ulasan

All posts tagged ulasan

Liburan kmaren SF ada agenda trip mancing ke karawang. Tapi karena pesertanya banyak jadi terpaksa SF ngalah bermotor, mobilnya ga cukup… pake ertiga sayang melewati jalanan offroad beberapa km :mrgreen:

SF selalu penasaran gimana rasanya skutik buat turing … Nmax jadi pilihan untuk turing boncengan dengan seorang rekan biker. 

139,4kmMeski hanya turing pendek 70km, cukup untuk mengetahui karakter Nmax untuk turing. Rute turing kali ini berangkat dari harapan indah bekasi menuju ke pantai tanjung pakis , karawang. Jarak 70km , kondisi malam hari, boncengan dan barang bawaan penuh(tas penuh alat2 pancing 2 buah, tas joran, dan ikan hasil tangkapan plus es batu 10kgan saat pulangnya). Ini kesan positif dan negatif Nmax untuk turing full loaded…

1. Posisi pengendara cukup nyaman… berkendara 2 jam lebih tengah malam  ga ada rasa pegal yang berarti! 

2. Lain halnya dengan boncenger… saat balik pulang, SF yang awalnya nyetir karena masih sore… setelah maghriban SF terpaksa menyerah… kalah menghadapi sinar lampu dari arah berlawanan, maklum SF rider berkacamata. Silaunya ga tahan… Saat itu balik agak sorean jadi jalanan masih ramai. hanya 1 jam dibonceng, tapi pantat bagian belakang sudah panas dan mati rasa… posisi footstep juga kurang nyaman . Terlalu tinggi dan terlalu maju posisinya. Sepertinya sektor jok perlu dimodif biar nyaman.

3. Performa Nmax untuk turing cukup mumpungi…. mesin 155cc terasa responsif untuk menyalip. Meski buat boncengan, dan beban penuh. Bukan hal susah menyentuh 100kpj. Sangat mungkin bisa lebih jika saja mental SF ga ciut…. maklum jalan pedesaan. Performa rem dan grip ban top markotop susah disaingi motor lain. Beberapa kali SF ngerem mendadak karena lubang jalanan, dan ga ada gejala selip atau handling goyang. Ini kelebihan telak yang dimiliki Nmax. 

4.  Cukup disayangkan ukuran roda 13 inchi.. jadinya sensitif terhadap lubang jalanan. Jadinya pengendara kudu lebih waspada
5. Untung Shock Nmax telah SF modif pernya dengan punya shogun (baca ulasan lengkap disini ). luar biasa efeknya… goncangan jalan sempurna diredam shock. Sayang SF ga pernah jajal shock ori buat turing boncengan. Jadi ga bisa bandingkan. 

6. Shock modifan yang empuk jadi masalah saat melahap jalan rusak… beneran jalan rusak bejad πŸ˜† lah wong rekan SF pake kia Sportage saja sampai gasruk saat lewat jalan rusak. 3 km memasuki area pantai Pakis karawang kondisi jalan memang parah… jalanan didominasi tanah bercampur batu dengan kontur ga rata. Kalau jalanan mulus bisa dikatakan Nmax rajanya karena nyamannya, handing dan performa mumpungi. Kalau jalanan rusak Nmax jadi Cemen! Susah ngikuti motor lain. Beberapa kali Nmax gasruk tanah bergelombang. Pergantian per empuk plus beban berat bikin ketinggian motor berkurang. 

Gara gara jalan becek dan rusak ini pula, 2 kali SF hampir jatuh karena ban masuk tanah becek berlumpur, sama sekali ga ada grip pada ban depan maupun belakang… terpaksa SF dan boncenger beberapa kali menjejakkan kaki untuk menjaga keseimbangan dan sekaligus mendorong motor. Nmax adalah motor priyayi … ga cocok becek becekan main lumpur.

7.  Lampu utama cukup terang. Jangkauan lampu jauhnya juga luar biasa… terang dan mumpungi. Tapi itu pas cuaca cerah , mungkin agak berbeda jika saat itu hujan turun. Lampu utama led berwarna putih konon lebih susah nembus hujan.

8. Ruang dek depan sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk menaruh barang bawaan, sayang ga ada cantolan barang dibagian ini. SF pasang sendiri dah… (baca disini ) ikan hasil mancing plus es batu sekitar 10kgan bisa SF taruh disini dengan posisi bertumpu diatas dek/tangki bensin. Cantolan barang berfungsi untuk menjaga barang bawaan agar tidak jatuh

Sengaja SF bikin resiprokal antara kelebihan dan kelemahan Nmax, agar pembaca memahami tiap motor diciptakan sesuai  habitatnya, enak diaspal belum tentu enak di jalan rusak. modifikasi pun ada konsekwensi positif dan negatifnya… 

Jadi kesimpulannya bagaimana? 

Nmax sudah cukup nyaman untuk turing, namun perlu sedikit ubahan agar makin menambah kenyamanan boncenger… penebalan busa jok dan penggantian shock lebih empuk jelas signifikan menambah kenyamanan. Dan yang paling utama : motor matic diameter rodanya kecil, jelas ga sestabil dibanding motor sport. Konsekwensinya pengendara motor matic harus super waspada terhadap kondisi permukaan jalan…

Bagaimana kesan rekan SF pengguna scoopy yang baru kali ini nyobain Nmax buat turing, bagaimana pula konsumsi bensin untuk turing beban berat?… arrikel terpisah ya… 

 

 

Ertiga SF dah lama ganti bohlam lampu utama menggunakan Osram Nightbreaker. Tapi belum sempat bikin komparasinya dengan aslinya… saat buat perjalanan keluar kota kerasa banget bedanya. 

Nah kebetulan ada member Erci (thx to Christ. N. Hadi)  yang melakukan komparasi langsung pencahayaan ertiga standar dengan yang sudah ganti dengan Osram NBR… monggo intip saja bedanya

Kiri pencahayaan asli ertiga, kanan Osram NBR

Klau ditambahi relay , bisa lebih maksimal lagi tuh…

Iseng iseng berselancar ke toko online untuk mengetahui perkembangan asesori Nmax, mengantarkan SF untuk membeli satu asesoris yang sangat berguna untuk Nmax. Jok boncengan tambahan !


Jok ini diletakkan di atas tangki Nmax atau didepan jok utama. Fungsinya sebagai alas duduk anak.


 Sebelum ada jok tambahan , bagian atas tangki bensin memang menjadi singgasana sikecil, meski kalau jalan agak lama , dianya agak protes karena pantat panas. Belum lagi pandangannya lelalu terhadang. Kala ada polisi tidur, jidadnya sering kena cover stang Nmax. Setelah ada jok tambahan, si Kecil dah bisa lihat depan, jidad ga kejeduk cover stang dan lebih nyaman pastinya.

Sayang pengerjaannya terkesan asal-asalan  alias ga rapi. Kalau sedang ga diduduki jadi merusak pemandangan karena kukit jok mengkerut sana sini. 

Pengen nyari barangnya… ?cari saja di toko online trus ketik kata pencarian: jok boncengan Nmax , trus di sort yang paling murah dah… kwkqkwk

Setelah punya Taruna lantas ganti Ertiga SF merasakan perbedaan yang mencolok yakni gigi bawah ertiga nafasnya lebih panjang dibanding taruna  . Saat kmaren seharian berkesempatan jajal Proton Exora 2011 milik kerabat SF , lebih kaget lagi… gigi bawahnya sangat amat panjang. Beberapa kali SF sempat kecele, SF kira salah masuk gigi 4 setelah gigi 1… eh ternyata dah bener 2 , ini karena mobil ga mau melaju bahkan nglitik saat dipaksa akselerasi di gigi 2… jadi penggunaan gigi satu jadi sangat dominan diperkotaan, tapi akselerasi awal sedikit berat. Enaknya mesin ga terlalu sering meraung  dan terlalu sering pindah gigi kalau nyetirnya nyantai

Entah karena mobil dah berumur atau bawaan dari sononya. Kopling dan persenelengnya cukup keras bahkan lebih keras dibanding taruna 2003 milik SF dulu. Satu lagi yang menarik… tuas saklar lampu/sein dan wiper tidak seperti mobil jepang dimana wiper dikiri dan lampu/sein dikanan. Awal mau jalan langsung salah nyalain wiper padahal mau ngesein. :mrgreen:

Suara mesin terdengar sedikit mendengung masuk kabin, tapi masih ditolerir. Kenyamanan kabin cukup lumayan sih, AC juga cepet dingin. Tapi karena konsen SF terpecah pada setelan kopling yang sangat cekak (dilepas dikit mobil dah melaju, jadi beberapa mati mesin dah…bkwkwkw) jadi agak kurang perhatian pada kenyamanan. Tapi jelasnya anak dan istri merasa nyaman , sama kaya ertiga katanya.. shocknya juga empuk.

Posisi driving bisa dibilang mirip ertiga , lebih ke sedan dibanding MPV. Dan SF ga merasa sedang menaiki mobil yang LEBIH LEBAR dibanding Innova. (Gak percaya monggo googling dhewee ) pantes saja kemaren saat keluar rame-rame ga merasa dempet-dempetan. Dashboard lumayan lah… ga terlalu ketinggalan untuk ukuran mobil keluaran 2011. Electric mirror dah ada, power windows dan central lock jangan tanya…pasti ada lah…. 

pintu belakang dibuka keatas, persis ertiga, pegas penyangga sangat kuat menyangga pintu belakang sampai mentok. Ga seperti ertiga yang pegas pintunya sangat letoy ga sanggup menyangga penuh pintu ertiga.

Saat naik Innova , SF merasa kurang PD di kemacetan juga untuk nyelip. Begitu naik Exora nyaman- nyaman saja nyelip di kemacetan. Mungkin karena lebih rendah kali ya. 

Exora bisa jadi alternatif bagi yang ingin mobil 7 seater yang lega (bisa 8 seater kali ya πŸ™‚ ) dengan harga yang lebih terjangkau dibanding Innova. 

80 juta untuk  exora keluaran 2011, beruntung kerabat SF ini dapat mobil yang kondisinya tergolong mulus dan terawat.

Filter udara bawaan Nmax tidak bisa dicuci dan kudu diganti saat menginjak 12 ribu km. Punya SF sendiri dah 17 rb lupa ga diganti :mrgreen: . Berbekal pengalaman pasang Ferrox di Ninja 250, SF putuskan juga ganti filter udara Nmax dengan Ferrox.

Segera pesen ke om Kobayogas, harganya 390rb… mahal ya? Ntar dulu… klo hasilnya ga signifikan baru boleh komen mahalll….

Setelah barang nyampai langsung dipasang… guampang banget ga sampe 10 menit dah terpasang. Cuma modal obeng plus… tinggal copot 6 baut filter.

Kesannya gimana setelah terpasang? 

Seperti yang diduga sebelumnya… penggantian filter udara ini bikin motor terasa rilex. RPM cepat naik tanpa merasa motor “ngoyo”. Kesannya persis yang SF rasakan saat mengganti filter udara bawaan Ninja 250 dengan ferrox.  

Karakter Nmax yang terasa flat di putaran tengahnya beberapa saat tertolong oleh ferrox…delaynya lebih singkat untuk menuju RPM atas. 

SF yang keasyikan jajal ga terasa bikin pengendara Nmax di daerah kranji terpancing. SF berikan kesempatan dia menyalip dan langsung SF tempel… dalam posisi menanjak Nmax SF mampu semakin mendekat…. 

cukup dah… inget umur… πŸ˜† kesimpulannya Nmax dengan pengendara beruang bisa mendekati Nmax  berpengendara “normal”.

Belum puas jajal perubahan performanya, langsung SF jajal bonceng berempat saat jemput Faiz… disini juga kerasa banget bedanya dibanding sebelumnya… motor lebih terasa rilex saat melaju dengan beban berat… akselerasi juga terasa lebih responsif…. 

Apa ga terlalu berlebihan nonjolin Ferrox ?  Mungkin kali ya…. :mrgreen:

 Lah wong Filter lawas Nmax SF dah parah kotornya…. kwkqkwkwq…. 

diganti filter OEM saja SF yakin performanya naik tapi mungkin ga sebaik ferrox… 

Jadi 390rb apakah cukup worthed ?   

Yuppp….!!! Performa meningkat (sepertinya BBM juga bisa ngirit) , dan barangnya bisa dipakai sampai bosen…..!! Tinggal cuci berkala kalau kotor.

Tiger 2004 yang sekarang jadi kendaraan simpanan, dipakai seminggu sekali

Pada jaman kejayaannya (akhir 90an awal 2000an) tiger memang diidamkan banyak orang. Bodinya moge look, cocok dimodif aliran apapun, nyaman untuk turing dan tenaganya mumpungi. Banyak remaja yang saat itu belum kesampaian meminangnya… alasannya karena faktor ekonomi. Apalagi tiger terkenal dengan sparepart mahal. 

Entah memang kebetulan atau memang sedang naik daun lagi, beberapa pembaca blog ini menanyakan soal tiger. Beberapa menanyakan perawatan tiger, beberapa lagi berkeinginan hunting tiger untuk memuaskan rasa penasaran yang sedari remaja… 

Oke deh langsung saja SF bagi sedikit tips dan pengalaman… 

Silahkan hunting tiger lawas tapi dengan catatan…. anda adalah orang yang telaten merawat motor…

Tiger terbandel adalah tiger tahun2 awal yang lampu belakangnya masih single (tahun 94-2000an awal) … saat ini susah nemu yang prima. Partsnya jauh berkualitas dibanding tiger yang lahir belakangan… tapi harga partsnya saat itu nggilani memang. Karena jam kerja tinggi otomatis mengalami peremajaan…. kemungkinan terbesarnya ya pake parts tiger baru yang kualitasnya … ya gitu dahh…. :mrgreen: kecuali nemu harta karun tiger tahun awal yang full ori dab sehat…. sikat saja dahhh…. tapi kalau nemu tiger mata rem double atau tiger revo prima ya monggo saja… perawatan dan karakternya hampir sama…

Tiger sekarang memang dah di suntik mati, tapi jangan kuatir partsnya masih sangat mudah didapat… 

Pahami dulu penyakit tiger yang paling sering terjadi. Sebagai pegangan saat hunting dan perawatan kedepannya. 

1. Rantai keteng/kamrat gampang kendor. Tandanya dari bunyi berisik seperti busi beradu dibagian blok sebelah kiri. Tenaga juga ngedrop. Awalnya muncul di rpm tertentu, kalau dah parah saat stasioner saja berisik parah…. penyakitnya karena kualitas keteng bawaan kurang bagus . Kalau ganti mending cari yang merk DID . Sekarang bahkan ada juga yang jual kamrat alternatif tiger 4 lapis yang dijual bareng gigi sentriknya… konon jauh lebih awet meskipun lebih mahal. LAT alias stasioner kamrat tiger juga terkenal kurang OKE. Nah sekarang ada yang jual stasioner dengan per spiral (bukan per plat seperti bawaan tiger).

2. Cek kancingan gir belakang…. GL max dan tiger SF penyakitnya sama… jalur kancingan gir tergerus… lama2 bisa bikin gir lepas dari bossnya. Pastikan saat akan meminang tiger, daging rumah kancingan gir masih tebal

Tiger SF sendiri sekarang dah pakai velg NMP yang dah ga pake sistem cacat seperti ini. (Baca selengkapnya disini )

3. Tangki keropos…. bukan hal yang baru kan? Cek dengan teliti bagian bawah tangki, terutama bagian pangkal kran bensin. Keroposnya tangki tiger karena ada air yang ngendon didasar tangki… SF sekarang selalu posisikan kran bensin dalam posisi res, karena akan menyedot bbm dari dasar tangki. Jadi tidak memberikan kesempatan air untuk ngendon. Untuk pengaman tambahan SF tambahkan sendiri filter bensin diantara kran bensin dan karbu. Sekali waktu SF bersihkan filter tersebut, dan tak lupa SF buka tutup baut pembuangan di karburator untuk membersihkan kotoran yang ngendon didasar karbu.

SF sendiri kurang ngeh asal airnya. kalau dibilang dari embun/pemuaian kok banyak banget. SF pernah kuras tangki airnya ada setengah liter loh… mungkin dari tutup tangki atau saat isi BBM.

4. Perkabelan… tiger SF beberapa kali bermasalah di bagian penghantar arus positif. (Lupa warnanya klo ga salah kuning) . Cek soket soket kabel dibagian kiri diatas tutup gir depan… pastikan tidak ada tanda gosong di soket maupun kabelnya. SF pernah kesulitan cek sumber korslet kabel ini… akhirnya SF putuskan bypass arus dari spull ke kiprok dengan kabel yang lebih tebal, sedangkan jalur aslinya (yang nampak gosong dan kaku) SF potong sajah.

5. Info dari tukang pressbody… Tiger maupun GL series sangat mudah mleyot bodi belakangnya… apalagi kalau pernah jatuh. Cek kelurusan ban belakang dengan spakbor belakang. 

6. Kopling gampang selip…. kalau SF sih tukar sepasang judger spring dengan plat kopling, dan tukar kampas kecil bawaan tiger dengan kampas besar. Tapi jadi sensitif sih… motor nyundul-nyundul galak. kwkkw…. ntar SF research lagi komposisi yang enak untuk harian.

SF dah bilang kan… kalau memang berniat meminang motor lawas seperti tiger ini ya kudu telaten. Kalau terawat, tiger cukup nyaman kok…. mesin terasa rileks saat melaju karena karakternya yang bertorsi, riding position ga bikin pegal untuk jarak jauh, dan stabil. 

Semiga infonya bermanfaat… silahkan bagi pecinta tiger untuk nambahi

Sebulan lalu SF memutuskan beli noken as plus RRA BRT untuk diaplikasikan ke tiger. Di tokopedia SF dapatkan seharga 550 rb dari seller penjual sliderules racing. Ada 4 pilihan S-1 (perkotaan) , S-2 (turing), T-1 (speed turing) dan T-2 (top speed). Sebelumnya SF konsulkan dengan seorang rekan yang berkecimpung di dunia balap. Menurutnya mending lake S-1 saja untuk motor harian, ga seberapa boros dan performa juga sudah diatas standardnya.

Baru Sabtu seminggu lalu barang baru sempat terpasang pada tiger. Pemasangan ini bersifat PNP karena memang tipe ini dikhususkan untuk tiger. hari Rabu kmaren baru sempat dijajal dengan rute 50kman. Sayang saat percobaan pertama ada masalah terhadap tensioner keteng tiger SF yang sedikit melemah, jadi timbul suara berisik .

 SF ga bisa membandingkan dengan noken dan temlar ori, karena punya SF dah di gosok gosok ga jelas untuk menghilangkan baret :mrgreen:  

Berikut impresinya 

1. Power RPM bawah ga ada yang spesial… Biasa saja. Enaknya motor jadi ramah dan ga liar untuk diperkotaan.

2. Butuh power lebih, puntir saja gasnya…RPM 4000 keatas baru dah terasa padatnya tenaga. Rpm terasa cepat naik.

3. Mesin seakan melaju lebih effortless alias lebih rilex dan ga ngoyo… Suara knalpot malah terdengar lebih mendem (kalem).

4. Getaran motor tereduksi , sayang SF sedikit terganggu suara kamrat. Jadi agak kurang bisa menganalisa efek halusnya suara mesin. 

Bengkel sebenarnya sudah mengingatkan mengenai LAT (tensioner kamrat) yang mulai melemah, tapi SF sengaja ga mau ganti LAT model ori. Rencana SF ganti LAT dengan model per spiral yang konon lebih bisa diandalkan dibanding LAT dengan per model gulungan plat tipis. 
Bukan bermaksud promo (toh BRT ga ngasih apa2 ke SF, noken saja beli pake duit dhewe πŸ˜† ). Noken S-1 pas banget untuk perkotaan. Mesin yang terasa rileks melaju di RPM menengah atas juga bikin pas untuk turing. Untuk ketahanan embuh…. Jelasnya untuk tiger SF bisa sangat awet…. Lah pakenya aja Seminggu pisan :mrgreen: 
Nanti SF share lagi lah perpaduan LAT model Per spiral dengan noken BRT ini. 

Awalnya sama sekali ga tertarik sama yang nama ya 4G.Tapi dasar …marketing operator tilpun ada saja akalnya… Dulunya 50rb cuma dapet 1-2Gb data sekarang bisa 2kali lipat lebih…. Dengan catatan hapenya mendukung 4G…. Bahkan indos*t kasih bonus 10GB data 4G…


Singkat cerita saat SF sedang cari literatur HP 4G pengganti zenfone 6, lah kok ndilalah seorang teman nawarin HP yang baru dipakainya sebulan… Xiomi Redmi Note3 pro ram 2Gb internal memory 16GB kondisi BSB ,plus bonus case dan pelindung kaca… Lumayan jadi diskon 500rb dibanding barunya.

Selama hampir sebulan pakai , SF ingin mereview HP ini. Tentu dari sudut pandang SF.

1. Layar 5,5″ cukup enak dipandang dipandang, ndak masalah didalam maupun diluar ruangan

2. Suara sangat lumayan… Dengerin musik cukup memuaskan, untuk telpon suara lawan bicara terdengar jernih/garing ga bergema…

3. Susunan menu agak beda. diandroid lainnya ada sub menu untuk melihat seluruh aplikasi. di minote3 ini, ga ada sub menu… Seluruh aplikasi ya ada di menu utama semua, tinggal geser kanan kiri untuk mencari aplikasi yang dicari.

4. Yang paling suka dari kameranya adalah kemampuan fokusnya lumayan cepat, hasilnya cukupan lah. Tapi sayang menunya kurang lengkap… standar banget…. Masih lebih suka aplikasi kamera bawaan zenfone6.

5. Terkadang timbul masalah rotate screen yang ga berjalan sempurna. kadang ga berfungsi saat buka aplikasi tertentu. Solusinya tinggal tutup semua aplikasi yg ada. Ntar normal kembali.

6. Ada backlight di tombol depan yang terdiri dari home, minimize, back. Berguna saat gelap.

7. Ada sensor sidik jari yang SF rasa sangat amat berguna mengamankan telpon kita. Kita bisa mendaftarkan beberapa sidik jari (5klo ga salah). Responnya sangat amat cepat. Mode stanby, tinggal sentuhkan jari , seper sekian detik HP langsung aktif… Tak ubahnya seperti menekan tombol power.

8. Slot sim card payahhhh…. Slot 1 berguna untuk Sim card micro, slot 2 bisa untuk nano card atau micro SD. Artinya slot dua ini kudu mengorbankan salah satu. kalau pakai simcard nano jadi ga bisa pakai micro SD, begitu pula sebaliknya. Ada beberapa ulasan agar minote3 ini support 2 simcard dan micro SD. Tapi setelah SF jajal tutorialnya gagal terus… Sampai rusakin 2 kali sim card. Jadi ngesel beli yang 16 gb, tau gitu sekalian yang 32 gb.

9. Soal ketahanan baterai HP ini sangat amat kurang ajarrr…! Ini yang SF demen… Β melebihi ekspektasi! Malam dicas, pemakaian normal agak berat (nge game, browsing, bikin artikel, sesekali dengerin musik pake bluetooth), malam sebelum tidur sisa 30-40%. Jadinya jarang ngecharge diluar jam tidur. Kalau disiksa kerja keras baru deh HP ini menyerah menjelang malam. Pengalaman punya tab2, note 8, LG L Bello, dan zenfone6. Xiomi note 3 ini paling awet. Batrenya sendiri 4000mah.
Overall SF sangat menyukai kinerja HP ini pas cukup memenuhi kebutuhan SF…

10. Konek GPS ga pakai lama… Bisa diandalkan untuk google map/aplikasi lainnya

Bagi yang butuh dual sim card dan memory gedhe dianjurkan ambil versi 32GB …

Overall puas pakai HP ini… Batreenya kurang ajarrr awetnya….! πŸ™‚

Review fisik sudah SF bahas sebelumnya… cukup memuaskan!
(Baca disini ). Kali ini SF review helm tersebut untuk harian.

image

Dari segi bobot helm ini tergolong biasa/normal… kalau bagi SF yang tiap hari pake snail modular double visor, snail 622 ini ya tergolong ringan :mrgreen: Continue Reading