletnya (sepertinya bukan ga bisa nemu sumbernya tapi butuh waktu lama mengurut kabel) jadinya disarankan ganti total kabel bodi. Begitu ke bengkel umum kabel yang sekiranya korslet di potong, trus di jumper kabel baru poin to poin (kabel kualitas yahud) . Beres dahhh….

Ada banyak lagi tips yang saya dapat dari bengkel umum maupun hasil akal2an sendiri untuk mengakali motor agar lebih enak dengan biaya rendah namun kualitas sama, bahkan lebih baik… berikut diantaranya
– kampas kopling mio diakali pake beat lebih murah
– kampas rem spin ganti rx king dicoak dikit, hasilnya rem pakem
– gir set tiger ganti sinnob lebih aman ada pelindung agar rantai ga loncat
– kiprok spin yang mahal saya akali pake kiprok yamaha
– kampas rem ratusan ribu ninja saya akali dengan kampas rem 30-35 rb dan ganti piringan lebar… boleh diadu kepakemannya
– ban belakang ninja telanjang, saya akali pake rear guard agar shock terlindung
– shock depan saya tutup cover karet agar ga kena lumpur.
– busi ninja super mahal, diakali ganti busi vixion
Dll
Semua cara diatas tentunya ga direkomendasikan oleh bengkel resmi… Saran dari bengkel resmi dalam menghadapi permasalahan yang paling jitu adalah ganti parts baru asli rekomendasi pabrik !  Ga salah Mereka hanya menjalankan SOP…
kalau di bengkel umum bisa dipesan tuh…. kalau bisa dipakai diakali dulu pak… he3…

Beruntung semua motor saya tehnologi jadul (karbu) yang lebih mudah diatasi jika ada kendala…. 🙂

Kalau semua biker kreatif bisa mengatasi permasalahannya sendiri ya bakal tutup bengkel resminya… he3…

image

Bisa jadi kawasaki ngeles import adalah alasan kenapa harga parts ninja 250 mahal (SF pernah nanya ke bengkel kawak di kawasan bekasi). Ingat konsumen sekarang sudah kritis… apalagi pemilik blog ini … ogah pake beli parts ori kawasaki untuk fast moving parts seperti kampas rem, kabel kopling, bohlam, busi hingga aki. Cukup cari barang lokalan yang kualitasnya bukan abal-abal…. kadang juga pake abal-abal juga ga masalah misal saja bohlam seribuan 🙂

Continue Reading

image

Beberapa hari terakhir si bolot lagi ngambeg… ga bisa di stater. Bunyi cuma krekkk…krekk… tanpa ada gejala dinamo stater berputar. Gejala ini sudah terasa sekitar 2 bulan terakhir. Kadang langsung nyala, kadang cuma krekkk..kreeekk.. dinamo ga kuat muter, kalau sudah gini kontak dimatikan tunggu beberapa detik trus baru mau distater lagi.
Bukan SF kalau langsung ke beres terus nebus aki yang seharga 1.150.000 … jelasnya cari info soal aki ninja 250. Continue Reading

image

Seminggu ini 2 kali mengalami penunjuk kecepatan pada speedometer mati. Yang pertama speedometer Ninja 250 mati pas berangkat kantor… saat istirahat siang pengennya ke bengkel buat beli kabel speedometer. Begitu mundurkan si bolot tiba-tiba kabel speedometer depan bagian atas terlepas dari tempatnya dan jatur terjulur. Ealah ternyata cuma masalah ulirnya saja yang kendor sehingga lepas dari duduoan di speedometer. Ngolong sebentar tinggal ditancepin trus diputer-puter… beres dah. Eh kemaren Minggu kejadian yang sama terulang lagi, kali ini menimpa spin tunggangan bunda. Karena males bongkar kedok atas SF coba ngecek dari dudukan kabel speedo di roda depan. Setelah terlepas dari tempatnya SF coba  cungkit kabel di dalamnya dan menariknya keluar…yup… ternyata putus…tus..tuss.. 🙂  kabel dirakit lagi trus nunggu waktu luang buat ke bengkel resmi …maklum biasanya parts suzuki susah cari di bengkel umum.
So… deteksi awal speedometer mati yakni pada kabelnya.. untuk motor sport yang bisa dijangkau bagian bawah speedometer dengan tangan cukup rogoh ulir kabel speedo yang nempel di speedo dan putar berlawanan jarum jam setelah itu putar roda depan … lihat kawat didalam kabel speedo berputar/diam… kalau kawat dalam diam berarti putus.. klo kawat muter berarti speedo yang error!
Untuk bebek/matic yang males bongkar headlamp …bongkar dulu dudukan kabel speedo diroda dan dicek apakah kabel putus caranya cungkit kawat dalam kabel speedo. Jangan keburu beli kabel speedo dulu sebelum memastikan apakah kabel speedonya bener-bener putus. Emann kalau cuma dudukannya kendor…

Senin kemaren mampir ke bengkel resmi suzuki di kelapa hybrida Jakut, ternyata barang kosong dan harus inden…. yah… bukan jawaban yang mengagetkan. Kudu sabar punya motor suzuki…. cari parts dibengkel umum jarang tersedia, di bengkel resmipun kudu inden. Mending mocin masih banyak parts substitusinya.
Ada yang tau parts substitusi kabel speedo spin ?

image

Komentar ini keluar dari seorang montir langganan saat SF datang untuk servis Tiger, doi ngomongin soal gir yang terpasang di tiger. “Wuih berapa duit mas gir set sinnob? Mahal ya… ? ” “Lumayan mas. Tapi mending ini dibanding originalnya yang sama-sama mahal. 🙂 biasanya sih pake indopart tapi entah kok yang 2 terakhir ini ga awet. Lantas montir ini berkomentar. “Rantai indopart sebenernya kuat mas tapi akhir-akhir ini kualitas girnya kurang bagus. Setelan rante masih panjang tapi gir biasanya kalah duluan. Seringnya menyerang gir depan yang bengkok dulu.” Bengkel ini rupanya sering ganti gir set tiger makanya hafal sama penyakit indopart yang tergolong favorit pengguna honda tiger. “kalau mau irit, rantai bisa pake indopart namun gir depan belakang pakai ori….” katanya Hmmm tapi kok pernah denger bengkel lain nyaranin kalau ganti gir set kudu sepaket dengan merk sama,karena sudah melewati research produsennya. Ada yang punya pengalaman soal ini?

image

Motor balap diset semaksimal mungkin melaju di lintasan mengejar lap time terbaik. Karena itu menggunakan parts yang bisa bikin motor makin ngacir. Masalah ngacir ga hanya ditentukan oleh oprekan mesin loh, bisa jadi dari kaki-kaki (mulai velg,rem,ban,dll),penunjang kestabilan (misal shock,steering damper,footstep racing,setir jepit,dll), dan pernak pernik lainnya.
image

Seringkali terjadi salah kaprah bagi sebagian rider yang beranggapan parts spek racing lebih baik dibanding parts original, maka dari itu banyak yang modif motor hariannya menggunakan parts racing. Masalahnya bener ga parts tersebut sangat bermanfaat atau malah cuma pemborosan?
Yuk ulas sedikit demi sedikit
Sektor mesin :
wah klo ini motor buat harian ga berani macem-macem, efisiensi juga jadi pertimbangan utama. Jika ingin oprek harian jangan kejar power namun torsinya. Cukup pake part plug N pay 🙂 ndak usah bongkar jerohan mesin.
Sektor kaki-kaki
-Penggunaan ban pada motor harian melingkupi semua kontur jalan dan kondisi cuaca, penggunaan ban racing (cenderung kompon soft+ dry tire) kurang cocok karena licin pada kondisi tertentu,gampang rusak dipakai di jalan ancur serta cepat habis. Mending pakai ban spek jalan raya tipe sapu jagad (all season) kompon medium-hard dengan ukuran sedikit lebih lebar dibanding bawaan sudah cukup bikin PD.
– perangkat rem :penggunaan kampas rem racing cenderung soft, cepet habis buat harian dan mahal. Piringan cakram juga dilebarkan. Klo SF sih cukup gedhein piringan cakram sudah maknyuss ,pakem abis.
– velg : di OMR n250 ada yang pake velg magnesium harganya sama dengan sebiji motor sport! Tujuannya buat meringkas bobot motor. Ada duit nganggur monggo beli. SF mah cukup pake produk lokal yang lebar sajah… dipadu dengan ban lebar daya cengkeram lebih kenggigit tampilan terupgrade signifikan.
Sektor kestabilan:
– shock : klo di balap mengejar kestabilan di kecepatan tinggi, biasanya shock lebih keras dibanding harian. Klo modif harian mending cari yang nyaman (empuk dan rebound bagus), beberapa motor sudah enak bawaannya.
– steering damper : bikin stabil buat manufer balap, buat harian bukannya bikin pengendalian tambah berat ya? SF rasa pemborosan, kecuali buat ingin tampil modis saja.
– footstep racing : pernah nih nyoba di GL max tunggangan, perasaan malah bikin pegel
-setir : untuk dibalap beban motor diusahakan digeser kedepan untuk kestabilan, otomatis sektor depan nunduk dipakailah setir yang lebih tiarap. Biasanya dipadukan sama footstep racing. Kalau buat harian yo pugell yooo… enakan malah ditambah raiser biar ga bungkuk.

Asesori balap lainnya : misalnya lampu buta (fairing/bodi depan polos tanpa lampu/sein), single seater, dll tujuannya kalau ga menurunkan bobot ya menaikkan aerodinamis buat harian malah cenderung menurunkan fungsional motor

image

Pasti enakan yang kanan baik bagi boncenger maupun rider 🙂

So intinya ga semua produk untuk balap cocok buat harian karena cenderung pemborosan ga berfungsi maksimal, tujuan pemakaian motornya juga beda. Yang racing ngejar kenceng dan stabil, yang harian ngejar irit dan nyaman…. kecuali nih ada duit berlebih silahkan pakai parts racing, beberapa parts bisa upgrade tampilan dan menaikkan gengsi motor 🙂 beberapa part bisa juga menambah keamanan. Klo salah pertimbangan ya apes… bikin bahaya dan buang duit.

Klo parts motor drag yang cocok buat modifikasi motor harian opo yo …. 🙂 ??? 

-warning !!! : “cacing” was used for fishing lure, not for tire –

Sebelumnya SF selalu langganan Indopart buat tiger 2004 milik SF. Biasanya sih umur pakai bisa menginjak 2 tahun… apalagi kalau pas duit cekak bisa dipaksa sampai 2.5thn dengan cara potong rantai (not recomended :mrgreen: ). Tapi yang terakhir pemakaian cuma bertahan 1.5 tahunan, wajar sih rutenya Jakarta yang penuh kemacetan. Motor ga bisa melaju lancar… gas dikit, rem, gas lagi kadang sedikit memaksa akselerasi nyalip angkot yang berhenti mendadak. Otomatis kerja rantai makin berat tarikk ulurr terussss…. Kebetulan pas niat ganti rantai kemaren ada rejeki tak terduga.. tunjangan Jamsostek cair 🙂  (ayo rekan yang pernah kerja di swasta trus pindah PNS segera dicairkan jamsosteknya, lumayan tuh 🙂 !!! )

jadinya rencana awal ganti rantai indopart beralih pingin nyoba Sinnob yang denger-denger lebih tahan lama dibanding indopart bahkan konon dibanding yang ori 🙂 katanya loh… harganya memang bikin nyesek hampir 800 rb. Yaaa.. ga jauh dibanding orinya sih. Untuk menyesuaikan dengan warna shockbreaker gas TVS, SF sengaja memilih warna merah.

Mumpung dibongkar sektor roda, SF ganti juga karet boss. Setelah terpasang semua hasilnya muakkknyusss… ga ada lagi bunyi rantai khas tiger, ngegas mendadak pun tetep PD, secara tampilan juga sedikit terupgrade
gambar motor sementara belum diupdate soalnya lagi dicuci …he3….