velg

All posts tagged velg

Salah satu yang bikin pengguna Nmax terhadap Aerox adalah ban belakang yang diameternya lebih besar.

Apa sih keuntungan roda besar? Velg dan ban lebih besar artinya meningkatkan kemampuan motor  melahap kontur jalan ga rata, daya cengkeram roda juga bertambah.

 Iseng-iseng SF googling apakah bisa Nmax yang basis mesinnya sama dengan Aerox diganti velg 14″. Ternyata malah ketemu penjual velg lebar aftermarket untuk Nmax dengan diameter 14″…. monggo ubek2 saja toko online… gampang nemunya… 


wohhh… sempat kepikiran dan kebawa mimpi kalau Nmax bakal ganti sepatu baru yang lebih kekar… 

namanya mimpi logikanya disingkirin dulu…. 🙂

Nah begitu sadar SF berusaha memikirkan konsekwensinya jika velg dan ban bawaan Nmax diganti 

1. Beban motor jelas bertambah. lah velgnya tambah kekar, bannya juga lebih gambot…. belum lagi velg besar bikin rasio berubah. Nah mungkin bisa disiasati dengan penggantian roller agar laju Nmax tetap enteng. Ada resiko juga spedometer bakal ga akurat

2. Velg aftermarket kualitasnya belum teruji.

3. Ganti diameter velg otomatis ban lama kudu disingkirin costnya nambah.

4. Nmax telah didesain memakai velg 13″. Ada keraguan bagi SF, bisakah velg 14″ dengan ban yang lebih gambot muat di kolong Nmax tanpa ubahan . Let say produsen velg aftermarket sudah meresearchnya dan menjamin OK…. satu lagi yang bikin gamang…. Nmax SF telah memakai shock belakang yang jauh lebih empuk dibanding bawaan Nmax… sehingga jarak main shock bertambah artinya saat beban penuh dan kena polisi tidur apakah velg dan ban lebih besar ga gasruk spakbor… berarti soal ini kudu nunggu pengalaman pemakainya.

5. 1 lagi yang utama yang bikin SF langsung mengurungkan niat mengganti velg Nmax. Ketinggian motor akan bertambah… memang lebih OK buat jalan bergelombang dan polisi tidur… tapi menciptakan masalah baru… SF mungkin ga masalah ketinggian motor bertambah… lah nyonya kan juga sering pakai motor ini… sekarang saja Nmax dianggap sedikit ketinggian… lah kalau nambah tinggi bisa protes doi…. ! 

Jadi…disimpan erat erat gedhein velg Nmax…. 

Artikel kritik honda yang mengeluarkan Scoopy memakai ban 12″ sudah hampir selesai dan siap publish… isinya mempertanyakan keputusan honda kenapa pakai ban berdiameter kecil… kan banyak kerugiannya… GC turun bikin motor gampang gasruk poldur dan ga tahan banjir, ban motor juga juga lebih gampang kejeblos lubang dan sensitif terhadap jalan ga rata.

Untung SF baca-baca dulu soal  scoopy baru ini. 

Diameter velg memang mengecil dari 14″ jadi 12″ tapi ban jadi jauh lebih gambot (lebih tebal dan profil tinggi). Akibatnya diameter luar ban ga beda jauh dengan versi lama. Bahkan scoopy baru ini GCnya 143mm alias lebih tinggi 3% dibanding scoopy lawas.

Strategi cerdas dari honda… tampilan makin stylist, buat nikung lebih safety, kontur jalan makin teredam oleh karet ban, dan motor sedikit lebih aman dari poldur.

Tapi bukan tanpa kelemahan ya… ban gambot perlu perhatian lebih terutama mengenai tekanan anginnya… kurangnya tekanan angin dikit saja pada ban gambot bikin motor berat larinya… boros deh…. 

Tiger 2004 yang sekarang jadi kendaraan simpanan, dipakai seminggu sekali

Pada jaman kejayaannya (akhir 90an awal 2000an) tiger memang diidamkan banyak orang. Bodinya moge look, cocok dimodif aliran apapun, nyaman untuk turing dan tenaganya mumpungi. Banyak remaja yang saat itu belum kesampaian meminangnya… alasannya karena faktor ekonomi. Apalagi tiger terkenal dengan sparepart mahal. 

Entah memang kebetulan atau memang sedang naik daun lagi, beberapa pembaca blog ini menanyakan soal tiger. Beberapa menanyakan perawatan tiger, beberapa lagi berkeinginan hunting tiger untuk memuaskan rasa penasaran yang sedari remaja… 

Oke deh langsung saja SF bagi sedikit tips dan pengalaman… 

Silahkan hunting tiger lawas tapi dengan catatan…. anda adalah orang yang telaten merawat motor…

Tiger terbandel adalah tiger tahun2 awal yang lampu belakangnya masih single (tahun 94-2000an awal) … saat ini susah nemu yang prima. Partsnya jauh berkualitas dibanding tiger yang lahir belakangan… tapi harga partsnya saat itu nggilani memang. Karena jam kerja tinggi otomatis mengalami peremajaan…. kemungkinan terbesarnya ya pake parts tiger baru yang kualitasnya … ya gitu dahh…. :mrgreen: kecuali nemu harta karun tiger tahun awal yang full ori dab sehat…. sikat saja dahhh…. tapi kalau nemu tiger mata rem double atau tiger revo prima ya monggo saja… perawatan dan karakternya hampir sama…

Tiger sekarang memang dah di suntik mati, tapi jangan kuatir partsnya masih sangat mudah didapat… 

Pahami dulu penyakit tiger yang paling sering terjadi. Sebagai pegangan saat hunting dan perawatan kedepannya. 

1. Rantai keteng/kamrat gampang kendor. Tandanya dari bunyi berisik seperti busi beradu dibagian blok sebelah kiri. Tenaga juga ngedrop. Awalnya muncul di rpm tertentu, kalau dah parah saat stasioner saja berisik parah…. penyakitnya karena kualitas keteng bawaan kurang bagus . Kalau ganti mending cari yang merk DID . Sekarang bahkan ada juga yang jual kamrat alternatif tiger 4 lapis yang dijual bareng gigi sentriknya… konon jauh lebih awet meskipun lebih mahal. LAT alias stasioner kamrat tiger juga terkenal kurang OKE. Nah sekarang ada yang jual stasioner dengan per spiral (bukan per plat seperti bawaan tiger).

2. Cek kancingan gir belakang…. GL max dan tiger SF penyakitnya sama… jalur kancingan gir tergerus… lama2 bisa bikin gir lepas dari bossnya. Pastikan saat akan meminang tiger, daging rumah kancingan gir masih tebal

Tiger SF sendiri sekarang dah pakai velg NMP yang dah ga pake sistem cacat seperti ini. (Baca selengkapnya disini )

3. Tangki keropos…. bukan hal yang baru kan? Cek dengan teliti bagian bawah tangki, terutama bagian pangkal kran bensin. Keroposnya tangki tiger karena ada air yang ngendon didasar tangki… SF sekarang selalu posisikan kran bensin dalam posisi res, karena akan menyedot bbm dari dasar tangki. Jadi tidak memberikan kesempatan air untuk ngendon. Untuk pengaman tambahan SF tambahkan sendiri filter bensin diantara kran bensin dan karbu. Sekali waktu SF bersihkan filter tersebut, dan tak lupa SF buka tutup baut pembuangan di karburator untuk membersihkan kotoran yang ngendon didasar karbu.

SF sendiri kurang ngeh asal airnya. kalau dibilang dari embun/pemuaian kok banyak banget. SF pernah kuras tangki airnya ada setengah liter loh… mungkin dari tutup tangki atau saat isi BBM.

4. Perkabelan… tiger SF beberapa kali bermasalah di bagian penghantar arus positif. (Lupa warnanya klo ga salah kuning) . Cek soket soket kabel dibagian kiri diatas tutup gir depan… pastikan tidak ada tanda gosong di soket maupun kabelnya. SF pernah kesulitan cek sumber korslet kabel ini… akhirnya SF putuskan bypass arus dari spull ke kiprok dengan kabel yang lebih tebal, sedangkan jalur aslinya (yang nampak gosong dan kaku) SF potong sajah.

5. Info dari tukang pressbody… Tiger maupun GL series sangat mudah mleyot bodi belakangnya… apalagi kalau pernah jatuh. Cek kelurusan ban belakang dengan spakbor belakang. 

6. Kopling gampang selip…. kalau SF sih tukar sepasang judger spring dengan plat kopling, dan tukar kampas kecil bawaan tiger dengan kampas besar. Tapi jadi sensitif sih… motor nyundul-nyundul galak. kwkkw…. ntar SF research lagi komposisi yang enak untuk harian.

SF dah bilang kan… kalau memang berniat meminang motor lawas seperti tiger ini ya kudu telaten. Kalau terawat, tiger cukup nyaman kok…. mesin terasa rileks saat melaju karena karakternya yang bertorsi, riding position ga bikin pegal untuk jarak jauh, dan stabil. 

Semiga infonya bermanfaat… silahkan bagi pecinta tiger untuk nambahi

Pagi-pagi “ngider” nyari sarapan SF ketemu mobilio yang sudah berdandan kaki kakinya…. ban gemuk dengan diameter ga besar (atau mungkin sama dengan STD) dengan kondisi ban belakang miring (offset? Cmiiw) nampak berjalan perlahan sesekali menghindar jalanan ga rata…

image

Continue Reading

Nmax SF setelah  ganti per shogun 125 memang terasa lebih empuk dibanding aslinya… namun jika dibandingkan motor sport SF  yakni tiger dan Ninja 250 ternyata Nmax bukan tandingan untuk urusan melibas jalanan tak rata.
Mau tau sebabnya? Ukuran diameter velg lebih kecil dibanding tiger dan ninja… akibatnya lebih sensitif dengan lubang atau jalanan ga rata.

image

Gambarannya seperti ini… saat melibas lubang kecil velg dengan diameter lebih kecil akan terperosok lebih dalam dibanding velg dengan diameter lebih besar. Tapi kondisi tersebut khusus untuk jalanan rusak saja. Untuk jalanan halus diameter roda jelas ga ngefek.
image

Berlaku juga saat melibas gundukan/polisi tidur/speed trap semakin besar diameter roda akan terhempas dengan sudut lebih landai.
Tapi… Masak ada lubang pada dilibas semua… Ya ngeles donk… Disini ban diameter lebih kecil punya kelebihan karena lebih lincah

Kali ini bukan share soal pengalaman pake tiger untuk turing namun GL max SF terdahulu. Jaman kuliah dulu SF bersama sepupu turing ke Trenggalek… sesaat memasuki trenggalek tiba tiba bunyi gesekan dari arah gir. Ternyata gir belakang dah mau lepas… kancingan gir sudah lepas dari tempatnya… kuatir ada apa-apa SF segera berhentikan motor dan cari bengkel motor terdekat… eh yang ada cuma toko bangunan… ya sudah SF beli kawat. Continue Reading

Tiger contohnya… Motor ini aslinya pake  velg ring 18″ dengan ban kurus. Begitu diganti velg diameter/ring 17″ dengan ban gambot, timbul beberapa problem.

image

1. Rasio gigi berubah lebih enteng karena beda diameter velg, petunjuk kecepatan kurang valid
2. Tekanan angin kudu selalu dimonitor.. Kurang angin dikit saja performa motor berkurang drastis.
3. Tiger memakai ban 130 keatas menyisakan masalah lain… Kalau velg aftermarket Tiger disinyalir rante akan gesek ban. Sedangkan tiger SF yang pakai velg NMP aman karena gir bisa digeser keluar dengan ganjel ring.
pemakaian ban 130 keatas pada tiger juga akan menghadapi masalah ban akan tergesek spakbor saat buat boncengan (area spakbor dibawah jok belakang)
Solusinya jangan buat boncengan 🙂 he3…
Ganti Shock tinggi dan keras bisa menghindari gesekan ban dengan spakbor… Namun jika yang dibonceng beruang, sama saja ban tetap gesek. :mrgreen:
Seperti tiger SF kemaren… Buat boceng rekan SF sesama beruang shock nitro TVS tetep ambles dan ban gesek spakbor.
Biar dah …cuek…!  Area bawah jok ga kemonitor … Toh kena gesekan lama2 spakbor jadi makin lebar (dan bolong 🙂 )

Senin kemaren kembali SF riding tiger kesayangan pasca opname lebih dari seminggu akibat velg retak. Tiger memang rencana SF pensiunkan dan kirim kembali ke rumah SF di Surabaya. Karena motor pengganti tak kunjung datang sedangkan Ninja juga bermasalah seal yang bocor, SF putuskan untuk mengobati tiger weekend kemaren.

image

Continue Reading

Pasca insiden velg retak kemaren, Tiger akhirnya memutuskan untuk operasi kaki. Menghindari kelemahan velg tiger yang mudah sekali rusak kancingan girnya, SF memutuskan mengganti velgnya dengan velg NMP (New Mega Pro) dengan sistem Nap Gir ga seperti tiger dimana gir langsung nancep pada bosh gir. Keuntungannya hentakan power yang ditanggung gir set lebih diserap oleh karet bos yang lebih tebal dibanding punya tiger, tidak ada kekhawatiran kancingan gir bakal tergerus seperti pada velg tiger, dan yang terakhir posisi Gir beberapa milimeter lebih keluar sehingga tiger bisa muat ban lebih lebar image
Continue Reading

Apes…. beberapa hari lalu tiger mengalami retak velgnya. Velg sprint yang menemani SF 7 tahun lebih (baca disini artikelnya) menyerah setelah menghajar lubang 2 X pada kecepatan tinggi. Kejadiannya di marunda saat pulang kerja. setelah SF menyalip sebuah mobil didepan nampak jalan lubang parah SF berusaha mengurangi kecepatan namun terlambat… lubang jalan dengan sisi beton tajam tersebut menghajar kedua roda SF dengan sangat keras. Selepas itu SF tetap berusaha  mengurangi kecepatan, namun ternyata didepan ada lagi lubang menganga… ya wis pasrahhhh…. SF sudah berusaha mengurangi beban roda dengan cara berdiri dan melemaskan kaki dan tangan mengikuti kontur jalan… namun tetap tidak membantu… Continue Reading