ukuran

All posts tagged ukuran

Kali ini SF akan share mengenai waktu/ periode pengecekan tekanan angin pada ban motor. Kebetulan motor harian SF adalah yamaha Nmax yang ban bawaannya sudah tubeless…

Ini gara-gara fitur konsumsi bensin pada Nmax nih, sehingga SF jadi aware kondisi motor. Kalau boros berarti waktunya servis atau sepele…. tekanan angin pada ban kurang dari semestinya.

Untuk Nmax, SF biasakan cek tekanan angin 2 minggu sekali di Pom bensin Shell yang canggih pengisian angin gratisnya :mrgreen: karena shock dah empuk SF bikin 31 psi depan belakang. Enaknya isi angin di shell ini selain GRATIS, pompanya juga ada informasi tekanan angin secara digital, untuk mengisi anginnya , tinggal set tekanan anginnya (biasa di default 29Psi oleh Shell), lalu isi anginnya, jika tekanan angin ban telah sesuai yang diinginkan , pompanya akan keluar bunyi tit…tit… 🙂

 

Ilustrasi pompa angin shell

Biasanya dalam 2 minggu,  tekanan angin pada ban Nmax berubah. Ban belakang jadi 25 psi dan depan 27 psi. kenapa ya tekanan angin pada ban  belakang lebih cepet berkurang dibanding ban depan….? kemungkinan karena beban hidupnya terlalu berat (gendongin beruang tiap hari, kadang sama keluarga beruang juga  😆 ) , dan suhu ban lebih tinggi  karena CVT/penggerak belakang dan deket knalpot.

Apa sih kerugian jika tekanan angin ban motor kurang dari semenstinya? Sudah SF bahas kemaren (silahkan baca artikel ini ) . Handling kacau, rentan kena poldur klo boncengan, boros bbm, gampang bocor kena benda tajam dan performa motor terasa menurun.

Mumpung gratis SF jadi rajin cek angin 🙂

Btw di POM bensin pertamina masih ada pompa anginnya ga sih? Ga pernah isi bensin di pertamina soalnya, antrinya lebih panjang soalnya. Klo di Shell kan mencolok banget pompa anginnya…kuning kotak gedhe kaya kulkas 😛

menurut rekan SF yang selalu isi bensin di Pertamina ,  katanya kebanyakan POM Pertamina pengisian angin gratis ditiadakan, ganti nitrogen berbayar. CMIIW…?

artikel terkait :

Salah satu yang bikin pengguna Nmax terhadap Aerox adalah ban belakang yang diameternya lebih besar.

Apa sih keuntungan roda besar? Velg dan ban lebih besar artinya meningkatkan kemampuan motor  melahap kontur jalan ga rata, daya cengkeram roda juga bertambah.

 Iseng-iseng SF googling apakah bisa Nmax yang basis mesinnya sama dengan Aerox diganti velg 14″. Ternyata malah ketemu penjual velg lebar aftermarket untuk Nmax dengan diameter 14″…. monggo ubek2 saja toko online… gampang nemunya… 


wohhh… sempat kepikiran dan kebawa mimpi kalau Nmax bakal ganti sepatu baru yang lebih kekar… 

namanya mimpi logikanya disingkirin dulu…. 🙂

Nah begitu sadar SF berusaha memikirkan konsekwensinya jika velg dan ban bawaan Nmax diganti 

1. Beban motor jelas bertambah. lah velgnya tambah kekar, bannya juga lebih gambot…. belum lagi velg besar bikin rasio berubah. Nah mungkin bisa disiasati dengan penggantian roller agar laju Nmax tetap enteng. Ada resiko juga spedometer bakal ga akurat

2. Velg aftermarket kualitasnya belum teruji.

3. Ganti diameter velg otomatis ban lama kudu disingkirin costnya nambah.

4. Nmax telah didesain memakai velg 13″. Ada keraguan bagi SF, bisakah velg 14″ dengan ban yang lebih gambot muat di kolong Nmax tanpa ubahan . Let say produsen velg aftermarket sudah meresearchnya dan menjamin OK…. satu lagi yang bikin gamang…. Nmax SF telah memakai shock belakang yang jauh lebih empuk dibanding bawaan Nmax… sehingga jarak main shock bertambah artinya saat beban penuh dan kena polisi tidur apakah velg dan ban lebih besar ga gasruk spakbor… berarti soal ini kudu nunggu pengalaman pemakainya.

5. 1 lagi yang utama yang bikin SF langsung mengurungkan niat mengganti velg Nmax. Ketinggian motor akan bertambah… memang lebih OK buat jalan bergelombang dan polisi tidur… tapi menciptakan masalah baru… SF mungkin ga masalah ketinggian motor bertambah… lah nyonya kan juga sering pakai motor ini… sekarang saja Nmax dianggap sedikit ketinggian… lah kalau nambah tinggi bisa protes doi…. ! 

Jadi…disimpan erat erat gedhein velg Nmax…. 

Akhirnya setelah 2 bulan menanti proses balik nama ertiga dari ibukota ke Surabaya akhirnya kelar (rincian biaya Insya Allah SF jabarkan di Artikel yang lain). Begitu STNK dan Plat Nomor dikirim dari Surabaya, SF berniat langsung memasangnya…

image

Tapi ternyata plat nomer keluaran Samsat Surabaya Ukurannya lebih panjang sekitar 5 cman… alhasil ga masuk sempurna ke dudukan plat nomor  bawaan ertiga. Kudu tekuk sana sini hingga plat nomor agak maksa terpasang pada ertiga…

image

ukuran plat nomor kok ga seragam ya… klo dipotong sayang karena ada cetakan kode dan lambang disisi kanan kiri. Takutnya mempengaruhi legalitas plat nomor

image

Jadi merusak estetika dah

Pemakaian gir berat mengurangi stress mesin saat menempuh perjalanan jauh dengan kecepatan tinggi, rata-rata RPM mesin yang biasanya tinggi saat turing bisa berkurang .. Efeknya konsumsi bensin bisa tambah irit. Kalau soal nambah top speed agak sangsi juga sih… Kondisi normal saja motor (tiger misalnya) akan susah mencapai redline di gigi 6. Namun jika rasio gigi terlalu berat akan menimbulkan beberapa masalah.

image

Berikut sharing SF tiger yang stdnya pake gir 13-43 dengan rasio 3.214 ganti dengan gir set NMP gir 14-42 dengan rasio 3.000… Jadi pergantian diatas sama seperti menurunkan gigi belakang tiger 4 mata!
Ceritanya saat ganti gearset NMP Si mekanik ternyata lupa membesarkan gir belakang, malah pake standar NMP. Simak saja reviewnya….
1. Dulunya kecepatan puncak dicapai digigi 6 (kira2 RPM 500 – 1000 sebelum red line). Setelah pakai gir set NMP Kecepatan puncak dapat di gigi 5, saat naik gigi 6 kecepatan ga bisa nambah karena beban mesin terlalu berat. abaikan angka kecepatan tertinggi karena speedo ga akurat.
2. Akselerasi jelasnya berkurang drastis… Kudu sering pake gigi rendah untuk nyalip.
3. Ngelitik saat mesin panas… Benar-benar tersiksa di kemacetan. Sering kepake gigi satu dan ga bisa akselerasi spontan karena ngelitik.
4. Kondisi ngelitik dan penurunan akselerasi makin parah saat motor buat boncengan.
5. Enaknya rasio gir berat hanya saat SF tanpa boncengan lewat jalur sepi panjang dan mulus… Mesin ga menggerung tapi sudah mencapai kecepatan tinggi.

Kedepannya SF bakal besarin gir belakang NMP yg terpasang pada tiger sekitar 3-4 gigi agar lebih cocok di kemacetan… Ga cuma enak di jalan lempeng doang…

Tiger contohnya… Motor ini aslinya pake  velg ring 18″ dengan ban kurus. Begitu diganti velg diameter/ring 17″ dengan ban gambot, timbul beberapa problem.

image

1. Rasio gigi berubah lebih enteng karena beda diameter velg, petunjuk kecepatan kurang valid
2. Tekanan angin kudu selalu dimonitor.. Kurang angin dikit saja performa motor berkurang drastis.
3. Tiger memakai ban 130 keatas menyisakan masalah lain… Kalau velg aftermarket Tiger disinyalir rante akan gesek ban. Sedangkan tiger SF yang pakai velg NMP aman karena gir bisa digeser keluar dengan ganjel ring.
pemakaian ban 130 keatas pada tiger juga akan menghadapi masalah ban akan tergesek spakbor saat buat boncengan (area spakbor dibawah jok belakang)
Solusinya jangan buat boncengan 🙂 he3…
Ganti Shock tinggi dan keras bisa menghindari gesekan ban dengan spakbor… Namun jika yang dibonceng beruang, sama saja ban tetap gesek. :mrgreen:
Seperti tiger SF kemaren… Buat boceng rekan SF sesama beruang shock nitro TVS tetep ambles dan ban gesek spakbor.
Biar dah …cuek…!  Area bawah jok ga kemonitor … Toh kena gesekan lama2 spakbor jadi makin lebar (dan bolong 🙂 )

Pasca insiden velg retak kemaren, Tiger akhirnya memutuskan untuk operasi kaki. Menghindari kelemahan velg tiger yang mudah sekali rusak kancingan girnya, SF memutuskan mengganti velgnya dengan velg NMP (New Mega Pro) dengan sistem Nap Gir ga seperti tiger dimana gir langsung nancep pada bosh gir. Keuntungannya hentakan power yang ditanggung gir set lebih diserap oleh karet bos yang lebih tebal dibanding punya tiger, tidak ada kekhawatiran kancingan gir bakal tergerus seperti pada velg tiger, dan yang terakhir posisi Gir beberapa milimeter lebih keluar sehingga tiger bisa muat ban lebih lebar image
Continue Reading

Lihat di group honda tiger di fb dapat info yang bikin kaget… arm tiger standar ternyata muat ban ukuran 150.
Selama ini ban maksimal yang bisa dipakai pada honda tiger yang memakai velg lebar 17″ adalah ukuran 130. Itupun bibir ban sedikit kena rantai, sehingga lama-lama sedikit tergerus. Itu jika velg aftermarket yang dipakai diperuntukkan untuk tiger.

Continue Reading

Jumat kemaren , seorang rekan pengguna spin curhat mengenai ban depannya yang benjol bagian dindingnya…. demi keselamatan SF menyarankan untuk menggantinya…. untuk sementara ban benjol tersebut dibuat cadangan saja sampai ada waktu menebus ban baru (itupun ngeri kalau buat ngebut).

image

Continue Reading

image

Ilustrasi dari google

Ban ring 18 dipadu ban kurus saat ini dianggap kurang modern. Alhasil banyak motor sport lawas berganti velg  lebar 17″ . Namun perubahan tersebut efeknya seperti mengganti gir belakang lebih besar. Tarikan maknyuss tapi nafas cepat habis jadinya cepat minta pindah gigi. Kalau sudah seperti ini motor hanya enak di jalan macet… saat jalan lowong mesin terasa lebih menggerung. Tiger SF misalnya untuk mencapai kecepatan 80kpj mesin teriak sekitar 5200rpm.
Continue Reading