Yamaha

All posts tagged Yamaha

Dah penyakit AHM kalau jadi follower … untung saja produknya menawarkan sesuatu yang lebih dibanding kompetitor jadi masih laku. Beat, CB150 dan CBR150 contohnya. 

Sayang beribu sayang Tiger yang dulu jadi kebanggaan AHM malah di suntik mati. 

Yamaha India segera menelorkan sport 1 silinder 250cc. Tidak menutup kemungkinan Indonesia akan mengikutinya. Pasar ini masih cukup menjanjikan, tentunya penghobi motor akan berminat dengan motor CC gedhe minim perawatan yang ga ribet untuk harian…

Moment ini sepertinya cocok bagi AHM untuk menghidupkan kembali si tiger… pake mesin CBR 250 1 silinder kalau ingin terlihat superior, atau memakai mesin CB twister versi 250cc yang jadi seteru fazer 250. 

Kemunculan yamaha FZ250 di India, sedikit menguntungkan AHM . Spek dan desain akan segera terpapar. Jadi kalau FZ250 di hidupkan di Indonesia , AHM ga start dari 0. Biasa lah… tinggal kasih value lebih, trus harga di kurangi, desain dibagusin, kasih nama tiger 250 dah…

Akan lebih seru lagi jika Yamaha bikin kejutan dengan menanamkan sesuatu yg tak terduga oleh AHM….

Produsen bersaing jor joran… konsumen diuntungkan :p

Aerox saat ini dah banyak yang nunggu kehadirannya… performa yahud, model gagah menjadi daya tariknya. Harga yamaha Aerox sepertinya akan dibenturkan ke honda Vario 150. Bagi SF, bukan keputusan yang susah jika disuruh milih keduanya…jelas aerox…  kok? Ganteng, Gagah,Gambot,Gengsi dan Gokil !

Vario 150 menurut SF sangat nanggung… model dan fitur seperti adiknya yang 125cc. Ngapain beli yang 150 jika yang 125 menawarkan sensasi yang sama cuma beda performa dikit. Itu dia… SF sempat nomong hal ini ke adik SF yang ingin beli vario 150….. 

Mungkin akan berbeda jika Vario 150 punya desain berbeda total dibanding 125… dimensinya diperbesar, fitur nambah, ban gambot… kalau bisa lebihin fiturnya dibanding Aerox, cakram belakang misalnya… 

Kekuatan Aerox kan dah keliatan, harusnya Honda dah bersiap dari sekarang… ntar sekalian hajar Nmax dan Aerox..

Cukup beruntung SF termasuk pemilik Nmax non ABS rombongan pertama di Bekasi… saat itu keberadaan motor ini masih langka… cuma pernah liat sekali di kawasan perumahan SF itupun tipe ABS. Terkenang betapa susahnya inden Nmax saat… sampai SF 2 kali inden di dealer yamaha. 

Awal merasakan Nmax, SF yakin motor ini bakal booming… sensasinya seharga matic gambot merk sebelah yang harganya selisih belasan juta!!!

Ga pake lama.. di kompleks perkantoran SF Nmax langsung bertebaran…..!!! Dari OB sampai pejabat eselon meminangnya… saat sarapan di kantin beberapa kali terlihat 3 Nmax putih ini tak sengaja berdampingan… belum lagi yg jejer diparkiran…

 Beberapa hari lalu SF melakukan kunjungan kerja di kawasan mega kuningan, nampak Nmax berjejer diparkiran motor. Sah…Motor Pasaran! 🙂


Mustahil AHM berdiam diri melihat fenomena ini… tentunya mempersiapkan senjata andalannya untuk melumat produk andalan pesaing terdekatnya… lihat kasus ,mio vs beat, vixion vs CB150R, R15 VS CBR150, dan terakhir kasus R25 dibenturkan CBR250 twin… ga mustahil skutik gambot pesaing Nmax nanti bakal menggeser Nmax dari puncak tahta skutik gambot… masak Yamaha bakal mematung? 

Beberapa upgrade sepertinya jadi opsi pengembangan Nmax agar ga terdepak oleh calon matic gambotnya honda… apa saja kah? Tiru saja fitur yang nemplok di Aerox klo bisa tambahi fitur lagi… pokoknya kudu wah lah… colokan charger plus Stop Start System, trus jangan lupa shock diempukin, mengingat disektor ini keburukan Nmax terkuak… 

Produsen bersaing = konsumen untung , asal ga maen kartel kartelan

Spion yang dipakai tiger SF sebenernya masih dapat diandalkan… kacanya yang super cembung sangat luas jangkauannya… sayang tangkainya kurang panjang dikit… ditambah lagi tangkai chrome kualitas kw sekian dah burem. SF terpaksa hunting gantinya. Pencarian SF terhenti saat melihat merk Aspira yang terkenal bikin parts setara ori menawarkan spion cembung dengan tangkai pendek… harganya kok murah pas dengan selera murahan SF … :mrgreen: cuma rp 28.500 di toko online…(ada juga untuk merk lain)  ga pikir panjang langsung SF sikat barangnya.

Besoknya nyampai rumah langsung SF pasang… panjangnya passss…. sedikit sekali lebih pendek dari ujung setang, pandangan ke belakang ga tertutup lengan SF alias masih nongol keluar dari lengan SF…

Kaca cerminnya cembung… nah kaca kaya gini kudunya jadi standar spion… banyak SF jumpai spion mahal dengan kaca cermin datar….dodol banget produsennya!!! Jangkauan Viewnya terbatas banget 👿

Semoga saja awet spion ini…

Si pemberani kawasaki akhirnya mengeluarkan motor adventure untuk pasar Indonesia… Versys X 250. Sport adventure ini salah satu aliran favorit pecinta turing di Indonesia… saat masih aktif bergabung di komunitas HTML dulu, sering banget SF jumpai tiger di modif beraliran adventure… kesan gagahnya dapet, kemampuan melibas jalan tak rata juga meningkat.  Motor kaya gini cocok di Indonesia… bahkan dikota… lah wong biker sini seneng nerobos trotoar… :mrgreen:

Belakangan ini SF juga sering jumpai merambah motor jenis lain… NMP, Scorpio, vixion, Pulsar, bahkan bebek dan matic ikutan aliran ini… artinya aliran ini banyak yang demen…!

Lantas apakah sebaiknya yamaha dan terutama honda ikut ngrecokin mainan baru kawasaki ini.. hmmmm sebaiknya seperti yang sudah sudah… tunggu sampai pasti laku baru ikutan… :mrgreen: mengingat kelas 250cc pasarnya sangat sempit.

Filter udara bawaan Nmax tidak bisa dicuci dan kudu diganti saat menginjak 12 ribu km. Punya SF sendiri dah 17 rb lupa ga diganti :mrgreen: . Berbekal pengalaman pasang Ferrox di Ninja 250, SF putuskan juga ganti filter udara Nmax dengan Ferrox.

Segera pesen ke om Kobayogas, harganya 390rb… mahal ya? Ntar dulu… klo hasilnya ga signifikan baru boleh komen mahalll….

Setelah barang nyampai langsung dipasang… guampang banget ga sampe 10 menit dah terpasang. Cuma modal obeng plus… tinggal copot 6 baut filter.

Kesannya gimana setelah terpasang? 

Seperti yang diduga sebelumnya… penggantian filter udara ini bikin motor terasa rilex. RPM cepat naik tanpa merasa motor “ngoyo”. Kesannya persis yang SF rasakan saat mengganti filter udara bawaan Ninja 250 dengan ferrox.  

Karakter Nmax yang terasa flat di putaran tengahnya beberapa saat tertolong oleh ferrox…delaynya lebih singkat untuk menuju RPM atas. 

SF yang keasyikan jajal ga terasa bikin pengendara Nmax di daerah kranji terpancing. SF berikan kesempatan dia menyalip dan langsung SF tempel… dalam posisi menanjak Nmax SF mampu semakin mendekat…. 

cukup dah… inget umur… 😆 kesimpulannya Nmax dengan pengendara beruang bisa mendekati Nmax  berpengendara “normal”.

Belum puas jajal perubahan performanya, langsung SF jajal bonceng berempat saat jemput Faiz… disini juga kerasa banget bedanya dibanding sebelumnya… motor lebih terasa rilex saat melaju dengan beban berat… akselerasi juga terasa lebih responsif…. 

Apa ga terlalu berlebihan nonjolin Ferrox ?  Mungkin kali ya…. :mrgreen:

 Lah wong Filter lawas Nmax SF dah parah kotornya…. kwkqkwkwq…. 

diganti filter OEM saja SF yakin performanya naik tapi mungkin ga sebaik ferrox… 

Jadi 390rb apakah cukup worthed ?   

Yuppp….!!! Performa meningkat (sepertinya BBM juga bisa ngirit) , dan barangnya bisa dipakai sampai bosen…..!! Tinggal cuci berkala kalau kotor.

-Ninja yang awalnya fairing, keluar juga versi nakedya… ini pernah SF sentil di 2011 jauh sebelum Z250 keluar. (Baca disini )


-Mesin powerfull Suzuki harusnya di temploki ke motor Sport 150  keturutan juga sekarang. Nyentilnya juga udah lama. (Baca disini )

-Model gagah seperti yamaha byson kudunya dibekali mesin mumpungi minimal mesin Scorpio lah…. atau kebalik ya… Scorpio kudunya dibekali desain gagah seperti byson… barusan keluar juga spyshot motor yang SF maksud (baca disini )

-mesin twin cyl Ninja 250 asyik juga kalau ditemplokin ke motor adventure. Sama seperti kakaknya 650 dimana mesin 2 silindernya dipakai untuk 4 model berbeda, fairing, cruiser, naked dan adventure bike… kenapa tidak dilakukan pada Ninja 250? Adventure bike bertajuk Versys 250 nongol juga akhirnya. (Cek disini )

Sayang versi Cruisernya untuk 250cc multi silinder dari pabrikan Jepun belum masuk sini….cocoknya mesin V, tapi jika 2 silinder sejajar dipaksa masuk ke model cruiser gapapa juga sih… asal multi silinder. (Sentilannya ada disini )

-Tiger 250 juga belum terealisasi… asyik juga kalau dibenamkan mesin 250cc 1 silinder milik CBR lawas. Harga lokal sajahhh 🙂
Bukan hanya SF yang punya pemikiran seperti diatas… buanyak blogger sepaham…. baru baru ini saja kebetulan pabrikan baru merealisasikannya… kira2 apa sebabnya ? 

– Persaingan industri roda 2 sudah sangat sengit, sehingga pabrikan perlu mainan baru dan membuka pasar baru agar ga bersaing langsung dengan lainnya. Versys 250, dan Vstorm 250 misalnya…. semoga kedepan ada model cruiser 250 multi cylinder yang terealisasikan. 

– Ada juga karena varian yang ada makin tergencet , dan memutuskan ikut main di kelas rame. Misal kasus suzuki yang awalnya ngandelin FU150 bakal main ke Sport 150

Intinya semua adalah soal keuntungan…. nekad nyemplung tanpa perhitungan matang, salah langkah dikit bakal distop tuh produk….
Nb. Mohon maaf atas ketidaknyamanan pembaca karena agak susah masuk blog ini. Blog sedang di maintenance karena pindah domain/hosting. Saat ini smartf41z.com sudah ga pakak https:// namun http:// . Perlu beberapa saat hingga normal kembali

Terkait dengan tes konsumsi bensin Nmax yang SF lakukan beberapa pekan lalu ( baca disini ). Kondisi harian, konsumsi Nmax menghasilkan angka real 1:38,2 km/l dengan penunjuk pada spedometer (MID) menunjukkan angka 1:38,9 km/l. Beberapa rekan dan pembaca penasaran bagaimana bisa Nmax yang bermesin 150cc bisa irit padahal jalur tergolong macet. Baiklah mungkin penjelasan ini bisa menjawab :

1. Kondisi rute

SF dibantu oleh jalur bebas hambatan sekitar 5km…(BKT pulo Gebang menuju Bekasi). meski sebelumnya macet, dijalur luancar ini konsumsi bensin lumayan tertolong jadi lebih irit (Bar keiritan bahkan bisa manteng di bar 4-5  dari 6 bar)

2. Riding style

SF memang bukan orang yang suka riding pelan… tapi ga pernah grusa grusu ngegas dan ngerem dadakan. Jadi klo mau kenceng ya ngegasnya cukup diurut… ga diplintir dadakan… maklum dah berumur…. wkqmw

3. Kondisi motor

Motor saat itu dalam kondisi fit karena habis di servis.

Itu yang bikin Nmax SF jadi irit…. 

sekarang gimana? Susah dapet angka segitu…. ! Jalur bekasi timur raya sedang perluasan trotoar dengan mengorbankan jalan raya. Dulu banyak kendaraan lewat jalur busway…  SF yang lewat jalur biasa jadi lebih lancar karena kepadatan terbagi. Sekarang jalur busway steril karena dijaga petugas. Jalur normal jadi makin padat…. motor apapun jadi boros kaya gini. Apalagi motor SF dah 4000km ga diservis (cuma ganti oli tiap 2000km). Rata-rata harian AVG menunjukkan angka sekitar 1:36 km/l. Bahkan pernah saat macet parah (kalibata – Harapan indah 90 menit!) konsumsi bensin dibawah 1:30. Menurut SF sih masih tergolong irit … ninja dan tiger lawas SF jelas lebih boros…..kwkqkq

Sebenernya bukan hanya masalah velg saja yang bikin Nmax kalah spek dibanding Aerox yang disinyalir berbagi mesin yang sama. Aerox menang di keyless ignition, SSS, colokan catu daya seperti dimobil. Namun ada sayangnya… rem belakang tromolll…. 

Sumber gambar : tmcblog.com

Trus kenapa yang di highlight cuma ukuran velg…..  ya suka2 yang punya blog :p

Velg 13″ bawa masalah tersendiri… ring lebih kecil mudah terperosok lubang. Nmax SF saja dah peyang velg belakangnya… selain itu , susah cari alternatif bannya. 

Jadi milih mana antara Nmax atau aerox… ?

Nmax karena sensasi selonjornya tak tergantikan …. kwkqkwq…. Nmax juga punya windshield yang bisa di upgrade untuk melindungi dada…. cocok buat keluarga SF , dimana krucil selalu minta dibonceng didepan.

Feeling SF , fitur pada aerox juga bakal dibenamkan di Nmax. 🙂

Sehari – hari SF menggunakan Nmax untuk aktivitas. Trayek cukup padat 26-27 km ditempuh dalam 75 menit. Untuk ukuran SF Nmax sangat pas untuk trayek ini… Matic gambot 155cc pas menyokong tubuh SF yang diatas rata-rata, powernya juga cukup mumpungi….. 
Bagaimana jika Yamaha memutuskan untuk memasarkan matic yang lebih besar lagi… Apakah SF tertarik menggantikan Nmax dengan yang lebih gambot lagi. 

Seperti yang SF bilang… Nmax sudah pas untuk keperluan sehari-hari. Rasanya bodi yang lebih besar akan lebih menyusahkan dirute perkotaan yang didominasi macet. Ber Nmax saja kadang ngiri sama matic kurus yang mudah lolos jebakan macet. Lain hal jika matic gambot entah namanya nanti , menggantikan peran si bolot (N250) sebagai kendaraan hobi. Manteb sepertinya untuk puter puter perumahan dan short turing.

Matic gambot 250cc untuk harian? kebayang tambah capek dikemacetan dan sakit hati karena kegencet diparkiran kantor 🙂 . sepertinya dimensi gambotnya bisa nglebihi si bolot nih…. 

Andai rute SF ga sepadat sekarang…..