Untuk differensiasi, sebaiknya V twin yang dipilih honda.

image
Pic: www.moto-choice.com

Balik lagi bahas kelas 250cc bro… gara -gara santer berita honda bakal keluarkan sport 250cc 2 silinder. SF jadi gatal beropini. 2 silinder segaris sudah pasaran…, R25 dengan mesin powerfull, N250fi dengan desain moge, dan inazuma model touring. Bentar lagi Kawasaki bakal nyiapin sensasi baru motor 250cc 4 silinder! Kalau honda main 2 silinder segaris seperti kok terkesan ikut-ikutannya, telat dan sangat..sangat telat…pabrikan motor nomor 1 dunia kok follower. 🙂 
ga ada istimewanya gitu loh…. secara kelebihan mesin,desain dan kenyamanan ada di motor 250 yang sudah ada. Continue reading “Untuk differensiasi, sebaiknya V twin yang dipilih honda.”

Maunya upgrade motor, malah sering dikira downgrade

Modifikasi honda cbr 150 minerva

image
Beberapa kali SF bahas soal CBR 150 repsol edition milik rekan SF. Yang perlu di highlight yakni modif yang jika di terapkan pada motor sport lain akan menambah gengsi,prestige maupun kebanggaan pemiliknya… namun jika diterapkan pada CBR lawas malah akan dikira downgrade. Modif apakah itu…? beberapa komentator pasti tau jawabnya…. Continue reading “Maunya upgrade motor, malah sering dikira downgrade”

PCX 150 banyak yang rela inden, Lah kalau CBR? belum tentu!

white PCX

Yang namanya kepengen apalagi hobi motor, disuruh inden panjang bagi beberapa orang bukan suatu masalah. Apalagi jika motor yang diinden itu cuma satu-satunya pilihan. Seperti misalnya PCX 150… berhubung pabrikan lain ga keluarkan motor sepadan ya gimana lagi …banyak yang rela ngantri…  sampai-sampai importer umumpun memanfaatkan peluang ini dengan menyediakan unit ready stock meski dihargai hampir mahal 10jt!

Tapi jangan samakan dengan kasus CBR 250. Kalau disuruh inden lama sangat..sangat… riskan! biker bakal beralih kelain hati. Apalagi pesaingnya menawarkan sesuatu yang bernilai lain : taste! Belum lagi banyak yang jual Ninja bekas kondisi mint harga dibawah CBR baru. Jika bukan bener bener pecinta Honda, calon konsumen sangat mungkin selingkuh . Kecuali CBR 250 memang sangat amat layak ditunggu misalnya nih : mesin 4 silinder, dan harganya sama kaya N250… ya jelas SF sendiri saja rela inden setahun 😛

wpid-Ninja_300_40095_A_OLRGB-1024x682.jpeg

Yang ga enak didenger kalau konsumen sudah teriak :  AHM niat jualan ga sihhhh !!!?? pakai alasan distribusi tersendat, kendala administrasi dll, KMI saja sanggup distribusi ribuan Ninja sebulan kok AHM kesulitan datangkan ratusan unit CBR, sampai ada konsumen CBR disuruh inden 6 bulan!!!! Opo ga edan kie???

bukannya sama-sama barang import dari Thailand?

 

artikel terkait :

– http://smartf41z.wordpress.com/2013/09/18/penjualan-cbr250-mengenaskan-hampir-kesalip-klx250/

Kebiasaan kawasaki… senengnya kagetin orang!!!

Mak jedhueeerr… ga ada spyshot tiba-tiba saja nongol produk baru, pelit bocoran!. Itu kebiasaan kawasaki…. untung ada Bang Haji Taufik yang selalu mengintai TPT sehingga tercium gerak gerik kawasaki saat akan launch produk baru. Seperti ER250c ini misalnya.. jangankan di Indonesia di negara asalnya saja susah dapat informasi, cuma dapet info dari secarik kertas saja kata TMCblog. Berdasarkan yang lalu-lalu varian ninja 250 ga pernah mengecewakan pengemarnya… kemunculan awal 2008 seakan menyihir penghobi roda dua di Indonesia… disaat pabrikan raksasa lain memandang remeh pasar motor sport premium KMI memasukkan N250… betul2 menjebol pakem motor di Indonesia. Mesin 4 tak 2 silinder!!!! SF saja sampai ga bisa tidur awal kemunculannya, tiap hari googling berita dan video N250 🙂 . Selanjutnya CBR 250 masuk untuk mengganggu singgasana N250, tapi apa daya mesin 1 silindernya cuma bisa lawan beberapa bulan kemunculannya, selanjutnya ga sampai seperempat penjualan N250. Saat Honda masih optimis penjualan CBR bakal membaik tiba-tiba kawasaki mengeluarkan N250fi untuk menghantam telak CBR… baru deh ada isu seputar CBR bakal upgrade 2 silinder.

image

Sekali lagi saat pabrikan raksasa lain masih kebanyakan mikir bikin motor seperempat liter multi silinder, tiba-tiba KMI berencana menghadirkan ER250C alias Ninja 250 versi naked yang SF yakin kemunculannya ga kalah fenomenal dibanding pendahulunya. Geng ijo emang josss untuk urusan ini!

Yamaha Mempertimbangkan produksi 250 cc di India, jangan sampai kejadian seperti CBR 250

image

begitu membaca dapurpacu mengenai niatan Yamaha memproduksi motor 250cc jadi terpikir untuk buat artikel. Ada satu paragraf yang bikin SF tergelitik :

“Yamaha mengusulkan untuk meracik sepeda motor baru di India atau di Asia Tenggara dalam rangka menjaga biaya rendah dan kompetitif,” jelas sumber tersebut. Belum ada tanggal peluncuran atau nama model yang akan dihadirkan.

Kenapa berita ini cukup menarik. Pertama soal niatan Yamaha ikut terjun di kancah persaingan 250cc, kedua ada kemungkinan motor tersebut diproduksi di India . nah ini yang perlu dikuatirkan. SF ambil contoh dari kasus CBR saja deh. Motor yang blueprintnya jelas dari Thailand, tinggal contek ternyata apa yang terjadi !? buanyak masalahnya . cek disini :
http://otomercon.wordpress.com/2012/04/02/honda-cbr250r-di-india-memang-banyak-problema/
mulai pernak pernik berkarat (baut,spion, engine cover), motor berisik/kasar, fairing bergetar, shock depan bermasalah, dll nah bagaimana jika Yamaha 250 cc ini mulai dari nol dikembangkan di India. Ingat brand Yamaha ga sekuat Bajaj dan Honda disono. Apalagi alasannya untuk menjaga biaya rendah.  jangan sampai melakukan kesalahan yang dilakukan Honda deh. jika niatan begitu kudu dipastikan kualitas partsnya terjamin. Ga gampang loh… screening third party (vendor parts) kudu diperketat begitupula QC (Quality Control) nya. Memang sih Potential buyernya lebih banyak India dibanding negara lain, tapi apa berani ambil resiko seperti CBR 250.

image

Lebih aman sih pilih opsi kedua yakni diproduksi di Asia Tenggara (Thailand) atau bahkan produksi di Indonesia sekalian biar ga perlu CKD 🙂 (karepku !! :mrgreen: ). Thailand merupakan barometer motor di Asia Tenggara. Banyak motor kelas dunia yang diproduksi disini, mulai CBR150/250, Ninja 250 hingga Moge ER6, tentu sarana serta ketersediaan verdor berkualitas lebih banyak dibanding di India. hayo milih mana diproduksi di India atau Thailand? Harapan masuk di Indonesia bakal makin lama nih. Secara ATPM sudah ga bisa import. Otomatis kudu persiapkan sarana dan prasarana perakitan.

Pertaruhan AHM Bisa Ga Memproduksi Mesin Teralis Honda Berkualitas

image

Bukannya underestimate namun sekedar menyemangati. Masak AHM ga bisa memproduksi motor semoncer produk Thailand. Sungguh ironis memang…. semakin maju tehnologi durabilitas motor malah semakin menurun. Alasannya apalagi kalau ga efisiensi ntuk menggelembungkan untung sebesar-besarnya. Contoh kecil nih, Pengguna tiger mungkin tahu tiger gen awal sangat-sangat handal. Selain powernya oke partsnya terkenal bandel ( ada yang bilang mesin ini didatangkan langsung dari Jepang? Benarkah? ). Begitupula motor-motor lawas sebelum tahun 2000. Yang SF tau saat itu ada honda star,prima, grand, dan GL series. Nah sekarang gimana ? Tiger SF keluaran 2004 jalan 70.000 km sudah OS 25, kamrat sudah sekitar 4- 5 x ganti. termasuk ukuran motor manja dibanding GL max milik SF dulu yang seumur pakai hampir menginjak 100.000 km cuma 2 kali ganti kamrat. Motor hinda grand milik ortu bertahun-tahun juga masih prima. Mekanik senior pun paham tentang ini ….material motor lawas lebih bagus dibanding motor sekarang.
image
Deretan motor moncer berkualitas sekarang diproduksi di Thailand yang merupakan kiblat roda dua Asia tenggara, termasuk si legenda CBR150. Trus jika Honda memproduksi sendiri mesin CBR 150 apa bisa menjamin kualitas mesinnya sebanding dengan CBR150? Mengingat si teralis ini ga boleh mahal karena diniatkan untuk menjegal vixion. Jangan sampai setelah si teralis muncul nantinya timbul banyak masalah seperti overheat atau bunyi kasar. Bisa – bisa dianggap versi KW dari Thailand (bahan pembantaian di dunia blogging tuh 😆 ).

Rasanya Kok Nanggung ya Motor Cruiser Cuma 1 silinder.

Setiap bawa Ninja kekantor sengaja Smartf41z cari tempat parkir bersebelahan motor yang sama-sama besar. Kebetulan juga dikantor ada yang bawa honda Phantom, jadinya 2 motor ini selalu berjejer kalo parkir. Dari segi desain dan kenyamanan emang bagus banget moge mini yang mesinnya sama plek dengan Honda Tiger ini. Bedanya motor ini built up dari Thailand. harganyapun lumayan, setara dengan PCX. Namun sayang sekali mengetahui kalau silindernya cuma 1 dan suaranya juga terlalu sopan jadi bikin kurang greng. Motor cruiser identik dengan bodi yang gambot, yang otomatis dibekali mesin berkapasitas besar yang memiliki torsi badak, suaranya pun menggelegar khas motor V-twin yang punya stroke panjang.

Sayang Aura Cruisernya Kurang Dapet

Smartf41z udah dua kali jajal motor jenis cruiser, yang pertama Honda shadow 750cc yang kedua Suzuki Intruder 1500cc. Saat pertama kali jajal motor jenis ini kesan pertama jauh dari perkiraan yang membayangkan riding motor dengan berat lebih dari 200kg pasti susahnya minta ampun. Begitu nyemplak nih motor dengan mudahnya menegakkan standar sampingnya. Trus begitu dipake jalan enteng banget rasanya. Ternyata yang bikin ringan adalah titik beratnya sangat rendah, dan berat bertumpu dibagian buritan, makanya handling terasa ringan. Motor jenis ini lebih mengandalkan torsi gedhe daripada tenaganya, jambakan saat memuntir grip gas cukup liar namun nafasnya singkat. Lain jika dibandingkan motor pure sport. Jinak bawahnya namun menakutkan di putaran atas. Musuhnya dijalanan Indonesia cuma satu, banyak polisi tidur.he3…. dipastikan bakal ngegasruk tuh. Intruder yang ane coba sukses menggores polisi tidur diperumahan (Untung empunya ga tau. Maafin ane ya Ko… ha3…).

Honda shadow, jajal punya babenya temen pas SMA dulu. Ga pake helm, pake sandal jepit, ketemu polisi cuma geleng2 kepala. kqqqq... dasar anak muda
Sukses nggasruk polisi tidur

Rupanya rekan kerja smatf41z pemilik honda phantom ini  sadar kekurangan dimotornya, alhasil knalpot freeflow pun nemplok di buritan. Tapi tetep aja, suara khas moge susah dihasilkan dari mesin 1 silinder 200cc. Kok malah lebih merdu moge cina 2 silinder ya…