umur

All posts tagged umur

Pengalaman ini dishare oleh pembaca blog ini ke alamat email SF…. kebetulan sobat setya ini punya 2 tiger beda generasi tiger 2002 dan 2010. Pemerhati otomotif tentu tau ketangguhan tiger lawas dan betapa ringkihnya tiger gen akhir. Salah satu contohnya tangki bensin.

image

Continue Reading

Keuntungan lampu led ada pada konsumsi daya yang kecil dengan pancaran yang terang dan umurnya juga lebih panjang dibanding lampu pijar. Karena itu beberapa produsen motor membekali produknya dengan lampu utama led.
Namun bukannya tanpa kelemahan, lampu utama model led butuh arus stabil serta harganya mahal… apalagi untuk lampu utama…ย  kalau mati kudu ganti satu set beserta mika dan reflektornya… katanya sih ada rangkaian tertentu dan penempatan lednya kudu akurat. Bbbahh… menurut Sf sih itu alasan ngeles saja…. masa insinyur yang pinter-pinter itu ga bisa bikin lampu led PNP…? ga banget kalau lampu led mati kudu ganti satu set. Masak dulu untuk ganti lampu utama yang mati ga sampai 50rban sekarang kudu diatas 700rb…
Beberapa motor menurut SF nanggung melakukan LEDisasi.. cuma lampu utama doank yang led. lampu sein, lampu senja dan rem masih pake pijar… sebenernya solusinya gampang sih.. tinggal ganti LED PNP… yang banyak beredar dipasaran model jagung dan luxeon…

image

Continue Reading

image

Sistem elektronik pada motor injeksi mutlak perlu kestabilan arus listrik, oleh karena itu pengapiannya menggunakan arus searah (DC) yang langsung mengambil dari aki/accu. Nah jika aki dalam kondisi tidak prima tentunya sangat beresiko kerusakan pada sistem injeksi motor. Meski pada motor injeksi disematkan capasitor bank untuk membackup jika sewaktu-waktu aki mengalami kerusakan/keausan namun tetap saja Capasitor bank ga bisa menampung listrik sebanyak aki. Nah kalau pas macet parah dan kelistrikan nyala semua (lampu utama,dll) tentunya sangat riskan berefek pada sistem injeksi. Kalau mau aman ganti aki sesuai umur pakai yang disarankan.

Menyingkapi Minerva 250 SP yang bertenaga diatas 30 Hp,fenomena Pulsar 200NS yang bertenaga 23 Hp dengan CC yang sama seperti tiger, dan satu lagi yang menghebohkan Power KTM Duke yang cuma 200 cc bisa setara CBR 250!!! Menurut SF, semua itu ga akan berbicara banyak dalam penjualan. Brand and aftersales itu yang terpenting bagi orang Indonesia. selanjutnya baru power dan design (kira-kira begitulah ๐Ÿ˜† ). Sebenernya mudah bagi Honda untuk membikin dan menjual CBR 250 versi sekarang dengan tenaga melebihi 30 hp, tapi pasti bakal ada efek yang kurang diinginkan. Menggunakan parts dengan material lebih baik bikin harga membengkak, atau simpelnya dengan menaikkan kompresi, memperbesar inlet-outlet plus setting ulang Injeksi tenaga pasti naik, tapi bensin bakal boros dan durabilitas berkurang drastis. Yamaha bisa juga bikin Vixion bertenaga 17 Hp seperti saudaranya. efeknya ya kalau ga harga naik durabilitas berkurang. bagaimana dengan Pulsar baru dan Duke ??? ini yang hebat! dengan harga murah bajaj dan KTM bisa menciptakan motor yang bikin semua orang tercengang!!! desain cakep dan power menakutkan! durabilitas tentu masih tanda tanya. tapi jika durabilitasnya jelek berarti sama saja beli motor oprekan. Hanya waktu yang berbicara, mengingat 2 motor ini adalah produk baru. Semoga saja memang tehnologi yang membikin Pulsar, Duke serta minerva bertenaga diatas rata-rata. Bukan karena kemampuan mesin yang dipaksakan.
Untuk menciptakan motor selevel Pulsar,Duke atau Minerva sangat gampang bagi Honda dan Yamaha (ingat mereka raja motoGP, dan di motogp tehnologi sudah levelnya dewa), tapi harganya apa bisa murah? nah tinggal tunggu saja pembuktiannya di Next teralis Honda. Biar ga malu karena dibilang operpress dan bertehnologi jadul, pabrikan Jepun harus segera berbenah nih.

image

Sejak berkeluarga apalagi setelah lahirnya si Faiz, SF makin takut berkendara kencang. Cukup standar saja lah. Sering kali bukaan gas jadi mengurut ga menghentak saat masih remaja dulu. Terasa juga loh hasilnya, yang nyata terasa konsumsi bensinnya, kalau dulu tiger bisa mengkonsumsi 23-25 km/ liter sekarang hampir 30 km/ liter. Mesin juga ga terasa terlampau panas di Lampu merah.
Gaya berkendara sangat mempengaruhi usia motor dan konsumsi bensin. Semakin sering ngebut tentunya rpm nya semakin tinggi dibanding berkendara wajar. RPM tinggi berarti putaran mesin semakin banyak, komponen mesin bakal lebih banyak mengalami pergerakan. Bukan hanya itu, parts bakal menerima hentakan yang lebih kuat, bisa ditebak parts mesin bakal lebih cepat aus.ย  Yang tak herani banyak rider motor ngegas-ngegas ga jelas (bleyer) saat jalan pelan ato dilampu merah.
Keausan bukan hanya terjadi pada mesin loh, pada sektor kaki-kaki juga. Sering ngegas lebih dalam dijamin pasti lebih sering ngerem lebih dalam pula, mulai dari kampas rem, piringan cakram, kabel rem, gir, rantai, tromol hingga shockbreaker bakal lebih cepat aus.
Trus tipsnya gimana donk.. !? berkendara dengan RPM terendah pada kecepatan yang diinginkan, caranya jelas dengan memakai gigi tertinggi. Namun ingat cara ini ga bisa bikin motor galak berakselerasi. Kalau dipaksa bakal bikin mesin nglitik salah salah oblagh tuh setang seher. .ย  Motor kalau ga pernah nyentuh RPM puncak bakal lebih banyak keraknya, makanya perlu sekali-sekali kencang. Lah kok mbulet…. :mrgreen: Kenceng boleh tapi bukan dengan cara menghabiskan nafas pada tiap gigi, cukup pada puncak torsi. bukaan gasnya pun bukan lantas menghentak namun mengurut. Kalau ngejar jambret beda lagi ya!! Pindah gigi saat menyentuh red line ๐Ÿ˜† dan putar grip secepatnya. Resiko tanggung dhewe yo !!! :mrgreen:

Lagi baca-baca forum di http://cyber-ninja250r.darkbb.com nemu artikel menarik mengenai umur pakai mesin Ninja 250. menurut sumber tulisan diatas, umur pemakaian ninja 250 berkisar 50.000-60.000mill atau sekitar 100.000 km jika dipakai dalam kondisi normal. Untuk ukuran mesin berkompresi tinggi lumayan awet juga ya? Jika perawatannya rutin dan rajin ganti oli bisa lebih lama lagi umur mesinnya. Diartikel tersebut juga diceritakan pengalaman seorang rider ninja yang baru bongkar mesin di usia 88.000 Mill karena rusaknya tensioner kamrat. Saat mesin dibongkar parts lainnya terlihat masih dalam kondisi yang bagus.

foto dari cyber-ninja250r.darkbb.com


Sebagai komparasi tiger SF rontok di usia 65rb km, itulah pertamakali tiger kesayangan turun mesin besar-besaran. namun syukur ga ada kerusakan berarti. Yang perlu diganti hanya laher noken as serta seher yang harus oversize 25. Ini gara-gara males servis dan telat ganti oli :mrgreen:. kalo penyakit non jeroan mesin sih udah banyak mengalaminya antara lain rantai kamrat dan LAT yang beberapa kali jajan, spul mati, gir set dll.
Pengalaman lain, motor punya mertua Honda Supra lawas udah hampir 100rb km juga masih sehat. ๐Ÿ™‚ Jangan bandingkan sama mobil ya…!? Panther ortuku 300rb km baru turun mesin. Wajarlah mobil RPMnya ga setinggi motor…
Disamping kualitas mesin, umur pakai motor sangat tergantung pada gaya/ kebiasaan pengemudinya serta perawatannya. Ga ada motornya rider yang sruntulan bakal awet ๐Ÿ™‚
untung ninja ane baru 3000 km, jadi banyak waktu buat nabung ๐Ÿ˜†

Sejak SD/SMP SF emang tergila-gila dengan motor. Saat itu hanya sebatas koleksi poster-poster Moge Sport dan bertekad suatu saat harus punya moge. Seiring berjalannya waktu keinginan itu ga begitu saja terkubur, namun lebih realistis menimang skala prioritas. Toh untuk menikmati moge ga harus beli kan? Pinjem ato nyolong juga bisa. Hallahh!!! ๐Ÿ˜›

SF sendiripun sebenernya ga ada niat beli mobil untuk masa depan , maunya sih koleksi motor + moge kalo bisa. Tapi jika udah ada anak + 2 istri. Ehh Salahโ€ฆ ๐Ÿ˜† , ย Istri + 2 anak dan pembantu apa ga harus beli mobil? Hobi bakal tetep ada namun akan lebih realistis saat usia dan kondisi (terutama keuangan) yang berubah.

bisa ga bisa

milih ini ato mobil?

Teringat saat masih aktif dalam komunitas Tiger di Jawa Timur, ada seorang anggota senior saat itu korlaks Jatim, Usianya cukup berumur namun masih seneng turing kemana-mana bahkan konon sampe Jogja boncengan dengan istri.