tarikan

All posts tagged tarikan

Nmax servis ke bengkel resmi

Nmax sowan ke bengkel resmi

*

Servis Mendekati 25 ribu KM performa Nmax memang terasa sedikit menurun. sudah kepikiran servis 25rb saat ganti V belt sekalian saja upgrade performa Nmax agar entengan dikit.

Ini dia detail upgrade saat servis Nmax:

  1. Roller Mio M3 (12 Gram turun 1 gram dari bawaan Nmax)
  2. Per Vario 150 (Per lebih panjang 4,8cm dan lebih keras)
  3. Filter Aftermarket Ferrox
  4. Setting CO+8

Paket Upgrade Nmax, Roller Mio M3 12 gr, CVT Vario 150, Ferrox

Gimana impresinya?

Continue Reading

CBR vs Ninja 250
Membaca artikel di motorplus soal CBR 250 dioprek agar bisa menyaingi N250. SF jadi teringat artikel terdahulu … yuk ah diintip perbandingan power on wheelnya :

Ubahan CBR 250 mencakup bore up ekstreem hingga 305cc, mengganti ECU,mengubah profil kem, penggantian knalpot sehingga power jadi 31,08 dk @10.000 rpm dan torsi 26,03 Nm @rpm 7.500…. CBR 305ccjelas ubahan ini sudah bisa jauh meninggalkan N250 lah
tapi di oprek sedikit saja tanpa menyentuh daleman mesin N250 bisa kok powernya menyaingi CBR diatas …. cukup pakai parts Plug N Play saja….
1. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET+BMC Filter 32.2 HP 20.26 NM
2. Knalpot Sportisi Full Street Version+DYNOJET+DIAL A JET S31.8 HP 20.50 NM
3. Knalpot R9 NEW MUGELLO EXHAUST+DYNOJET 31.5 HP 18.69 NM
4. Knalpot Yoshimura Full System+DYNOJET 30.7 HP 20.97 NM
5. Knalpot NOBI Header Gandhoel+DYNOJET 30.2 HP 18.67 NM
6. Knalpot Yoshimura SLIP ON+DYNOJET 28.8 HP 18.48 NM
7. Knalpot KR-TUNED Header Two Bros+DYNOJET+BMC Filter 28.7 HP 19.05 NM
8. Knalpot custom stanlee+filter racing+Jetting+TCI Racing 35.2 HP 22.79 NM

Entah kalau ninjanya ikut dioprek hingga 300cc jadi berapa ya powernya secara N300fi saja STD bisa mencapai 35hp… itu belum ganti ECU, Kem racing, openn filter loh…

Hasil Oprekan CBR diatas secara power boleh dibilang kalah sama N250 Oprek PnP tapi lihat Torsinya! Joss gandos… kalau dijalanan jelas ngacir duluan si CBR ini. kalau treknya 1KM lebih baru dah N250 berbicara…. dan jalanan sebegitu panjang dan kosong susah ditemui di ibukota :). Ga salah juga si CBR berjaya di Sentul… torsi raksasa plus bobot ringan bikin lincah ditikungan dan selepas tikungan. Ninja? nampaknya kudu puas unggul di straight….
Serem juga ya jalanan kalau motor-motor premium dioprek ektreem karena ga mau kesaingan dengan motor lainnya….

Loh kan si bolot juga upgrade performa? he3… ho’oh…
beda orientasi sihh…ganti knalpot karena suara N250 terlalu uademmm…. sedangkan ubahan knalpot juga butuh jetting ulang agar komposisi bensin+udara sesuai keinginan mesin. hasilnya ternyata mengatasi kelemahan ninja yang ngedrop RPM tengahnya. Nah ini sangat penting buat nyalip mobil yang jalan kenceng di BKT.
ganti TCI unlimited saja takut klepnya tipis apalagi sampai oprek jerohan mesin. analoginya gini saja deh, pake mesin standar ninja saja performa puncak ga pernah dirasakan, buat apa motor dioprek ga karuan 🙂 motor malah bisa dimuseumkan kalau jebol 🙂

Pemilik Ninja RR mungkin cuma mesem baca artikel ini, dengan modal jauh lebih sedikit hasilnya bisa ninggalin jauh motor 250 cc diatas…. :mrgreen:

image

Saat SF SMA dulu (tahun 1996) sering SF nyoba jambakan suzuki cristal… ada beberapa rekan yang punya motor ini, Om SF sendiri dulu motornya ini. Cristal sempat merajai sirkuit pasar senggol, sebelum digeses F1z. penyuka kecepatan berdana terbatas demen motor ini… mudah dioprek, manuver enteng, dan yang penting kuenceng 🙂 namun selalu ada yang dikeluhkan pemilik motor ini : bensin buoros ga ketukungan (mau kenceng kok ga mau boros :mrgreen: )

Continue Reading

image

Keturutan juga nyicip ganaznya akselerasi GL100 yang beberapa kali bikin mata SF melirik saat pulang kerja itu. Kebetulan SF ganti kampas rem disini sekalian dikoreklah spesifikasi GL 100 yang ternyata milik empunya bengkel.  Berikut spek kaki dan mesin yang berhasil SF korek.
Kaki-kaki : velg jari-jari aluminium dengan ukuran ban depan 100/80-17 merk Swallow Xworm sedang belakang ukuran 120/80-17 BT45,dual cakram

image

Mesin : 200cc kebanyakan memakai parts tiger, leher knalpot gemuk memakai leher scorpio, karburator menggunakan milik Ninja 2 tak. Yang sedikit ekstreem elektrik stater bikin dhewe dengan menggunakan dinamo stater tiger. Yang bikin takjub penempatannya didepan blok silinder. Blok mesin kiri custom sendiri… (ongkos garapnya saja abis 600rban). Alasannya biar ga ganggu saat stel tensioner rantai keteng (ga pake automatic tapi sodokan baut 🙂 )

image

Test ride…..
Tanpa diminta sang empunya motor langsung ngambil kunci dan menghidupkan motor ini. “Monggo mas dijajal ” orang jawa juga empunya  🙂 . Sebelum jalan dibleyer-bleyer dikit , ternyata lebih reponsif dibanding tiger milik SF Suaranya pun lebih manteb. Begitu dinaiki…nyaman banget ternyata.. lah joknya saja tebel je.. 🙂
Ga lama langsung dijajal… masuk gigi satu. ediannn!!!!  tenaga beringas sangat, pindah gigi dua hentakan masih sangat terasa, gigi tiga pun tenaga masih menghentak… namun sepertinya tenaga atas kurang panjang alias cepet kehabisan nafas. Dah …eksploitasi cukup gigi tiga saja lah wong trek depan bengkel ini sempit dan ramai . Jujur buat tarikan awal tiger SF ketinggalan dengan GL100 ini tapi sepertinya top speed masih unggul milik SF. Sang empunya juga mengakui nafasnya kurang panjang karena karbunya ga pas setingannya… sepertinya kalau ditemplokin PE28 bakan lebih manteb lagi. Byuhhhh… sayang mah motor antik hasil restorasi mending buat jalan santai saja, buat kebut2an bikin cepet rontok terutama parts-partsnya yang  berumur…:-)

Saat SF tanya mau dijual lagi mas GLnya …”ndak mas sayang… ” jawabnya. “Klo mau CB temen saya saja minta 22 jt .”.”hahh !! ” “speknya blok silinder dan jeroan milik honda phantom,kruk as milik CRM (klo ga salah denger) masih di stroke up juga, electric stater, dual cakram,kopling hidrolis, body mulus abis” katanya… 

image

Susah banget cari video suara inazuma 250 yang memakai knalpot racing. Pengen membandingkan seberapa gahar sih suaranya. Tapi setelah sekian lama mencari di youtube tetap saja ndak ketemu. Padahal di motorplus pernah menampilkan penampakan yoshimura dipasang pada motor ini. Mungkin karena belum masuk Indonesia jadi belum banyak produsen produksi knalpot buat inazuma :mrgreen: . Pencarian SF malah membuahkan hasil video pengetesan top speed inazuma dimalam hari berikut videonya :

Gigi 1 : sekitar 43kpj
Gigi 2 : sekitar 68kpj
Gigi 3 : sekitar 91kpj
Gigi 4 : sekitar 105kpj
Gigi 5 : sekitar 113kpj
Gigi 6 : sekitar 149kpj , dengan rpm nyaris menyentuh garis merah. Pada kesempatan lain si pembuat video dengan user name maag196 ini juga berhasil mencatat top speed 154kpj.
[Youtube=www.youtube.com/watch?v=uNISYzl82b8&sns=em] klo video diatas belum sempet SF download karena keterbatasan kuota 🙂
Sangat lumayan untuk ukuran motor gambot, lebih dari cukup buat turing yang memerlukan torsi meledak-ledak. Jangan dibandingkan sama ninja atau cbr loh ya… beda aliran. Inazuma ini ga pake fairing dan bobotnya berat wajar saja ga menitikberatkan pada top speed.

image

Beberapa waktu  lalu SF mudik ke Surabaya selama weekend. Nah disono kendaraan sehari-hari pinjem punya adik sebuah Supra 125. Kesan pertama nyemplak kok terasa beda dibanding dulu ya…. kerasa ada peningkatan akselerasi. Setelah tanya pada empunya, ternyata gir set ganti punya Supra Fit lawas seharga 145 rb yang lebih mahal 15-20 rb dibanding bawaan supra 125. Loh kok??? … menurut bengkel langganan, selain ukuran gir belakang lebih besar 1 mata, rantai Supra fit lawas punya keunggulan yakni sedikit lebih tebal dibanding rantai ori Supra 125, sehingga bisa lebih awet. Sudah banyak kok pemilik supra 125 maupun honda Karisma yang dianjurkan mengaplikasikannya. Eh ya saat pemasangan rantai perlu dipotong beberapa mata ( lupa nanya berapa mata yang dipotong, monggo disesuaikan sendiri).
image

Sip dah Rantai lebih awet dan sedikit mengobati kelemahan Supra 125 (gigi bawah yang “kepanjangan”), harganya pun cuma beda dikit dibanding gir set original.

image

image

image

Jam istirahat,SF biasanya milih tetep diruang kerja sambil mainin tablet untuk bikin artikel dan merespon komentar yang masuk. Tiba-tiba mantan bos telpon ( orang ini yang Intruder, fireblade, dan KLX 250nya pernah SF testride dulu). Wah…. pasti ngiming-imingi ane lagi nih. Nah bener juga….
, kegemarannya main di gokart sementara berhenti dan sekarang memperdalam hobi lain koleksi motor !!! Tercatat koleksi barunya disamping beberapa moge yang dulu yang dipunyai telah bertambah beberapa unit, mulai R1, seri2 KTM dari yang 70 cc 2 tak , 450cc hingga 650cc big single, husqvarna juga ada, dan yang terbaru ER-6. Wahhh… motor idaman ane nih. Segera ane korek informasi soal ER6 ini. Menurut bos yang juga punya ferari ini,  ini motor paling ga berkesan… 🙁 tarikannya lemot, sensasi ga ada beda dibanding ninja 250 cuma sedikit garang saja, nafasnya kepanjangan tapi speednya ga naek-naek, padahal sudah modif knalpot racing belasan juta…. malah menurut dia masih kalah sama KTM 450, apalagi dibanding KTM 650 . (ya jelas motor trail tarikannya edian). He3….
waduhh… motor idamanku dibilang lemot :mrgreen:, menurut dia sayang kalau ninja 250 cc upgrade ke ER6…. akhir kata . Yo wis Ko!.. entar kalau bosen dilempar ke ane saja, tak beli dah separuh harga. Eh doi cuma ngakak. 🙂 Kqkqkqkkq…… 😆  
Kliatannya saat mudik ke Surabaya wajib dikunjungi nih temen satu ini 🙂

image

Kendala
Untuk dipasang di gl max dan pro mekanisme yang dijual ini tinggal pasang saja. Namun tidak jika dipasang ditiger, karena rumah kopling tetap pake bawaan tiger.
Sudah 3 kali SF bongkar pasang mekanisme kopling ini untuk hasil yang sempurna. Awalnya dari mekanisme 6 per 7 kampas tidak bisa masuk sepenuhnya ke rumah kopling tiger. Akhirnya plat gesek ( plat kopling) dikurangi satu. (Kampas tetep 7) Nah begitu terpasang hasilnya edian! Saat kopling dilepas motor langsung menghentak, pindah gigi seakan mau meloncat. Puas deh sama hasilnya!
Namun problem muncul keesokan harinya, tiba-tiba kopling tersasa selip pada rpm 6000 an, tarikan awal pun ga menghentak lagi. Tapi saat sudah jalan 2 km gejala selip hilang. Nah hari ke tiga pemakaian semakin parah. Akhirnya terpaksa ke bengkel lagi untuk bongkar kopling. Setelah dicek per bawan mocin ini menyusut, akhirnya terpaksa ganti per ori bawaan tiger 4 biji, sedang yang 2 tetep pake punya mocin dengan cara disilang. Hasilnya kopling jadi keras dan kopling tetep selip keesokan harinya namun dipakai beberapa saat normal lagi.
Terpaksa bongkar untuk kali ketiga, nah karena ga ingin salah pemasangan lagi ane segera telpon penjualnya yang ada di Jogja. Ternyata agar dapat masuk ke rumah kopling tiger bukan plat kopling yang dikurangi namun kampas koplingnya. Per pun bawaan mocin yang dipakai, sedangkan 3 plat gesek milik mocin ane ganti milik tiger karena lebih tebal. Selesai?! Ternyata belum! Kqkqq…. tarikan si tiger terlalu liar dan menghentak-hentak. Sangat tidak nyaman untuk diperkotaan yang penuh macet. Kalo di kota kecil mungkin masih mantab. Lah wong motor jadi galak dan tiap gigi sampai pindah ke gigi terakhir hentakannya masih kerasa. Tapi kalo di jalanan macet, motor terasa terlalu menghentak terus saat kopling dilepas. Jadi kaya naik kuda saja, nyundul-nyundul :mrgreen: Nah akhirnya salah satu kampas kopling Ane ganti dengan kampas kopling kecil bawaan tiger plus judder springnya. Ini hasil yang sempurna (cek lagi part 1 untuk detailnya)
image

Berikut user reviewnya
Awalnya ane pikir tarikan koplingnya bakal lebih keras namun ternyata meleset hampir ga ada beda dibanding kopling set bawaan tiger. Meskipun 6 per tapi lebih empuk dibanding per tiger.  kelebihannya adalah tekanan lebih merata ke seluruh permukaan kampas. Untuk tarikannya jelas meningkat dibanding kopling 4 per bawaan tiger. Tapi ga terlalu menghentak untuk menembus kemacetan, akselerasi untuk bermanufer terutama gigi rendah terasa peningkatannya gas ga perlu dipuntir tinggi untuk mengail tenaga. Bahkan iseng-iseng ngadu dengan vixion sampai gigi 4 sudah bisa nyalip (jalan agak sepi karena trafik dibelakang ane kejebak demo). Begitupula saat melewati tanjakan gejala drop terasa minim. Saat mesin panas gejala selip pun ga terasa, meski buat boncengan masih siap diajak akselerasi. Semoga saja awet mekanisme kopling 6 per dan 6 kampas ini karena ini alasan ane melengserkan mekanisme kopling bawaan tiger yang terkenal gampang selip.

Update terakhir, sekitar 8 bulan pemakaian. Kopling selip.terpaksa balik ke ori dengan sedikit penyesuaian agar makin menggigit cek di http://smartf41z.wordpress.com/2012/09/12/kopling-6-per-buat-tiger-bermasalah-balik-ke-ori/

image

Seperti yang dikabarkan mbah dukun , akselerasi Duke 0-60 kpj 3.3 detik dan 0-100″ 9.5 detik, sedangkan kecepatan  maksimal berkisar 145 kpj on speedo atau 140 kpj real. Nah jika dicompare dengan CBR 250 dan Ninja 250, Duke cukup bisa bersaing diputaran bawahnya at least sampai kecepatan 100 kpj, hanya CBR 250 yang bisa mengalahkannya dengan catatan waktu 8.7 dtk sedangkan Ninja 10.18 dtk untuk meraih kecepatan 100 kpj.
Tapi sayang untuk kecepatan puncak tampaknya si Duke cukup kedodoran, meskipun dengan tenaga yang hampir setara dengan CBR 250 (26hp) dan berat jauh lebih ringan tak membuat top speed duke lebih tinggi yakni hanya sekitar 140 kpj (real), bandingkan dengan CBR yang 151 kpj (real) dan N250 156 kpj (real). Disinyalir hal ini akibat posisi riding Duke yang “menantang angin” karena cukup tegak dan tinggi serta tidak adanya fairing yang membuat aerodinamisnya kacau. So dapat dipastikan Duke bakal cocok dikota- kota besar karena karakteristik yang menonjolkan putaran bawah.
image
Eitss kelupaan nih Sebenernya ada 1 motor yang akselerasinya paling maut diantara ketiga motor diatas. Yup GW 250! Menurut TMC blog motor ini sanggup meraih 100kpj dalam waktu hanya 8.04 detik! Namun tetep saja top speednya cuma 140 kpj. Untuk speed freek yang demen mengekploitasi kecepatan motornya hingga maksimal tentunya Duke maupun GW 250 tidak direkomendasikan.
image
Semoga saja jika Duke nantinya diproduksi di India tidak lantas menurunkan kualitasnya, sayang brand KTM nya.

Emang hebat bener motor KTM ini CC boleh cuma 200, tapi lawannya bukanlah tiger,scorpio maupun pulsar namun sudah mengintimidasi motor premium 250 cc.