touring

All posts tagged touring

-Ninja yang awalnya fairing, keluar juga versi nakedya… ini pernah SF sentil di 2011 jauh sebelum Z250 keluar. (Baca disini )


-Mesin powerfull Suzuki harusnya di temploki ke motor Sport 150  keturutan juga sekarang. Nyentilnya juga udah lama. (Baca disini )

-Model gagah seperti yamaha byson kudunya dibekali mesin mumpungi minimal mesin Scorpio lah…. atau kebalik ya… Scorpio kudunya dibekali desain gagah seperti byson… barusan keluar juga spyshot motor yang SF maksud (baca disini )

-mesin twin cyl Ninja 250 asyik juga kalau ditemplokin ke motor adventure. Sama seperti kakaknya 650 dimana mesin 2 silindernya dipakai untuk 4 model berbeda, fairing, cruiser, naked dan adventure bike… kenapa tidak dilakukan pada Ninja 250? Adventure bike bertajuk Versys 250 nongol juga akhirnya. (Cek disini )

Sayang versi Cruisernya untuk 250cc multi silinder dari pabrikan Jepun belum masuk sini….cocoknya mesin V, tapi jika 2 silinder sejajar dipaksa masuk ke model cruiser gapapa juga sih… asal multi silinder. (Sentilannya ada disini )

-Tiger 250 juga belum terealisasi… asyik juga kalau dibenamkan mesin 250cc 1 silinder milik CBR lawas. Harga lokal sajahhh 🙂
Bukan hanya SF yang punya pemikiran seperti diatas… buanyak blogger sepaham…. baru baru ini saja kebetulan pabrikan baru merealisasikannya… kira2 apa sebabnya ? 

– Persaingan industri roda 2 sudah sangat sengit, sehingga pabrikan perlu mainan baru dan membuka pasar baru agar ga bersaing langsung dengan lainnya. Versys 250, dan Vstorm 250 misalnya…. semoga kedepan ada model cruiser 250 multi cylinder yang terealisasikan. 

– Ada juga karena varian yang ada makin tergencet , dan memutuskan ikut main di kelas rame. Misal kasus suzuki yang awalnya ngandelin FU150 bakal main ke Sport 150

Intinya semua adalah soal keuntungan…. nekad nyemplung tanpa perhitungan matang, salah langkah dikit bakal distop tuh produk….
Nb. Mohon maaf atas ketidaknyamanan pembaca karena agak susah masuk blog ini. Blog sedang di maintenance karena pindah domain/hosting. Saat ini smartf41z.com sudah ga pakak https:// namun http:// . Perlu beberapa saat hingga normal kembali

Jujur saja SF kurang demen dengan aliran caferacer yang nampaknya bakal bikin peger ridernya.  Kalau klasiknya sih emang oke banget…
Paling manteb model klasik ya seperti punya rekan kerja SF ini….  Scorpio dimodif model mini cruiser

image

Jelasnya makin nyaman untuk ditunggangi,  modelnya juga dapet

image

Cuma sayang spedonya absen…  🙂 

image

Terinspirasi dengan tulisan mbah satar 🙂 serta menyinggung kembali artikel SF terdahulu tentang motor sport yamaha 250 cc 2 silinder. Penasaran jika benar-benar terjadi bagaimana nasib CBR 250 nantinya? Secara cuma pabrikan honda yang cukup berani main sport fairing 250cc 1 silinder.
image

Mari kita intip fakta dilapangan dulu…Saat musuhnya cuma ninja 250 karbu penjualan CBR 250 selama 1 semester cuma 1900 unit (ninja lama bisa 8400unit), gimana jika dimusuhkan ninja injeksi, inazuma plus yzf 250 masuk pasar…? Susah rasanya bagi CBR bersaing di segmen ini. Ehh ya belum lagi jika Ninja 250 naked juga ikut bikin rusuh di Indonesia 🙂
image

Trus gimana dunk?
Sekedar berandai-andai jika SF adalah pihak AHM . CBR 250 bakal diproduksi lokal dengan “sedikit” modifikasi yakni fairing diterondoli, bodi didesain ulang ala moge naked honda trus di kasih nama baru yakni honda Tiger 250 🙂 (muekso polll .. 🙂 )  
Mau ga mau jika honda masih pengen diperhitungkan di sport fairing 250 ya kudu bikin 2 silinder. Tampilan top dan harganya wajib dibawah pesaingnya. Kecualiiii… nantinya sport fairing yamaha cuma 1 silinder . Yo wis jor-joran harga saja asal jangan sampai kalah sama yamaha (kalah sama kawasaki gpp asal jangan sama yamaha… :mrgreen: maklum musuh bebuyutan)

image

Pertanyaan besarnya, apakah ambisi honda menguasai semua segmen juga berlaku dikelas 250 ini? Jangan-jangan karena segmen sempit dan ga menguntungkan nasib CBR 250 diabaikan

Untuk tahun 2012 konsumen yang ingin motor turing powerfull dengan budget kisaran 30 jt kesusahan menentukan pilihan. hadirnya motor-motor eksotis seperti P220, duke 200 dan gw250 membikin seolah-olah motor seperti tiger dan scorpio terlihat inferior. Dengan simpang siurnya isu dari pabrikan Honda menghadirkan all new tiger serta keraguan konsumen terhadap aftersales motor india, saatnya Yamaha mengeluarkan serangan tak terduga. Ndak usah deh menghadirkan fazer kalau hal itu terlalu berat. Manfaatkan saja infrastruktur yang sudah ada dengan sedikit penyesuaian. Mesin pakai scorpio yang telah diupgrade 250 cc + injeksi, sedangkan bodi luarnya pakai yamaha byson dengan dimensi sedikit diperkekar.
image

image

image
Bakal mantab tuh! Body keren, ban gambot, mesin beringas dan yang paling penting harga bisa ditekan! Selain bertujuan untuk merebut pasar pesaing juga untuk menciptakan flagship baru yang bernilai lebih. Eh ya… juga untuk berjaga-jaga terhadap manuver honda yang berniat menghabisi vixion. 🙂
Scorpio tak berdaya menghadapi tiger, bisa jadi byson 250 bakal jadi penyelamat dan penyemangat yamaha

image

Boleh dibilang sakit hati, boleh dibilang ga konsisten. Nyatanya demikian. Semenjak sekolah motor impian ane adalah honda tiger, alasannya gagah dan powerfull. Nah keturutan saat dah gawe dan bersusah payah beli tiger bekas dengan cara nyicil. Kecintaan pada tiger makin membumbung, lah wong motor ini sampe nemenin turing honeymoon dengan istri tercinta Surabaya-Jogja :mrgreen: . Seiring dengan makin lancarnya rejeki pingin upgrade tiger jadi 250 cc. Kabarnya santer 3-4 tahun terakhir bakal muncul all new tiger 250cc, eh lah kok muncul tiger revo dengan mesin yang sama, nunggu lagi beberapa saat eh upgrade lagi dengan tiger picek. Kesabaran dah habis, saat itu Ninja 250 jadi pilihan, motor yang awalnya untuk menggantikan tiger malah jadi pendamping tiger jadul ane. Ternyata bukan hanya ane yang udah muak menunggu kehadiran all new tiger, banyak rekan SF yang demikian. Ada yang sudah ganti Scorpio, Pulsar, ninja 250 bahkan vixion.
Saat ini dilema dalam menentukan motor pilihan juga hinggap pada seorang sahabat SF pecinta tiger. Tahun depan doi berencana naik kelas. Pilihannya cuma motor sport naked kalo ga GW250 ya KTM duke, yang jelas doi jadi seperti ane juga, anti tiger baru tapi motor harian tetep tiger! Makin sakit hati saja jika next tiger jadi 150 cc meskipun tambah kenceng dan keren pake teralis tapi tetep saja lain dengan tiger jadul yang torsinya maut. Sadar ga sih honda kalo saat ini generasi motor paling juadull di barisannya adalah Honda Tiger! cuma bisa ganti casing dari 1994 bahkan powernya tambah drop seiring kemajuan tehnologi. 🙁

Untuk menginsafkan kembali pecinta tiger yang terlanjur selingkuh (ato berniat selingkuh) cukup berat upaya Honda. Mesin harus diatas 200cc, torsi raksasa, tehnologi dan fitur baru, model kudu revolusioner dan ga cungkring biar manteb buat turing. Tahun 2012 jika tidak ada upgrade tiger bisa jadi tahun keruntuhan sang legenda ini, mengingat banyak motor sport premium berlomba-lomba masuk Indonesia. Yamaha Klo mo nyolong kuenya honda sekaligus bikin flagship baru, pas banget timingnya nih. Bikin motor 250cc(basisnya scorpio boreup) bodinya nembak byson yang dikekarkan, mantebbb

image

ilustrasi garmin di Hp dari mbah google

Pengalaman kesasar dialami SF saat survey lokasi kerja baru. Sebelum berangkat setting GPS di xperia X1 dan ditempel diatas tankbag 7 gear. Berangkat sih ga ada kendala. Namun saat balik SF salah lah jalur dan yang seharusnya lewat Yos Sudarso kearah Kramat Jati malah dilempar lewat Senen. Kebingungan bakal terjadi dijalan yang bertumpuk-tumpuk kaya Jakarta ini, penyebabnya diantaranya banyak terowongan dan flyover, belum lagi sebelum masuk terowongan atau flyover tadi ada berbagai cabang yang ga keliatan ujungnya bakal kemana, yang ribet lagi ada jalur yang khusus dilewati mobil, ada jalur khusus masuk ke jalan Tol, ada juga yang khusus busway. Byuhhh…. bagi pendatang yang belum kenal seluk beluk Jakarta bener-bener dibikin bingung. Kejadian seminggu kemaren ane kesasar gara-gara persimpangan yang membingungkan ini, karena ga hapal jalan ane percaya saja dengan GPS ane. Nah saat ada persimpangan yang harusnya SF memperhatikan rambu malah asyik ngintip GPS. GPS menunjuk arah lurus, nah berhubung saat dipersimpangan jalannya lurus semua ane tetep deh dijalur ane ngikut motor  didepan. GPS pun ga menunjukkan  tanda-tanda kesasar. Kalo kesasar biasanya dia langsung recalculating rute.

Eh diujung jalan ga taunya kendaraan ga boleh terus, alias dipaksa belok kanan. Jiah GPSnya baru ngrespon saat udah kesasar recalculating rute ke arah baru. Perjalanan yang harus ditempuh 45 menit jadi 1 jam lebih. Percaya GPS okeh asal tetap waspada dengan rambu petunjuk jalan.