Repost : New Vixion tidak diperuntukkan pasang box belakang?-Bagi modifikator Indonesia mah Ecesss!-

New vixion ga disediakan behel belakang. Meski demikian New Vixion dibekali coakan di bodi belakang yang cukup kuat untuk menggeser motor.

image

Bagi kaum boxer yang doyan turing, behel belakang terutama bagian dudukan bautnya jadi tempat braket box ditautkan kuat. Dengan ketiadaan dudukan braket box di belakang tentunya bisa jadi bahan pertimbangan kaum boxer untuk meminangnya. Sebenernya ada juga sih braket universal yang fleksibel penempatan dudukannya (biasanya memanfaatkan baut shock belakang ataupun footstep belakang) namun perlu diingat shock new vixion bukanlah stereo serta footstep belakang tidak ada baut pengikatnya (apakah dilas paten ke rangka? ) .
Sepertinya harapan untuk pasang braket box pada new vixion ada dibawah jok belakang, yakni 4 baut pemegang bodi belakang. Tapi tetap saja jadi keraguan apakah ada space cukup bagi braket jika jok belakang terpasang?

image

image

Jawabannya: Bisa

Kucay lampung menjawab tantangan

http://forum.otomotifnet.com/otoforum/showthread.php?21622-Rack-bracket-yamaha-new-vixion-lightning,

gambar ada dikolom komentar

Fungsi lain sein

Pulang kerja tiba-tiba pengen bubur ayam yang ngetem dimulut gang. Abis dibungkus bingung naruh buryam dimana, dicantolin stang kalau belok kepentok fairing, ditaruh tas kondisi lagi full loaded. Akhirnya terbersit ide, cantolin saja ke sein depan :mrgreen:

image

Sampai rumah sontak Bundafaiz langsung ngakak… “Nggilani” 😆

Ngobrol dengan pengguna setia Pulsar…

image

Beberapa hari lalu pas nyuci maticnya bundafaiz ngobrol lama dengan rider pengguna skywave. Awalnya ngobrol soal suka dukanya skutik suzuki. Trus doi nanya mengenai motor yang dimiliki sF lainnya. Saat nyebut Tiger doi langsung bertanya… ga pengen nyoba pulsar bro’? SF pun cerita tiger dimiliki sejak lama thn 2005 saat pulsar belum masuk sini dan saat ini ga mungkin gantiin tiger dengan motor lain karena historical valuenya 🙂 
Rider ini trus ngaku kalau dia pengguna setia Pulsar . Nah…giliran SF yang  mengorek kesannya menggunakan Pulsar :P. Dia sudah
4 tahun menunggang PiBo, selama itu ga ada permasalahan berarti meski sudah turing beberapa kali antara lain ke Bengkulu dan Jogja, kliatannya puas banget pulsarian ini menunggang pulsar. Mesinnya juga masih awet tanpa kendala berarti. Selain mesinnya .. dua hal yang dapat diandalkan  pada Pulsar adalah  konsumsi bensinnya yang super irit dan kekuatan rangkanya! Pokoknya beda dibanding pabrikan Jepang, menurutnya jauh lebih kokoh motor bikinan India ini ( ini yang bikin berat kali ya ).
Masalah sparepart rider ini juga mengakui itu hal terlemah yang dimiliki bajaj.  Harapannya (yang juga diamini SF ) Bajaj segera bangun pabrik disini sehingga permasalahan ketersediaan sparepart dapat diatasi. Tips yang diberikan rider ini jika cari suatu parts di satu dealer ga ada jangan terpaku pada dealer itu, cari di dealer lain yang terdekat. jika beruntung bakal dapat kok barangnya.  Tapi kalau apes ya mau ga mau inden. Sayang sebelum SF mengorek keterangan lebih lanjut , rider ini pamit duluan karena skywavenya selesai dicuci….
motor dengan value of money bagus jika didukung jaringan distribusi memadai produsen Jepang pun bisa dibuat bertekuk lutut (segmen sport)

Next teralis bermesin CBR150. Pemilik CBR pun senyam-senyum

image

Gimana tidak…. selama ini suku cadang CBR terkenal mahal dan susah carinya. Mesti…lah wong motor CBU … 🙂 terus kalau nantinya Sport teralis keluaran honda bermesin CBR gimana? Wah ya jelas bikin mesam-mesem pemilik CBR baik yang old maupun new.
Meski kemungkinan besar nantinya mesin yang dipakai teralis honda ga 100 % sama dengan CBR 150 namun tetap saja bakal banyak parts mesin yang bisa dipakai bersama. Misal saringan oli, jeroan rumah kopling, parts mesin lainnya bahkan ga menutup kemungkinan perangkat pengapiannya juga. Jika teralis benar-benar booming dan menggeser vixion bakal menjadi motor sport sejuta umat, suku cadangpun bakal banyak di bengkel-bengkel umum. Gimana pendapat brother/ sister sekalian ?

Nasib motor lawas yang kesulitan sukucadang

image

Saat dinas luar mengunjungi satu perusahaan, pandangan SF tertuju pada sosok motor kentjang yang sempat jadi raja pada masanya. 🙂  suzuki RGR. Sayang tampilannya ga segarang dulu lagi. Fairing sudah tak terpasang, bodi belakang sudah diganti dengan produk fiberglass, lampu depan menggunakan batok lampu RX King (CMIIW), yang bikin geli ada botol minuman di bodi tengah (bawah jok) entah buat apa botol ini. Buat tempat oli samping kah atau memang disitu tempat menaruh botol minum ? 🙂  ,
image

Mungkin beginilah nasib motor lawas yang susah cari sukucadangnya. Harus pinter-pinter cari parts subtitusi, pinter-pinternya ngakali, kalo perlu custom made untuk bagian bodi motor (tentunya pesen ke tukang fiber), intinya si rider kudu kreatif 🙂

Rekondisi suzuki spin lumayan juga biayanya, aftersales masih juga parah

image

Udah beberapa bulan SF tunda terus untuk perbaikan suzuki spin milik Bunda Faiz. Setelah sempat accident beberapa parts spin mengalami kerusakan. Diantaranya sein pecah, spion patah dan yang paling parah tameng depan pecah, vasiasi windshield juga udah ga berbentuk. Saat didealer beberapa bulan lalu parts yang ada cuma sein doang. Lainnya barang habis. Akhirnya SF tunda memperbaiki motor Bundafaiz ini.
Bagian mesin pun ga kalah parah. Masa lari mentok cuma 70 kpjan!? Naik tanjakan juga ga kuat.
Nah Sabtu kemaren SF sempatkan waktu untuk rekondisi suzuki spin ini sebelum partsnya pada ilang dari pasaran, maklum spin udah diskontinyu. Rencana parts yang rencana SF ganti meliputi roller dan per cvt ( karena beltnya masih baru), dan tebeng depan. Seperti biasanya mampir ke bengkel resmi dan barang yang tersedia cuma roller seharga 150 rb. Lainnya kosong! Udah ane kira bakal kaya gini lagi.
Akhirnya  SF bergegas ke otista. Makelar langsung menyambut. Cari apa mas? Tameng bang warna item. SF lalu ditawari seharga 250rb. WT*!!! Didealer cuma 148 rban, langsung tak tinggal ngloyor deh meski abangnya bilang boleh ditawar. Satu persatu deretan toko di otista SF samperin (belasan toko), saat hampir nyerah dapat juga barangnya. Setelah tawar menawar tameng depan seharga 160 rb berpindah tangan. Next per cvt dapat seharga 25 rb dan windshield variasi warna smoke seharga 105rb.
Untuk pemasangan ane mampir ke bengkel umum langganan. Sekalian servis total. Nah kejadian menggelikan terjadi saat mekanik membongkar tutup mesin. Ada tempe mendoan nangkring diatas blok mesin. He3….
image
selama ini jadi rumah tikus rupanya. 😆 untung ga ada kabel yang diisengi. Setelah selesai diservis, motor ngacir lagi dan bodipun terlihat ga malu-maluin untuk bagi motor seusianya

image

Jika produk pulsar kedepannya pakai mesin KTM, pemilik pulsar lama makin merana

image

Setelah baca tulisannya TMC soal mesin KTM yang dipakai di next Pulsar jadi tergelitik bikin artikel. Mesin KTM memang beringaz bayangkan saja mesin 200 cc tenaganya setara dengan 250 cc, disinyalir yang cc 125 pastinya juga maknyus. Nah bagaimana jika next pulsar dari 125 cc hingga 250 cc menggunakan mesin KTM yang telah disesuaikan? Mantab sih…., setidaknya ini kabar yang menggembirakan bagi calon peminang Pulsar series. lah untuk pemilik Pulsar sekarang gimana? Ya jelas makin merana…. ! Suku cadang pulsar sekarang saja susah didapat, apalagi kalau mesin generasi lama nantinya ditinggalkan? Bisa jadi makin susah cari partsnya. Gimana dengan pengguna pulsar yang ingin upgrade ke Pulsar next Gen? Bakal puyeng juga karena bakal anjlok harga jualnya. Naghh loh gimana loh…? Mo jual Pulsar lamanya rame-rame sebelum disuntik mati? Ini juga keputusan terburu-buru karena belum ada kepastian hadirnya pulsar gen baru…. 🙂
image
Pihak bajaj harus mengeluarkan statement jaminan mengenai ketersediaan Suku cadang pulsar lama.

Ini memang sebuah dilema memiliki motor import, partsnya saja banyak yang harus import. Kalau motor berusia muda sih mungkin no problem belum perlu penggantian parts slow moving, tapi kalo motor sudah berumur trus aus dimakan usia gimana jadinya? Nah untuk ini Bajaj memang harus mengakui kelebihan motor Jepang. Motor tahun 80 an saja gampang cari partsnya, bahkan bisa dengan mudahnya mengkanibal motor yang lebih muda, mekaniknya sudah banyak yang hafal seluk beluk motor Jepang. Aftersales merupakan kendala utama bagi Bajaj. Bayangkan saat ini susah sekali nembus penjualan 3000 unit, sehingga bajaj memutuskan batal bangun pabrik di Indonesia, apalagi nanti saat kompetitor brojolin produk-produk baru. ( masih terngiang slogannya Bajaj ” Hari ini masih butuh bebek? ” 🙂  )
Kalo misalkan SF jadi calon pengguna Pulsar mending ditahan keinginannya sampai ada kepastian produk baru. Daripada nyesel beli pulsar sekarang tapi nantinya bakal diskontinyu.
Silahkan share terutama bagi pengguna Pulsar merasa kuatir, pengunjung lain juga bebas beropini kok ! 🙂

Yahhh… spinku disuntik mati :(

image

Kedatangan suzuki nex mendatangkan berita buruk bagi pemilik Spin 125cc. Spin bakal stop produksi alias disuntik mati. 2 hal yang paling ditakutkan oleh pemilik spin lama yakni harga jual kembali bakal terjun bebas dan sparepart (terutama parts body) bakal susah dicari. Untuk masalah pertama harga jual yang jatuh SF ga terlalu mempermasalahkan, lah saat beli motor ini pertama kali ga niat jual lagi. Toh saat beli motor ini sudah nganggep duit ilang. gimana tidak, 1,5 tahun lalu saja spin CW tahun 2007 dapet harga 5jtan, kalo sekarang spin sudah ga dijual lagi mau dihargai berapa? Sedangkan untuk urusan parts, jelas bakal makin susah ditemui.
Beberapa bulan lalu saat spin SF kena musibah, ane niat belanja parts di dealer resmi dewi sartika. Dari sekian parts yang ane cari yakni sein depan,spion,dada depan, sekalian kampas kopling yang ada cuma satu, sein doank! Yang lain kudu inden. Apalagi kalo sekarang Spin sudah diskontinyu. Dibengkel umum ga ada yang jual di bengkel resmi disuruh inden atau disuruh cari ke dealer lain. Semoga masalah pemerataan parts dan harga partsnya yang terkenal mahal bisa segera dibenahi suzuki. Sehebat apapun nex dibanding pesaingnya ga bakal bisa laku jika aftersales ga diperbaiki. Semoga kedepannya Suzuki makin kompetitif baik untuk kualitas produk maupun ketersediaan partsnya.

Sukucadang suzuki emang langka

image

Udah sebulan lebih suzuki spin punya Bundafaiz bermasalah, kecepatan 60 kpj udah enggan nambah. Jarak puanjang palingan mentok 70-80 kpj. Setelah cek ke bengkel ternyata diaphragma atau karet vakum karbunya ngowozzz alias bocor. Setelah muter-muter bengkel kisaran condet dan kramat jati ga nemu barang yang satu ini. Mau tak mau harus ke beres suzuki terdekat di dewisartika jakarta selatan. Sebenernya SF males balik ke bengkel ini karena pesimis. Pengalaman sebelumnya cari tebeng depan spin, kampas kopling, sein depan serta spion yang ada stok barangnya cuma sein sebelah kanan doank. Yang lain harus inden…. jiahhhh males banget. Padahal spin adalah andalan suzuki di kelas matic. Nah baru Minggu kemaren sempet ke beres dewisartika. Apesnya pas nyampe jam 12 siang saat sedang jam istirahat. Mulai dari montir hingga kasir pada ngilang semua. Daripada nunggu, SF langsung ngacir ke Otista yang hanya berjarak beberapa ratus meter dari beres itu. Ada kisaran 5 bengkel sparepart yang ane datengi dan hasilnya nihil!!! :mrgreen: mau tak mau harus balik ke beres lagi dan nunggu sampai jam istirahat usai. Untung barang yang ane cari ada. Padahal barang cuma seuprit kaya karet ban aja carinya kok yo uangellll to. Kalo aftersales ga diperbaiki sebagus apapun produk massal suzuki bakal ga bisa saingi produk sebelah. Semoga suzuki semakin berjaya kedepannya.

Siasati Parkir Ninja 250

Salah satu kerepotan ninja buat harian adalah saat mencari tempat aman buat parkir motor. Khususnya untuk pekerja harian. Smartf41z punya tips yang mungkin berguna yakni datang ketempat kerja agak pagian. Dengan begitu lahan parkir masih kosong dan kita bisa mencari tempat yang strategis. Perhatikan juga  jalur keluar, terutama untuk yang lahan parkirnya sempit. Jika pintu keluar ada disebelah kanan maka saat parkir beri jarak di sebelah kanannya kira-kira setengah bodi motor, supaya Ninja bisa dimiringkan ke kanan untuk mensiasati radius putarnya yang terbatas. Begitu pula arah sebaliknya.

Tips lainnya, parkir bersebelahan dengan motor yang sama-sama gedhenya dan tetap beri jarak cukup untuk “meloloskan diri”, biasanya berada di sekitaran motor yang sama-sama gedhe bikin orang lain males geser posisi motor untuk cari celah parkir. Tips kalo kepaksa, kuatin otot unjuk menggeser pantat ninja kesayangan. Mengingat ninja ga ada behel belakang, perlu cara khusus mensiasatinya. Kalau ingin geser buritan ke arah kiri tinggal raih footstep boncenger sebelah kiri kalau masih ga kuat manfaatin standar samping sebagai sumbu putar. Kalau ingin geser pantat kearah kanan dengan posisi rider tetep sebelah kiri, caranya badan dibungkukkan dan tangan kanan meraih futstep boncenger sebelah kanan tangan kiri tetap memegang kemudi, sembari tangan kanan menarik footstep sekuatnya + dengkul/ paha ikut mendorong buritan kearah kanan. Namun perlu diingat karena fotstep boncenger ujungnya siku dan bahannya keras, sebaiknya melakukan ini pakai sarung tangan. Kalo memang ga kuat, solusi terakhir ya geser motor dikanan-kiri agar memberi space yang cukup untuk mengeluarkan ninja. So far ane sih ga kuatir lagi si bolot terjepit motor lain di tempat parkir.